SaaS, PaaS, dan IaaS: Apa Perbedaannya dan Mana Yang Harus Anda Gunakan?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

SaaS, PaaS, dan IaaS adalah tiga istilah umum yang menggambarkan berbagai jenis komputasi berbasis layanan. Dalam setiap kasus, perusahaan mengonsumsi sumber daya TI sesuai permintaan dari penyedia cloud eksternal, alih-alih membeli aset fisik seperti peralatan perangkat keras dan lisensi perangkat lunak secara langsung.

Model as-a-service memaksimalkan efisiensi sehingga dapat lebih ekonomis daripada alternatif tradisional. Organisasi hanya membayar untuk apa yang mereka gunakan, membuat biaya lebih mudah untuk didistribusikan dan diprediksi. Sumber daya baru dapat disediakan kapan pun dibutuhkan, memungkinkan penskalaan cepat sebagai respons terhadap kebutuhan bisnis baru.

Sementara SaaS, PaaS, dan IaaS semuanya berbagi manfaat ini, masing-masing menargetkan kasus penggunaan dan grup pengguna yang berbeda. Dalam artikel ini, kita akan melihat bagaimana ketiga penawaran masuk ke tumpukan teknologi Anda dan kapan Anda harus memilih satu dari yang lain.

SaaS: Software as a Service

SaaS (Software as a Service) adalah istilah yang paling sering digunakan. Ini mengacu pada perangkat lunak lengkap yang dapat digunakan dengan imbalan biaya berlangganan berulang. Produk SaaS biasanya di-host di cloud dan diakses dari browser web atau perangkat seluler. Konsep ini juga dapat merujuk ke perangkat lunak desktop yang memiliki lisensi serupa, seperti membayar program Microsoft Office melalui paket Microsoft 365.

Beberapa aplikasi SaaS populer termasuk Slack untuk perpesanan, GitHub untuk hosting kode, dan Stripe untuk penagihan pembayaran. Masing-masing dari ini memberi Anda platform siap pakai yang memecahkan masalah khusus untuk Anda. Solusi

SaaS biasanya terus diberikan sehingga mereka meningkat sepanjang hidupnya. Sebagai bagian dari langganan berkelanjutan, fitur baru dan patch keamanan dikirimkan secara teratur, tanpa memerlukan tindakan dari pengguna akhir.

Sebagian besar penyedia SaaS menawarkan beberapa tingkatan pembayaran berbeda yang memungkinkan Anda memilih kombinasi fitur yang Anda butuhkan. Pengguna ekstra, kuota penyimpanan, dan modul tambahan dapat dibeli saat diperlukan, alih-alih membayar semuanya di muka.

PaaS: Platform as a Service

PaaS singkatan dari Platform as a Service. Tidak seperti SaaS, penawaran PaaS tidak menargetkan pengguna akhir perangkat lunak. Mereka adalah alat yang digunakan tim pengembangan untuk membangun, menyebarkan, dan memelihara aplikasi. Solusi

PaaS menghilangkan kerumitan penyediaan dan menjalankan infrastruktur. Pengembang biasanya menyiapkan server secara manual dengan mengonfigurasi sistem operasi, menginstal lingkungan runtime bahasa pemrograman mereka, dan mengonfigurasi tugas admin seperti pencadangan dan pemantauan. Layanan

PaaS seperti Heroku dan Firebase menangani tugas-tugas ini untuk Anda. Mereka menyediakan lingkungan siap pakai yang memungkinkan Anda menerapkan kode secara otomatis, setiap kali Anda melakukan perubahan. Penyedia PaaS mendeteksi bahasa sumber dalam proyek Anda, menyediakan runtime yang sesuai, dan memaparkan layanan Anda ke internet.

Menggunakan PaaS dapat memberikan penghematan waktu dan biaya yang signifikan bagi tim DevOps yang sibuk. Mereka membuat penerapan cepat dan mudah, menyediakan skalabilitas bawaan, dan biasanya lebih mudah dikelola daripada infrastruktur yang dihosting sendiri. Sebagian besar platform PaaS menyertakan panel kontrol grafis yang memungkinkan Anda memantau aplikasi yang diterapkan dan mengembalikan perubahan yang bermasalah.

IaaS: Infrastructure as a Service

Infrastructure as a Service (IaaS) menjelaskan penyediaan komponen komputasi awan baru sesuai permintaan. Server virtual adalah bentuk IaaS yang paling umum tetapi jaringan pribadi, penyeimbang beban, dan sistem penyimpanan objek juga dapat termasuk dalam judul ini. Semua penyedia cloud utama seperti AWS, Azure, Google Cloud, dan DigitalOcean menjadi mapan dengan menawarkan solusi IaaS.

Sumber daya yang digunakan dari penyedia IaaS biasanya disajikan menggunakan salah satu dari dua model: shared hosting atau dedicated hosting. Hosting bersama berarti beberapa sumber daya komputasi virtual yang dimiliki oleh banyak pelanggan didukung oleh perangkat keras fisik yang sama. Ini lebih terjangkau tetapi dapat merusak kinerja jika Anda memiliki “tetangga yang berisik”. Hosting khusus memberi Anda penggunaan eksklusif aset fisik tertentu. Ini mirip dengan menemukan server Anda sendiri di pusat data penyedia cloud.

Infrastructure as a Service memotong biaya dan menawarkan fleksibilitas yang lebih besar daripada server lokal tradisional. Anda bebas meningkatkan dan menurunkan sumber daya untuk memenuhi permintaan pelanggan yang terus berubah dan peluncuran produk baru. Anda mengendalikan server virtual yang Anda sediakan sehingga Anda dapat memilih sistem operasi, menginstal paket yang Anda butuhkan, dan menyempurnakan pengaturan untuk kinerja dan keandalan maksimum.

SaaS vs PaaS vs IaaS: Mana yang Harus Anda Gunakan?

SaaS, PaaS , dan IaaS masing-masing mempertimbangkan aspek unik dari komputasi awan. Jika Anda mencari perangkat lunak baru untuk membantu menjalankan bisnis Anda, platform Perangkat Lunak sebagai Layanan (SaaS) adalah yang harus Anda cari. Produk yang dipasarkan menggunakan istilah ini adalah solusi siap pakai yang dapat Anda lisensikan secara berkelanjutan.

PaaS dan IaaS adalah opsi yang lebih teknis yang ditujukan untuk pengembang dan tim teknik. Solusi ini memungkinkan Anda membangun dan mengirimkan produk SaaS Anda sendiri. Perbedaannya terletak pada tingkat kontrol yang mereka berikan.

A Platform as a Service (PaaS) memungkinkan Anda mengalihdayakan infrastruktur sehingga Anda dapat fokus pada fungsionalitas aplikasi. Solusi ini secara otomatis membuat kode Anda dan menyebarkannya ke lingkungan yang dikonfigurasi dengan tepat. Mereka dapat membantu Anda membawa produk baru ke pasar lebih cepat sambil mengurangi beban pemeliharaan dari waktu ke waktu. Namun pendekatan PaaS dapat terbukti membatasi dalam jangka panjang karena Anda terkunci dalam fitur platform yang Anda pilih.

Infrastructure as a Service (IaaS) memberi Anda kendali penuh atas sumber daya komputasi Anda. Anda dapat menyediakan dan mengelola komponen infrastruktur Anda sendiri sambil memanfaatkan opsi penskalaan layanan cloud. Pengorbanannya adalah beban pemeliharaan yang lebih besar karena Anda akan bertanggung jawab untuk mengonfigurasi dan memelihara setiap sistem, seolah-olah itu adalah mesin fisik yang berada di tempat Anda.

PaaS biasanya merupakan pilihan terbaik bagi perusahaan yang membangun solusi SaaS langsung di mana rilis kode cepat adalah prioritas utama. IaaS lebih cocok untuk organisasi yang sudah mengelola peralatan mereka sendiri dan menginginkan tingkat kontrol terbesar atas lingkungannya.

SaaS, PaaS, dan IaaS adalah berbagai bentuk komputasi awan yang memungkinkan Anda membeli sumber daya berdasarkan layanan bergulir. Ini sering kali lebih fleksibel dan ekonomis daripada membeli atau melisensikan peralatan secara langsung.

Ketiga model ini tidak eksklusif satu sama lain. Bisnis dapat menggunakannya bersama-sama: server khusus dapat di-host pada platform IaaS, dan penerapan aplikasi mungkin menargetkan solusi PaaS, sementara tugas administratif seperti penggajian, manajemen proyek, dan SDM ditangani menggunakan produk SaaS pihak ketiga.

Memahami area fokus masing-masing SaaS, PaaS, dan IaaS akan membantu Anda memilih teknologi optimal untuk setiap skenario baru. Mencampur dan mencocokkan bisa menjadi pendekatan pengadaan yang paling efektif, memungkinkan Anda menikmati manfaat dari ketiganya dengan sedikit kekurangan. Sementara IaaS dan PaaS membantu memberikan solusi perangkat lunak, SaaS adalah sesuatu yang dapat dikonsumsi dan diproduksi oleh organisasi.

Itulah berita seputar SaaS, PaaS, dan IaaS: Apa Perbedaannya dan Mana Yang Harus Anda Gunakan?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.