Shadowsocks vs. VPN: Mana yang Harus Anda Gunakan?

Jika Anda ingin menghindari sensor internet, Anda mungkin bertanya-tanya apakah VPN atau Shadowsocks adalah pilihan yang lebih baik untuk Anda. Keduanya adalah alat yang ampuh yang akan membantu Anda menghindari blok apa pun, tetapi masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahannya sendiri. Mari kita bandingkan keduanya.

Bagaimana Cara Kerja Sensor Internet (Biasanya)?

Sebelum kita membahas cara kerja VPN dan Shadowsocks, mari kita lihat bogeyman yang mereka coba kalahkan. Banyak tempat menggunakan semacam sensor internet untuk mengontrol apa yang dilihat populasi mereka secara online—Tembok Api Besar China adalah salah satu contoh paling ketat, meskipun jauh dari satu-satunya.

Cara sebagian besar blok ini bekerja relatif sederhana: memblokir alamat IP — pengenal unik setiap situs web — baik yang spesifik atau bahkan seluruh rangkaiannya. Sederhana tapi efektif.

Namun, jika Anda memiliki gambaran tentang cara kerja internet, solusinya juga sederhana. Alih-alih langsung ke alamat IP yang diblokir yang ingin Anda kunjungi, pertama-tama Anda pergi ke alamat IP yang tidak diblokir, anggap alamat IP itu dan kemudian pergi ke tempat tujuan Anda semula.

Ada beberapa cara untuk mengalihkan koneksi internet Anda dalam hal ini cara, yang paling umum adalah proxy. Ini adalah program kecil yang memungkinkan Anda memantulkan sinyal Anda, jadi jika Anda berada di Amerika Serikat misalnya, Anda dapat menggunakan proxy untuk membuatnya tampak seperti Anda berada di Kanada, Inggris, atau, yah, di mana saja, sungguh .

Namun, sensor di seluruh dunia telah memahami cara kerja proxy. Mereka umumnya tidak terlalu baik untuk apa pun selain dari apa pun yang lebih serius daripada pemblokiran hak cipta YouTube. Selain itu, proxy tidak menawarkan privasi, jadi jika ada orang yang melacak orang yang menghindari blok—seperti yang dikabarkan dilakukan oleh China—Anda mungkin menemukan diri Anda dalam masalah.

Untungnya, ada beberapa alternatif yang lebih efektif untuk proxy, termasuk terowongan Tor dan SSH . Namun, di antara yang paling populer adalah Shadowsocks dan jaringan pribadi virtual; mari kita lihat sekarang.

Apa itu Shadowsocks?

Dari keduanya, Shadowsocks paling dekat dengan proxy, jadi kita akan mulai dari sana. Faktanya, secara teknis ini adalah proxy, ia hanya menggunakan protokol yang ditingkatkan—seperangkat aturan yang memungkinkan dua atau lebih mesin “berbicara” satu sama lain—di sebagian besar proxy. Disebut SOCKS5, ia melakukan beberapa hal lebih baik daripada proxy biasa, seperti mengenkripsi koneksi.

Seperti yang kami jelaskan di artikel kami tentang apa itu Shadowsocks, aplikasi ini awalnya dikembangkan oleh seorang programmer Cina bernama “clowwindy” untuk melewati Great Firewall. Namun, dia harus meninggalkan proyek tersebut setelah “diundang untuk minum teh” oleh polisi Tiongkok—yang tampaknya merupakan dukungan kuat tentang seberapa baik Shadowsocks bekerja. Sejak itu, proyek telah diambil alih oleh orang lain, dan mereka menyempurnakannya lebih lanjut.

Hasilnya adalah proxy sederhana yang mudah diatur oleh siapa saja yang memiliki sedikit pengetahuan—ini belum siap digunakan saat Anda mengunduhnya —dan yang tidak dapat dibedakan dari lalu lintas internet biasa. Kami menyukai betapa tersembunyinya itu, dan sejauh ini kami belum pernah mendengar ada orang yang mendapat masalah karena menggunakannya.

Apa Itu VPN?

Jaringan pribadi virtual sedikit berbeda dengan landasan yang sama. Sama seperti proxy, VPN akan merutekan ulang koneksi Anda tetapi mengenkripsi lalu lintas menggunakan apa yang disebut terowongan VPN, sehingga mustahil bagi siapa pun untuk mengetahui apa yang terjadi—kecuali jika mereka memiliki waktu beberapa miliar tahun untuk memecahkan enkripsi.

VPNs naik menjadi terkenal sebagai cara yang bagus bagi torrenter untuk mengunduh materi berhak cipta. Meskipun koneksi ke situs torrent dipantau secara ketat, menggunakan VPN berarti pengawas hak cipta tidak dapat mengetahui lokasi Anda, juga tidak dapat melihat apa yang Anda lakukan karena enkripsi.

Tentu saja, VPN berguna untuk lebih banyak hal daripada sekadar torrent: Anda dapat menggunakannya untuk menghindari sensor, batasan regional seperti yang dibuat oleh Netflix, dan beberapa batasan lainnya. Ada banyak hal yang harus Anda gunakan untuk VPN.

VPN vs. Shadowsocks

Anda dapat dimaafkan jika berpikir bahwa Shadowsocks dan VPN tampak sangat mirip pada pandangan pertama, dan teknologinya sebanding dalam banyak hal. Namun, ada beberapa perbedaan penting di antara keduanya, terutama dalam hal deteksi. Sebagai aturan umum, koneksi VPN lebih mudah dideteksi tetapi lebih sulit diretas, sedangkan Shadowsocks lebih sulit dideteksi tetapi lebih mudah diuraikan. dalam kesulitan untuk melakukan tunneling di bawah Great Firewall—meskipun ketakutan akan tertangkap ada di mana-mana. Namun, di Myanmar dan Rusia, misalnya, Anda bisa mendapat masalah karena menghindari sensor. Polisi bahkan mungkin menghentikan orang di jalan untuk memeriksa perangkat lunak VPN di ponsel.

Secara keseluruhan, pilihan di antara keduanya tampaknya bergantung pada apa yang akan Anda gunakan. Jika Anda perlu menghindari blokir terlebih dahulu dan Anda memiliki pengetahuan teknis untuk mengatur Shadowsocks, ini adalah pilihan yang bagus. Ini gratis untuk digunakan dan tidak seorang pun dapat mengetahui apa yang Anda lakukan, baik dengan menganalisis lalu lintas Anda atau melihat ponsel Anda.

Namun, jika Anda memiliki uang untuk dibelanjakan, layanan VPN menarik karena mereka tidak hanya dapat melewati sensor tetapi juga melakukan lebih banyak lagi. Meskipun demikian, kemungkinan lalu lintas Anda dapat diidentifikasi—dengan kata lain, monitor internet dapat melihat Anda menggunakan VPN—sedikit mengkhawatirkan. Jika itu mengkhawatirkan, Anda mungkin ingin memeriksa layanan seperti VyprVPN, yang mengklaim telah mengembangkan protokol VPN yang tidak dapat diidentifikasi. risiko deteksi. Risiko deteksi Shadowsocks lebih kecil. Fakta bahwa, setelah terdeteksi, Anda dapat diidentifikasi sedikit menakutkan. Jika itu menjadi perhatian utama Anda, mungkin mencoba VPN dengan protokol khusus, seperti VyprVPN yang disebutkan di atas, adalah ide yang bagus.

Jika, bagaimanapun, menghindari pemblokiran hanyalah pertimbangan kecil bagi Anda, maka VPN adalah pilihan yang jauh lebih baik karena mereka ‘juga akan membiarkan Anda torrent dengan tenang serta mengatasi pembatasan Netflix. Kami juga menyukainya meskipun terdeteksi, akan jauh lebih sulit untuk mengetahui siapa Anda.

Itulah berita seputar Shadowsocks vs. VPN: Mana yang Harus Anda Gunakan?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.