Cara Mengelola Mesin Virtual KVM dengan Cockpit Web Console

Dalam topik sebelumnya, kami memandu Anda melalui cara membuat dan mengelola mesin KVM di baris perintah. Untuk penggemar baris perintah, ini adalah cara ideal untuk membuat dan mengawasi mesin virtual. Bagi mereka yang lebih suka menggunakan tampilan grafis, utilitas Cockpit sangat berguna.

Cockpit adalah GUI berbasis web gratis dan opensource yang memungkinkan Anda memantau dan mengelola berbagai aspek server Linux dengan mudah. Ini ringan, dan ramah sumber daya dan tidak melahap sumber daya dan juga tidak menemukan kembali subsistem atau menambahkan lapisan perkakasnya sendiri. Ini murni layanan sesuai permintaan dan menggunakan kredensial masuk sistem normal Anda.

Cockpit memungkinkan Anda melakukan subset operasi termasuk:
Mengonfigurasi firewall.Membuat dan mengelola akun pengguna.Mengonfigurasi pengaturan jaringan.Membuat dan mengelola mesin virtual.Memperbarui / Meningkatkan perangkat lunak paket.Mengunduh dan menjalankan kontainer.Memeriksa log sistem.Memantau kinerja server.
Fokus utama panduan ini adalah mengelola mesin virtual kvm menggunakan konsol web kokpit.
Prasyaratan
Sebelum Anda melanjutkan lebih jauh, pastikan KVM dan semua paket terkaitnya telah diinstal di server Anda. Jika Anda menjalankan Ubuntu 20.04, lihat cara menginstal KVM di Ubuntu 20.04.

Untuk pengguna CentOS 8, kami juga memiliki panduan tentang cara menginstal KVM di CentOS 8.x dan RHEL 8.x.

Selain itu, pastikan Cockpit diinstal . Lihat cara menginstal Cockpit di Ubuntu 20.04 dan cara menginstal Cockpit di CentOS 8.

Dalam panduan ini, kita akan mengelola mesin Virtual KVM di sistem Ubuntu 20.04.

Langkah 1)  Instal dependensi tambahan

Untuk mengelola mesin virtual, pertama-tama kita harus menginstal paket mesin kokpit. Ini adalah antarmuka pengguna Cockpit untuk mesin virtual. Paket berkomunikasi dengan libvirt virtualization API yang menangani platform virtualization.

Untuk menginstal paket cockpit-machines di Ubuntu / Debian, jalankan perintah:
$ sudo apt install cockpit-machines

For CentOS 8.x, RHEL 8.x dan Rocky Linux 8 , jalankan perintah:
$ sudo dnf  install cockpit-machines

Setelah terinstal, mulai ulang utilitas Cockpit.
$ sudo systemctl restart cockpit

Dan periksa untuk memastikan apakah itu berjalan:
$ sudo systemctl status cockpit

Step 2) Akses cockpit cockpitp 2 luncurkan browser Anda dan jelajahi link yang ditampilkan di bawah.

https://server-IP:9090

Jika Anda mengalami masalah saat mengakses konsol web Cockpit, Anda perlu membuka port  9090 di firewall. Ini adalah port yang didengarkan Cockpit. Jika Anda menjalankan firewall UFW, jalankan perintah:
$ sudo ufw allow 9090/tcp $ sudo ufw reload

Jika ini adalah pertama kalinya Anda masuk, Anda akan menemukan peringatan bahwa Anda akan menjelajahi situs yang berisiko. Tapi jangan khawatir. Alasan Anda mendapatkan ‘peringatan’ adalah karena Cockpit dienkripsi menggunakan sertifikat SSL yang ditandatangani sendiri yang tidak dikenali oleh CA (Certificate Authority ).

Untuk mengatasi pembatasan ini, klik tombol ‘Lanjutan’.

Selanjutnya, klik tombol ‘Terima Risikonya dan Lanjutkan’ untuk melanjutkan ke halaman login Kokpit.

Pada layar login, berikan nama pengguna dan sandi Anda, lalu klik ‘Login’ untuk mengakses dasbor kokpit. di metrik kinerja sistem Anda.

Karena minat kami adalah membuat dan mengelola mesin virtual, klik opsi ‘Mesin virtual’ di bilah sisi kiri seperti yang ditunjukkan.

Mesin virtual yang ada akan dicantumkan. Namun, karena kami memulai dari awal, bagian Mesin virtual kami kosong. Di paling kanan kita disajikan dengan dua opsi ‘Buat VM’ dan ‘Impor VM’.

Cara membuat mesin virtual baru

Untuk membuat mesin Virtual baru, klik tombol ‘Buat VM’.

Isi detail mesin virtual termasuk Nama VM, jenis penginstalan, sumber penginstalan, jenis OS, disk, dan kapasitas memori.

Setelah Anda memilih semua opsi, klik tombol ‘Buat’ untuk membuat mesin virtual.

CATATAN: Secara default, tombol ‘Segera Mulai VM ‘ opsi dicentang. Opsi ini menyebabkan mesin Virtual segera diluncurkan setelah Anda mengklik tombol ‘Buat’. Jika Anda ingin meninjau pengaturan sebelum meluncurkan mesin virtual Anda, hapus centang dan tekan tombol ‘Buat’.

Setelah itu, kokpit akan mulai membuat mesin virtual.

Setelah pembuatan VM selesai, Anda akan mendapatkan gambaran umum tentang Virtual Machine. detail mesin seperti yang ditunjukkan. Bagian lain yang dapat Anda navigasikan termasuk Penggunaan, Disk, Antarmuka Jaringan, dan Konsol.

Jika Anda siap, cukup klik tombol ‘Instal’ seperti yang ditunjukkan.

CATATAN:

Sebelum melanjutkan, satu pengaturan yang mungkin ingin Anda konfigurasikan sebelum menginstal VM adalah antarmuka jaringan. Anda dapat mengonfigurasi ini agar VM dapat diakses oleh pengguna lain di dalam jaringan.

Jadi, buka bagian ‘Antarmuka Jaringan’ dan klik tombol ‘Tambahkan Antarmuka jaringan’.

Tentukan ‘Jembatan ke LAN’ dan arahkan sumbernya ke antarmuka jaringan aktif di PC Anda dan klik tombol ‘Tambah’.

Jaringan yang dijembatani akan tercantum di bawah jaringan default yang dibuat Cockpit untuk VM.

Terakhir, klik tombol ‘instal’ untuk memulai instalasi sistem operasi Anda .

Ini akan membawa Anda ke bagian ‘Konsol’ tempat Anda memiliki opsi untuk memilih jenis Konsol. Pilihan defaultnya adalah VNC.

Anda juga dapat memilih antara Desktop Viewer dan Serial Console. Saya sarankan memilih penampil Desktop yang lebih ramah pengguna dan lebih mudah digunakan untuk mengakses VM secara grafis.

Setelah Anda memilih opsi ‘Penampil Desktop’, Anda akan mendapatkan beberapa detail tentang IP dan port yang akan digunakan. Desktop Viewer menggunakan koneksi Spice GUI.

Untuk membuat koneksi, cari dan luncurkan remote viewer yang disediakan oleh paket virt-viewer.

Setelah diluncurkan, masukkan URL yang disediakan dan klik connect.

Penampil jarak jauh akan membuka mesin Virtual dan dari sini, Anda dapat melanjutkan dengan instalasi sistem operasi Anda.

Import a Virtual machine

Untuk mengimpor VM, cukup klik tab ‘Import VM’. Pada pop-up GUI yang muncul, pastikan untuk mengisi nama VM, pilih lokasi disk image yang ada, jenis OS, dan kapasitas memori. Terakhir tekan Tombol ‘Impor’.

Isi detail seperti nama VM, Sumber penginstalan, OS, dan memori, lalu klik ‘Impor’.

Konfigurasikan KVM Storage Pools

A storage pool hanyalah direktori atau perangkat penyimpanan yang dikelola oleh daemon libvirtd. Kumpulan penyimpanan terdiri dari volume penyimpanan yang mengakomodasi image mesin virtual atau terhubung langsung ke VM sebagai penyimpanan blok tambahan.

Secara default, ada dua kumpulan penyimpanan yang terdaftar saat Anda membuat VM. Untuk mendaftarkannya, klik pada tab ‘Storage Pools’.

Kolam penyimpanan ‘default’ menyimpan semua image mesin virtual di direktori /var/lib/libvirt/images.

Klik pada storage pool ‘default’, untuk menampilkan informasi detail seperti sebagai path Target.

Kolam penyimpanan lainnya menunjuk ke lokasi image disk yang Anda gunakan untuk membuat VM. Dalam kasus saya, ini adalah direktori ‘Unduhan’ di direktori home saya.

Untuk membuat kumpulan penyimpanan baru, klik ‘Buat Kumpulan Penyimpanan’.

Selanjutnya, isi semua detail penting. Kumpulan penyimpanan dapat mengambil berbagai bentuk seperti:
Filesystem directorySistem file jaringaniSCSI target / iSCSI directory targetPerangkat disk fisikGrup volume LVM

Konfigurasikan Jaringan KVM

Selain itu, Anda dapat membuat jaringan virtual di KVM. Cukup klik pada opsi ‘Jaringan’.

Ini akan mencantumkan semua jaringan virtual yang tersedia. Secara default, KVM membuat jaringan virtual default yang disebut virbr0 yang memungkinkan mesin virtual berkomunikasi satu sama lain.

Jaringan virtual default menyediakan subnetnya sendiri, dan rentang IP DHCP seperti yang ditunjukkan. Anda dapat menambahkan sebanyak mungkin jaringan virtual sesuai preferensi Anda. Pilihan lain dalam manajemen jaringan termasuk menonaktifkan dan menghapus network.

Restart / Pause / Shutdown mesin virtual

Terakhir, Anda dapat mengontrol status mesin virtual Anda berjalan. Anda dapat memulai ulang, Menjeda, Mematikan, dan bahkan menghapus mesin virtual Anda.

Di bawah opsi ‘Mulai Ulang’, Anda mendapatkan 2 sub-opsi lainnya:
RestartForce Restart
Opsi ‘Mulai Ulang’ melakukan pengaktifan ulang VM seperti biasa sementara ‘Mulai Ulang Paksa’ segera dimulai ulang VM.

Di bawah opsi ‘Shutdown’, Anda mendapatkan 3 sub-opsi:
Shut DownForce Shut DownSend Non-Maskable interrupt

Opsi ‘Shut Down’ melakukan shutdown dengan baik sedangkan opsi ‘Force Shut Down’ langsung mematikan mesin virtual tanpa mematikan mesin virtual saatnya untuk shutdown dengan anggun.

A Non-Maskable Interrupt ( NMI ) adalah sinyal yang dikirim ke vm yang tidak dapat diabaikan. Ini sangat berguna ketika VM tidak responsif terhadap sinyal Shutdown, atau restart. NMI menyebabkan kernel VM panik dan menghasilkan dump memori yang kemudian digunakan untuk debugging.
Closing Thoughts:
Seperti yang telah Anda lihat, membuat dan mengelola mesin virtual menggunakan kokpit adalah bagian yang mudah. Anda cukup mengandalkan antarmuka grafis untuk melakukan semua operasi, dan tidak sekali pun Anda akan diminta untuk menjalankan perintah apa pun di konsol. Cockpit memberi Anda alat dan fitur yang relevan untuk mengelola berbagai aspek mesin virtual Anda dengan mudah.

Kami berharap panduan ini bermanfaat saat Anda mulai mengelola mesin virtual menggunakan Cockpit.

Wagiman Wiryosukiro

Petani Sistem Informasi, tukang las plugin & themes Wordpress. Co-Founder SistemInformasi.biz. Saat ini aktif sebagai Developer & kontributor di OpenMandriva Linux.

You may also like...