Cara Menginstal NodeJS Di Linux

Dalam tutorial ini, kita akan melihat pengenalan singkat tentang NodeJS dan kemudian berbagai cara untuk menginstal Nodejs pada distribusi Linux termasuk Arch Linux, Debian, Ubuntu, RHEL, CentOS, Fedora dll.
Contents
Apa itu NodeJS?Instal NodeJS di Linux1. Instal Nodejs di Linux menggunakan NVM (Metode yang disarankan)1.1. Instal Node tertentu version1.2. Daftar Node terinstal versi1.3. Periksa Node terinstal version1.4. Beralih di antara versi simpul yang berbeda1.5. Setel Node default versi1.6. Perbarui npm1.7. Hapus Node2. Instal Nodejs di Linux menggunakan manajer paket distribusi Anda (Stabil, tetapi versi lama)3. Instal Nodejs di Linux dari NodeSourceInstal build tools (Opsional)KesimpulanApa itu NodeJS?

NodeJS adalah lingkungan run-time JavaScript open source, lintas platform, dan ringan yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi jaringan yang dapat diskalakan.

Ini adalah sisi server yang cepat dan efisien perangkat lunak yang dibuat di mesin JavaScript V8 Chrome.

Awalnya, JavaScript terutama digunakan untuk skrip sisi klien. Tapi, Nodejs memungkinkan JavaScript untuk digunakan untuk skrip sisi server, dan menjalankan skrip sisi server untuk menghasilkan halaman web dinamis.

Hal penting lainnya adalah Nodejs memiliki utilitas baris perintah yang disebut npm, manajer paket untuk menginstal, mengelola perpustakaan nodejs dan application.

Ekosistem paket Nodejs adalah ekosistem perpustakaan open source terbesar di dunia.
Instal NodeJS di Linux

Ada beberapa cara untuk menginstal Nodejs di Linux. Di sini saya telah mencantumkan 3 metode.

Metode pertama adalah menginstal Nodejs menggunakan NVM. Ini adalah cara yang direkomendasikan secara resmi untuk menginstal Nodejs. Terutama, metode pertama adalah cara terbaik untuk menghindari masalah izin saat menginstal paket secara global

Metode kedua adalah menginstal Nodejs menggunakan manajer paket distribusi. Metode ini cocok untuk mereka yang ingin menggunakan versi stabil NodeJS.

Dan, metode ketiga dan terakhir menjelaskan cara menginstal Nodejs dari sumber. Ini cocok untuk mereka yang ingin mendapatkan nodejs version.
1 terbaru. Instal Nodejs di Linux menggunakan NVM (Metode yang disarankan)

Ini adalah cara yang disarankan untuk menginstal Nodejs. Selain itu, ini adalah cara terbaik untuk menghindari masalah izin.

NVM (Node Version Manager) adalah skrip bash yang digunakan untuk mengelola beberapa versi Node.js. Ini memungkinkan kita untuk menginstal, menghapus instalan node.js, dan beralih dari satu versi ke versi lain.

Hal yang baik adalah kita dapat menginstal versi Node.js yang tersedia pilihan kita menggunakan NVM.

Untuk menginstal nvm di Linux, gunakan skrip instalasi terbaru dari sini .

$ curl -o- https://raw.githubusercontent.com/nvm-sh/nvm/v0.39.1/install.sh | bash

Or,

$ wget -qO- https://raw.githubusercontent.com/nvm-sh/nvm/v0.39.1/install.sh | bash

Perintah di atas akan mengkloning repositori nvm ke ~/.nvm dan menambahkan baris sumber ke profil Anda (~/.bash_profile, ~/.zshrc, ~/.profile, atau ~/.bashrc).

Contoh output:

 % Total % Diterima % Xferd Kecepatan Rata-rata Waktu Waktu Waktu Dload Saat Ini Upload Total Menghabiskan Kecepatan Kiri 100 15037 100 15037 0 0 31969 0 --:--:-- --:--:-- --:--:-- 31925 = > Mengunduh nvm dari git ke '/home/ostechnix/.nvm' => Kloning ke '/home/ostechnix/.nvm'... remote: Menghitung objek: 355, selesai. remote: Menghitung objek: 100% (355/355), selesai. remote: Mengompresi objek: 100% (302/302), selesai. remote: Total 355 (delta 39), digunakan kembali 170 (delta 28), paket-digunakan kembali 0 Menerima objek: 100% (355/355), 228,96 KiB | 1,16 MiB/s, selesai. Menyelesaikan delta: 100% (39/39), selesai. * (HEAD terlepas di FETCH_HEAD) master => Mengompresi dan membersihkan repositori git => Menambahkan string sumber nvm ke /home/ostechnix/.bashrc => Menambahkan string sumber bash_completion ke /home/ostechnix/.bashrc => Tutup dan buka kembali Anda terminal untuk mulai menggunakan nvm atau jalankan perintah berikut untuk menggunakannya sekarang: export NVM_DIR="$HOME/.nvm" [ -s "$NVM_DIR/nvm.sh" ] && . "$NVM_DIR/nvm.sh" # Ini memuat nvm [ -s "$NVM_DIR/bash_completion" ] && . "$NVM_DIR/bash_completion" # Ini memuat nvm bash_completion

Mulai ulang Terminal Anda sebelum mulai menggunakan NVM. Jika Anda menggunakan SSH, keluar dari sesi saat ini dan masuk lagi.

Untuk memverifikasi apakah NVM diinstal atau tidak, jalankan:

$ command -v nvm

Sample output:

nvm

Ini akan menampilkan ‘nvm’ jika instalasi berhasil.

Sekarang, kita dapat menginstal Nodejs dan npm.

Pertama, jalankan perintah berikut untuk melihat daftar versi Nodejs yang tersedia:

$ nvm ls-remote

Sample output:

[...] v17.9.0 v17.9.1 v18.0.0 v18.1.0 v18.2.0 v18.3.0 v18.4.0 v18.5.0 v18.6.0 v18.7.0

Untuk menginstal/memperbarui ke versi Nodejs terbaru di Linux, jalankan:

$ nvm install node

Contoh output:

Mengunduh dan menginstal node v18.7.0... Mengunduh https ://nodejs.org/dist/v18.7.0/node-v18.7.0-linux-x64.tar.xz... ##################### ############################################################# ## 100,0% Komputasi checksum dengan sha256sum Checksum cocok! Sekarang menggunakan node v18.7.0 (npm v8.15.0) Membuat alias default: default -> node (-> v18.7.0)

Saat menulis/memperbarui panduan ini, versi terbaru adalah 18.7.0.
1.1. Instal Node version
tertentuAnda juga dapat menginstal versi spesifik pilihan Anda, misalnya v9.3.0, seperti di bawah ini.

$ nvm install v9.3.0

Contoh output:

Mengunduh dan menginstal node v9.3.0... Mengunduh https://nodejs. org/dist/v9.3.0/node-v9.3.0-linux-x64.tar.xz... ##################################### ########################################### 100.0% Computing checksum dengan sha256sum Checksum yang cocok! Sekarang menggunakan node v9.3.0 (npm v5.6.0) Membuat alias default: default -> v9.3.0

Demikian pula, Anda dapat menginstal sejumlah versi yang Anda inginkan.
1.2. Daftar versi Node yang diinstal
Untuk melihat daftar versi Nodejs yang diinstal, jalankan:

$ nvm list

Contoh output:

-> v18.7.0 default -> node (-> v18.7.0) iojs -> N/A (default) tidak stabil -> N /A (default) node -> stable (-> v18.7.0) (default) stable -> 18.7 (-> v18.7.0) (default) lts/* -> lts/gallium (-> N/A) lts/ argon -> v4.9.1 (-> T/A) lts/boron -> v6.17.1 (-> T/A) lts/karbon -> v8.17.0 (-> T/A) lts/dubnium -> v10. 24.1 (-> T/A) lts/erbium -> v12.22.12 (-> T/A) lts/fermium -> v14.20.0 (-> T/A) lts/gallium -> v16.17.0 (-> T /A)

Tanda panah pada output di atas menunjukkan versi node default. Seperti yang Anda lihat pada output di atas, saya telah menginstal 18.7.0 version.
1.3. Periksa Node version
yang terinstalUntuk melihat versi Nodejs yang saat ini diinstal dan default, jalankan:

$ node --version

Or,

$ node -v

Contoh output:

v18.7.0

Periksa versi npm:

$ npm -v

Sampleypre
Sampleypre
Beralih di antara versi node yang berbeda
Jika Anda telah menginstal lebih dari satu versi, Anda dapat beralih di antara versi Nodej yang berbeda seperti di bawah ini.

$ nvm use node

Atau Anda dapat menjalankannya untuk lebih spesifik:

$ nvm run node v17.0.0

1.5. Setel Node default version
Untuk menetapkan versi Nodejs tertentu sebagai default, jalankan:

$ nvm alias default v18.7.0

Contoh keluarannya adalah:

default -> v18.7.0

1.6. Perbarui npm
Sesekali, Anda dapat memeriksa dan memperbarui npm ke versi terbaru yang tersedia menggunakan perintah berikut:

$ npm install -g [email protected]

1.7. Hapus Node
Sebelum menghapus Node, pastikan terlebih dahulu apakah versi yang akan Anda hapus adalah versi aktif saat ini dengan menggunakan perintah:

$ nvm current

Jika bukan versi yang sedang aktif, hapus saja menggunakan perintah:

$ nvm uninstall 

Contoh:

$ nvm uninstall v17.0.0

Jika Anda mencoba untuk menghapus versi yang sedang aktif menggunakan perintah:

$ nvm uninstall node

Anda akan melihat kesalahan seperti di bawah ini:

nvm: Tidak dapat menghapus versi node yang sedang aktif, v18.7.0 (diduga dari node) .

Anda harus menonaktifkan nvm terlebih dahulu menggunakan perintah:

$ nvm deactivate

Dan kemudian coba uninstal node:

$ nvm uninstall node

Contoh output:

Uninstalled node v18.7.0

2. Instal Nodejs di Linux menggunakan manajer paket distribusi Anda (Stabil, tetapi versi lama)

Nodejs tersedia di repositori default sebagian besar distribusi Linux. Ini mungkin bukan versi terbaru, tapi stable.

Jika Anda ingin memiliki Node.js yang stabil di Linux Anda, Anda sebaiknya menginstalnya menggunakan manajer paket distribusi Anda seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

On Arch Linux dan turunannya seperti Antergos, Manajaro Linux, jalankan perintah berikut untuk menginstalnya:

$ sudo pacman -S nodejs npm

On Debian, Ubuntu, Linux Mint:

$ sudo apt-get install nodejs npm

On RHEL, dan klonnya seperti CentOS, AlmaLinux, dan Rocky Linux, Anda harus mengaktifkan EPEL repositori terlebih dahulu.

$ sudo dnf install epel-release

And, kemudian install Nodejs menggunakan perintah:

$ sudo dnf install nodejs npm

Di Fedora Anda tidak perlu mengaktifkan repositori EPEL, karena sudah diaktifkan secara default. Jadi Anda dapat menginstal Nodejs dan Npm hanya dengan menjalankan perintah berikut:

$ sudo dnf install nodejs npm

Heads Up: Karena paket dari repositori default sudah usang, Anda akan mendapatkan kesalahan berikut ketika Anda mencoba menginstal modul NodeJS menggunakan npm.

/usr/bin/env: 'node': Tidak ada file atau direktori seperti itu

Untuk mengatasi kesalahan ini, Anda perlu membuat symlink seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

$ sudo ln -s /usr/bin/nodejs /usr/bin/node

3. Instal Nodejs di Linux dari NodeSource

Seperti yang sudah saya katakan, nodejs tersedia di repositori default, tetapi mungkin agak ketinggalan jaman. Untuk menginstal versi terbaru, instal versi terbaru dari NodeSource.

Tambahkan repositori Nodejs terbaru seperti yang ditunjukkan di sini tergantung pada distribusi Linux yang Anda gunakan.

Pada Debian, Ubuntu dan turunannya:

Tambahkan repositori NodeJs 18.x:

## Sebagai Non- root pengguna curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_18.x | sudo -E bash - ## Sebagai pengguna Root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_18.x | bash -

Nodejs 16.x repositori:

## Sebagai non-root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_16.x | sudo -E bash - ## Sebagai root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_16.x | bash -

Nodejs 14.x:

## Sebagai non-root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_14.x | sudo -E bash - ## Sebagai root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_14.x | bash -

Nodejs LTS (16.x):

## Sebagai non-root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_lts.x | sudo -E bash - ## Sebagai root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_lts.x | bash -

Untuk Nodejs versi saat ini (18.x):

##Sebagai non-root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_current.x | sudo -E bash - ##Sebagai root curl -fsSL https://deb.nodesource.com/setup_current.x | bash -

Setelah menambahkan repositori, instal Node.js dan Npm menggunakan perintah:

## Sebagai pengguna non-root sudoapt-getinstall nodejs npm #Sebagai pengguna root apt-getinstall nodejs npm

On Fedora, RHEL, CentOS, AlmaLinux, Rocky Linux:Nodejspn 18.x:

# Sebagai root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_18.x | bash - # Tidak ada hak akses root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_18.x | sudo bash -

Nodejs 16.x:

# Sebagai root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_16.x | bash - # Tidak ada hak akses root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_16.x | sudo bash -

NodeJS 14.x

# Sebagai root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_14.x | bash - # Tidak ada hak akses root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_14.x | sudo bash -

NodeJS LTS (16.x)

# Sebagai root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_lts.x | bash - # Tidak ada hak akses root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_lts.x | sudo bash -

NodeJS rilis saat ini (18.x):

# Sebagai root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_current.x | bash - # Tidak ada hak akses root curl -fsSL https://rpm.nodesource.com/setup_current.x | sudo bash -

Kemudian instal Nodejs menggunakan perintah:

# Sebagai pengguna non-root Sudo dnf install nodejs npm # Sebagai pengguna root yum dnf nodejs npm

Instal build tools (Opsional)
Untuk mengkompilasi dan menginstal add-on asli dari repositori npm, Anda mungkin juga perlu menginstal build tools.

Untuk menginstal build tools di Debian, distribusi Ubuntu, jalankan perintah berikut:

$ sudo apt install -y build-essential

Pada sistem berbasis Fedora dan RHEL:

$ sudo dnf groupinstall 'Development Tools'

Conclusion

3Dalam panduan ini, kita membahas cara yang berbeda untuk menginstal Nodejs dan Npm di distribusi Linux berbasis Debian dan berbasis RHEL. Seperti yang Anda lihat, menginstal Nodejs cukup mudah. Anda sekarang dapat membangun dan menjalankan aplikasi Nodejs di mesin Linux Anda.

Resources:
Node.js websiteNVM GitHub RepositoryNodeSource website
Disarankan baca:
Cara Mengelola Versi Nodejs Dengan n Di LinuxCara Mengelola Paket NodeJS Menggunakan NpmNdm – Aplikasi GUI Desktop Untuk NPM Manajer Paket Benang Di LinuxInstal tumpukan MEAN.JS di Ubuntu