Panduan Linux Logical Volume Manager (LVM) Untuk Pemula

Dalam tutorial ini, kita akan belajar tentang Manajemen Volume Linux. Kita akan melihat apa itu LVM di Linux, kelebihan LVM, cara membuat grup Volume dan volume Logis di Linux dengan contoh.
Contents
Apa itu Logical Volume Manager (LVM)? Membuat Grup VolumeLangkah 3 – Menampilkan Detail Grup VolumeLangkah 4 – Membuat Volume LogisLangkah 5 – Menampilkan Informasi Volume LogisLangkah 6 – Memformat dan Memasang Volume LogisKesimpulanApa itu Logical Volume Manager (LVM)?

Logical Volume Manager (LVM) digunakan untuk mengelola penyimpanan blok di Linux. LVM menangani manajemen penyimpanan secara berbeda dan juga efisien jika dibandingkan dengan partisi standar.

LVM mengakumulasi ruang yang diambil dari partisi atau seluruh disk (dikenal sebagai Volume Fisik) untuk membentuk wadah logis (dikenal sebagai Grup Volume). Grup Volume selanjutnya dibagi menjadi partisi logis yang disebut Volume Logis.

Sederhananya, LVM mengelompokkan semua ruang penyimpanan Anda ke dalam kumpulan dan memungkinkan Anda membuat volume (Volume Logis) dari kumpulan itu.

Keuntungan menggunakan LVM dibandingkan partisi standar adalah , LVM menawarkan lebih banyak fleksibilitas dan fitur. Ini memungkinkan pengubahan ukuran Grup Logis dan Volume Logis secara online. Jadi, jika salah satu partisi logis Anda kehabisan ruang, Anda dapat dengan mudah menambah ukuran partisi dengan menggunakan ruang yang tersedia di kumpulan penyimpanan.

Anda juga dapat mengekspor dan mengimpor partisi. LVM juga mendukung mirroring dan snapshotting volume logis.

Kami akan membahas semua fitur secara terpisah di artikel mendatang. Saya sarankan Anda juga melihat panduan berikut untuk memahami bagaimana partisi standar dibuat dan dipasang. dan sistem file, memungkinkan sistem file untuk diubah ukurannya, menjangkau beberapa disk fisik, dan menggunakan ruang disk yang sewenang-wenang.

LVM menggunakan tiga lapisan abstraksi untuk membuat partisi. Volume Fisik, Grup Volume, Volume Logis. VOLUME FISIK

Semuanya dimulai dengan cakram fisik. Volume fisik adalah lapisan pertama abstraksi yang digunakan LVM untuk mengidentifikasi disk yang diberi tag untuk operasi LVM. Sederhananya, jika Anda ingin bekerja dengan LVM, disk Anda harus diinisialisasi sebagai volume fisik. Itu bisa berupa seluruh disk atau partisi standar yang dibuat dari grup disk.
VOLUME GROUP

Volume adalah kombinasi dari semua volume fisik. Katakanlah Anda memiliki lima disk terpisah dengan ukuran masing-masing 1 TB. Anda pertama-tama akan menginisialisasi lima disk sebagai volume fisik dan kemudian menambahkannya ke grup volume. Grup

Volume akan menampung ruang 5TB yang merupakan ruang yang tersedia dari semua volume fisik. Dari grup volume, Anda dapat membuat partisi logis. VOLUME LOGIS

Dari kumpulan ruang (Grup Volume) Anda dapat membuat volume logis. Anggap ini setara dengan partisi disk standar.

Cukup dengan dasar-dasarnya. Mari kita mulai dengan perintah LVM Linux.

Saya menggunakan server Ubuntu yang berjalan di virtualbox untuk demonstrasi. Jika Anda mempelajari LVM untuk pertama kalinya, lakukan pengujian pada mesin virtual apa pun.
Perhatian Pertama: Perintah LVM memerlukan hak akses root. Jalankan semua perintah sebagai pengguna root atau dengan sudo privilege.
Langkah 1 – Inisialisasi Volume Fisik

Saya telah menambahkan tiga disk dengan ukuran berbeda dan totalnya 10G.
$ lsblk /dev/sd[b-e]
Sample output:

NAME MAJ:MIN RM SIZE RO TYPE MOUNTPOINT sdb 8:16 0 2G 0 disk sdc 8:32 0 3G 0 disk sdd 8:48 0 5G 0 disk

Untuk menginisialisasi disk apa pun sebagai volume fisik, gunakan perintah pvcreate, dengan nama perangkat sebagai argumen.

$ sudo pvcreate /dev/sdb /dev/sdc /dev/sdd

Contoh keluaran:

Volume fisik "/dev/sdb" berhasil dibuat.Volume fisik "/dev/sdc" berhasil dibuat.Volume fisik "/dev/sdd" berhasil dibuat.

Untuk memeriksa daftar volume fisik, Anda dapat menjalankan salah satu dari perintah berikut. Setiap perintah akan memberi Anda keluaran yang berbeda.

PVDISPLAY – Perintah pvdisplay akan memberi Anda informasi terperinci tentang setiap volume fisik, di bawah grup volume mana, ID unik, dan ukuran yang tersedia.

$ sudo pvdisplay

PVS & PVSCAN – Kedua perintah ini akan memberi Anda informasi seperti volume fisik, grup volume, alokasi, dan ukuran bebas. Volume fisik ini harus ditambahkan ke kumpulan penyimpanan yang dikenal sebagai grup volume.

Jalankan perintah vgcreate untuk membuat grup volume. Anda harus memberikan nama untuk grup volume. Di sini saya menggunakan “ostechnix_files” sebagai nama grup volume.

$ sudo vgcreate ostechnix_files /dev/sd[b-d]Volume group "ostechnix_files" berhasil dibuat

Jalankan perintah berikut untuk memeriksa detail grup volume.

$ sudo vgdisplay

Or,

 $ sudo vgdisplay 

Langkah 3 – Menampilkan Detail Grup Volume

Perintah vgs dan vgscan akan memberi Anda informasi terkait semua grup volume yang tersedia, jumlah volume fisik, dan jumlah volume logis, ukuran yang dialokasikan dan bebas dari grup volume.

$ sudo vgs$ sudo vgscan

Step 4 – Membuat Volume Logis

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, volume logis mirip dengan partisi disk. Sekarang kami memiliki hampir 10GB ruang kosong di kumpulan “ostechnix_files” (grup volume). Di atas grup volume ini, kami akan membuat volume logis, memformat volume dengan sistem file ext4, memasang dan menggunakan volume.

Untuk membuat volume logis, Anda dapat menggunakan perintah lvcreate. Sintaks umum dari perintah lvcreate diberikan di bawah ini. membuat volume logis dengan ukuran 3GB. Saya menamai volume logis “panduan”.

$ sudo lvcreate -L 3GB -n panduan ostechnix_files Volume logis "panduan" dibuat.

Langkah 5 – Menampilkan Informasi Volume Logis

Anda dapat menggunakan salah satu dari perintah berikut untuk melihat informasi volume logis.

Perintah lvdisplay memberi Anda informasi terperinci tentang volume logis, grup volume terkait, ukuran volume, jalur volume logis, dll.

$ lvdisplay

Or, sebutkan nama volume logis secara eksplisit:

$ lvdisplay guides

Perintah lvscan dan lvs juga akan memberikan beberapa informasi dasar tentang volume logis.

$ lvscan$ lvs

Langkah 6 – Memformat dan Memasang Volume Logis

Anda perlu memformat volume logis dengan sistem file dan memasang volume. Di sini saya memformat volume dengan sistem file ext4 dan memasangnya di bawah direktori /mnt/. Anda seharusnya melihat file perangkat untuk volume logis di bawah /dev/volume-group/logical-volume. Dalam kasus saya, file perangkat akan menjadi /dev/ostechinix_files/guides.
$ sudo mkfs.ext4 /dev/ostechnix_files/guides
Sample output:

mke2fs 1.45.5 (07-Jan-2020) Membuat sistem file dengan blok 786432 4k dan inode 196608 Filesystem UUID: a477d1b6-e806-451f-ab34-4be9978c1328 Cadangan superblok yang disimpan di blok: 32768, 98304, 163840, 229376, 294912 Mengalokasikan tabel grup: selesai Menulis tabel inode: selesai Membuat jurnal (16384 blok): selesai Menulis superblok dan akuntansi sistem file informasi: done

Untuk memasang direktori, jalankan perintah berikut. Anda dapat memasang direktori ke lokasi mana pun sesuai keinginan Anda.

$ sudo mount /dev/ostechnix_files/guides /mnt/

Untuk melihat volume terpasang, jalankan:

$ mount | grep -i guides/dev/mapper/ostechnix_files-guides di /mnt ketik ext4 (rw,relatime)

Anda juga dapat menjalankan perintah df untuk memeriksa info tentang sistem file yang terpasang. Anda dapat melihat sistem file dinamai dengan nama volume. Akan sangat mudah bagi Anda untuk memahami volume yang mendasarinya dan grupnya dengan konvensi penamaan ini.

$ df -h /mnt/Sistem File Ukuran Digunakan Avail Gunakan% Dipasang di/dev/mapper/ostechnix_files-guides 2.9G 9.0M 2.8G 1% /mnt

Untuk membuat mount tetap ada saat reboot, Anda harus menambahkan entri ke fstab. Jika Anda tidak tahu tentang fstab, saya sarankan Anda melihat artikel lengkap kami di fstab.
Apa itu Fstab di Linux | Pengantar file Linux /etc/fstabKesimpulan

Dalam artikel pengantar ini, kita telah melihat abstraksi LVM dan cara membuat grup volume dan volume logis menggunakan LVM di Linux. Pada artikel selanjutnya, kita akan melihat cara memperbesar dan mengecilkan volume space.