Tutorial Perintah Tee Linux Dengan Contoh Untuk Pemula

Saat bekerja dengan terminal di Linux, ada banyak utilitas baris perintah yang tersedia untuk memudahkan hidup Anda. Salah satu utilitas tersebut adalah Tee. Dalam panduan singkat ini, kita akan mempelajari apa itu Tee dan penggunaan perintah Tee di Linux dengan contoh praktis.
Contents
Pengantar perintah TeeTampilkan bantuan perintah tee Sintaks perintah Tee Contoh perintah Linux Tee untuk pemulaGunakan perintah tee dengan operator PipeMelewati banyak fileOverride vs appendMenggabungkan Tee dengan Redirection operatorInterrupt signalSummaryPengantar Tee command

Tee adalah utilitas baris perintah sederhana yang menerima input dan menulis output ke file dan output standar (yaitu terminal). Perintah Tee sebagian besar akan digunakan dalam skrip shell ketika Anda ingin mengarahkan output ke banyak file dan memproses output lebih lanjut. Perintah

Tee adalah bagian dari coreutils GNU, jadi perintah ini sudah diinstal sebelumnya dengan semua distribusi Linux.

Untuk memeriksa apakah perintah tee tersedia di distribusi Linux Anda, jalankan perintah berikut:

$ which tee /usr/bin/tee

Untuk memeriksa versi tee, Anda dapat menggunakan flag –version.

$ tee --version tee ( GNU coreutils) 8.32

Display tee command help

Jika Anda belum pernah menggunakan perintah tee, ini adalah praktik yang baik untuk memulai dengan bagian bantuan perintah tee.

Anda dapat mengakses halaman manual untuk perintah tee untuk mengetahui lebih banyak tentang utilitas ini.

$ man tee

Anda dapat juga meneruskan argumen –help ke perintah tee untuk menampilkan manual bantuannya.

$ tee --help

Tee sintaks perintah

Sintaks khas dari perintah Tee diberikan di bawah ini:

tee [OPTION]… [FILE]…

It menerima flag dan nama file di mana output akan dialihkan.

Ada dua flag penting yang sering Anda gunakan dengan perintah tee.
-a, –append flag : Tambahkan ke file.-i, -ignore-interrupts flag : Ignore Interrupt signal.
Sekarang izinkan saya menunjukkan kepada Anda beberapa contoh t perintah ee di Linux.
Linux Contoh perintah Tee untuk pemula

Seperti yang sudah disebutkan, perintah tee akan menerima input dan mencetak output ke terminal serta file yang dilewatkan sebagai argumen.

Dalam contoh di bawah ini, perintah tee mengambil input dari perintah echo dan mencetak output ke terminal serta file hello.txt.

$ echo "Selamat datang di OSTechNix" | tee hello.txt Selamat datang di OSTechNix

Mari kita periksa isi file hello.txt:

$ cat hello.txt Selamat datang di OSTechNix

Gunakan perintah tee dengan Pipe operator

Perintah tee tidak hanya untuk mencetak input standar ke terminal, dan juga menyalurkannya ke program lain untuk pemrosesan lebih lanjut.

Kebanyakan perintah tee akan digunakan dalam kombinasi dengan operator pipa (|) dalam skrip shell.

Perhatikan contoh di bawah ini.

$ echo "Hello world" | halo.txt | rev dlrow olleH
$ cat hello.txt Halo world

Biarkan saya menjelaskan apa yang terjadi ketika Anda menjalankan perintah di atas.
Perintah echo akan mengirimkan outputnya “Hello World” sebagai input ke perintah tee melalui pipa. Perintah Tee akan menyimpan outputnya di diberikan file hello.txt. Alih-alih mencetak output ke terminal, yang merupakan perilaku default, perintah tee meneruskan string “Hello World” sebagai input ke perintah rev yang mencetak string dalam urutan terbalik. Berikut adalah contoh lain.

Perintah berikut membuat direktori bernama “ostechnix”, menghitung jumlah karakter dalam “ostechnix” dan mencetak “ostechnix” ke terminal:

$ echo "ostechnix" | tee >(xargs mkdir) >(wc -c)

Heads Up: Anda mungkin diminta untuk menggunakan sudo dengan perintah tee jika Anda membuat file dalam direktori yang tidak dapat Anda akses sebagai pengguna biasa.
Melewati banyak file

Tee perintah juga menerima banyak file sebagai argumen dan menyimpan output ke setiap file.

$ echo "Selamat datang di OSTechNix" | tee hello1.txt hello2.txt hello3.txt Selamat datang di OSTechNix

Mari kita periksa isi setiap file:

$ cat hello1.txtSelamat datang di OSTechNix
$ cat hello2.txtSelamat datang di OSTechNix
$ cat hello3.txtSelamat datang di OSTechNix

<

pre>$ perintah itu akan mencari jika file sudah tersedia dan menimpa data dengan yang baru. Jika file tidak tersedia, itu akan membuat file.

Jika Anda ingin menambahkan data alih-alih menimpa, gunakan -a atau –append flag.

$ cat hello1.txt Selamat datang di OSTechNix
$ echo "Saya menggunakan PoP_OS Cosmic Desktop " | tee -a hello1.txt Saya menggunakan PoP_OS Cosmic Desktop
$ cat hello1.txt Selamat datang di OSTechNix Saya menggunakan PoP_OS Cosmic Desktop

Combining Tee dengan Redirection operator

Jika Anda tidak ingin mencetak output ke terminal tetapi hanya menulis output ke file, Anda dapat kemudian gabungkan operator pengalihan dengan perintah tee.

Ini adalah kasus yang ideal hanya jika perintah tee berada di urutan terakhir dalam rantai pipa Anda. Jika output tee disalurkan ke perintah lain seperti yang ditunjukkan pada contoh pertama, tidak perlu menggunakan operator redirection.

$ echo "Saya menggunakan PoP_OS Cosmic Desktop" | tee -a hello1.txt &> /dev/null

Interrupt signal

Tee perintah memiliki opsi untuk menginterupsi SIGINT menggunakan flag -i atau –ignore-interrupts.

Artinya – jika Anda menekan CTRL + C di terminal saat Anda menjalankan perintah tee dengan – i flag, perintah tee akan menginterupsi sinyal dan melakukan exit yang anggun dengan membaca EOF dari PIPE.

$ { echo Hello world;sleep 10; } | tee -i hello1.txtHello world^C
$ cat hello1.txtHello world

Summary

Tee adalah program sederhana yang mungkin tidak Anda gunakan setiap hari. Namun, mengetahui tentang perintah tee akan berguna saat Anda menulis skrip shell. Semoga ini bisa membantu.