Apa perbedaan antara Enkripsi dan Hashing?

Hashing dan Enkripsi, apakah Anda tahu apa ini? Beberapa mungkin pernah mendengar nama-nama itu sebelumnya dan percaya bahwa mereka sama. Tapi itu tidak terjadi sama sekali. Anda lihat, sebagian besar data yang beredar di web saat ini sebagian besar dikodekan atau diubah menjadi banyak bentuk.

Penjelasan perbedaan hashing vs enkripsi

Banyak yang mungkin percaya bahwa enkripsi dan hashing adalah sama, tetapi tidak demikian halnya. Kami akan menjelaskan semuanya dengan cara yang paling sederhana.

Dua operasi kriptografi terpenting yang digunakan pada sebagian besar perangkat komputasi adalah enkripsi dan hashing. Sekarang kita tahu bahwa pertanyaan besar sekarang adalah bagaimana cara kerja operasi ini, dan bagaimana mereka berbeda satu sama lain dalam skema besar.

Apa itu Enkripsi?

Enkripsi adalah cara mengacak data sehingga hanya mereka yang telah berwenang dapat melihat informasi tersebut. Untuk membuatnya lebih teknis, ini adalah proses mengubah teks biasa yang dapat dibaca oleh manusia menjadi teks sandi. Agar berfungsi, orang-orang akan memerlukan penggunaan kunci kriptografi.

Kemungkinan Anda telah menemukan banyak iklan VPN di web yang menyatakan bagaimana mereka menangani lalu lintas internet Anda dengan mengenkripsi data sehingga mata yang mengintip tidak dapat melihatnya. Namun, enkripsi lebih dari sekadar hal yang digunakan oleh perusahaan VPN, enkripsi meluas jauh melampaui banyak tempat.

Anda lihat, banyak pengguna di web mengambil keuntungan dari praktik enkripsi tanpa menyadarinya. Ini cukup umum, terutama di web, dan akan menjadi kasus selama bertahun-tahun yang akan datang.
Kunci kriptografi, apa itu?: Kunci kriptografi adalah string karakter yang digunakan di dalam algoritme enkripsi untuk mengubah data sehingga bahwa itu tampak acak. Mirip dengan kunci fisik, kunci ini mengunci data komputer sehingga hanya orang dengan kunci yang benar yang dapat mengaksesnya. Jenis enkripsi yang berbeda: Ada dua jenis enkripsi, yaitu enkripsi asimetris dan enkripsi simetris. Ketika datang ke enkripsi simetris, ia datang dengan satu kunci, dan semua pihak komunikasi yang terlibat diharuskan menggunakan kunci yang sama untuk mengenkripsi dan mendekripsi. Adapun enkripsi asimetris, ada dua kunci. Satu digunakan untuk enkripsi sementara yang lain digunakan untuk dekripsi.
Apa itu Hashing?

OK, jadi hashing adalah proses kriptografi populer yang dirancang untuk memvalidasi integritas dan keaslian beberapa jenis input. Ini terutama digunakan dalam sistem otentikasi untuk mencegah penyimpanan kata sandi yang dapat dibaca manusia dalam database. Selain itu, orang dapat menggunakan hashing untuk memvalidasi file dan jenis data lainnya.

Sekarang, jika hashing tidak digunakan dengan benar, maka dapat menyebabkan pelanggaran data besar-besaran dalam skala luas. Namun, memutuskan untuk tidak menggunakan hashing untuk mengamankan informasi sensitif tidak dianjurkan.

Sekarang, mari kita bahas beberapa jenis hashing yang mungkin belum pernah Anda dengar.
MD5: Fungsi hash ini mengkodekan banyak string informasi. Tidak hanya itu, tetapi dapat menyandikannya menjadi sidik jari 128-bit. Untuk sebagian besar, MD5 digunakan sebagai checksum untuk memverifikasi integritas data. Namun, ingatlah bahwa MD5 mengalami kerentanan karena usianya, tetapi itu tidak menghentikannya untuk menjadi salah satu algoritme yang paling banyak digunakan saat ini. SHA-2: Apa yang kami miliki di sini adalah fungsi hash kriptografik yang awalnya dikembangkan oleh Badan Keamanan Nasional (NSA). Muncul dikemas dengan enam fungsi hash, dan mereka adalah SHA-224, SHA-256, SHA-384, SHA-512, SHA-512/224, SHA-512/256. Adapun nilai hash yang didukung adalah 224, 256, 384, atau 512 bit. CRC32: Hash ini disebut cyclic redundancy check (CRC), dan ini adalah kode pendeteksi kesalahan yang banyak digunakan untuk mendeteksi perubahan yang tidak disengaja pada data penting. Kami harus menunjukkan bahwa jika string data yang sama dikodekan dengan CRC32, maka output hash akan selalu menjadi hasil yang sama. Dari apa yang telah kami kumpulkan sejauh ini, CRC32 terutama digunakan di server FTP dan file ZIP.
Apa perbedaan antara Enkripsi dan Hashing?

Ini masalahnya, enkripsi dirancang untuk bekerja dari dua arah. Misalnya, jika file dienkripsi, maka orang lain dengan ciphertext atau kunci rahasia yang benar dapat mendekripsi file tersebut untuk melihat isinya. hash, tidak ada jalan kembali. Inilah sebabnya mengapa perusahaan yang berfokus pada privasi cenderung menggunakan hashing untuk kata sandi untuk memastikan bahkan mereka sendiri tidak dapat melihat data setelah proses selesai.

Cukup efektif, meskipun itu tidak berarti sangat mudah karena tidak ada apa pun di dunia ini.

Baca: Enkripsi Wi-Fi WPA3-Personal dan WPA3-Enterprise dijelaskan.

Bagaimana hashing digunakan?

Hashing lebih merupakan fungsi satu arah di mana ke nilai panjang tetap, data dipetakan. Hashing terutama digunakan untuk otentikasi.

Mengapa enkripsi digunakan?

Encryption membantu melindungi informasi pribadi, data hipersensitif, dan dapat meningkatkan keamanan komunikasi antara aplikasi klien dan server.