Otentikasi Multi-Faktor: Manfaat menggunakan MFA

Pernahkah Anda mendengar tentang Multi-Factor Authentication (MFA)? Mungkin tidak, tetapi kemungkinan Anda telah menggunakannya tanpa menyadarinya. Anda lihat, MFA di mata banyak orang dipandang sebagai standar emas untuk keamanan akun, dan untuk alasan yang sangat bagus.

Ketika menyangkut mengamankan komunikasi online selama beberapa dekade terakhir, kata sandi telah memainkan peran yang sangat penting. Namun, kita semua tahu sekarang bahwa kata sandi tidak sempurna, dan karena itu, kita tidak dapat lagi mengandalkan otentikasi kata sandi standar untuk keamanan karena meningkatnya serangan siber yang berhasil. Idenya di sini, kemudian, adalah untuk kembali menggunakan kata sandi untuk masuk ke akun online kami demi otentikasi multi-faktor. Pertanyaannya adalah, apa itu MFA, dan apakah itu sesuatu yang benar-benar harus kita pertimbangkan sebagai pengganti kata sandi.

Apa itu Multi-Factor Authentication (MFA)?

Jadi, inilah hal yang perlu dipahami orang tentang MFA; itu tidak akan menggantikan penggunaan nama pengguna dan kata sandi. Ini bertindak sebagai proses verifikasi kedua, yang berarti, Anda akan memasukkan nama pengguna dan kata sandi Anda, dan dari sana, MFA berperan untuk memverifikasi bahwa Anda adalah Anda.

Permintaan otentikasi kedua datang dalam beberapa bentuk. Misalnya, Anda dapat mengirim pesan teks ke ponsel Anda melalui SMS dengan kode khusus. Hal yang sama dapat dilakukan melalui email atau aplikasi otentikasi keamanan khusus seperti Microsoft Authenticator.

Dengan MFA aktif, maka akan sangat sulit bagi penyerang cyber untuk mengakses data Anda karena mereka akan membutuhkan telepon atau alamat email Anda. Dalam kebanyakan kasus, mereka tidak akan melakukannya, secara efektif memastikan keamanan akun online Anda.

Faktor yang dapat kami gunakan untuk Otentikasi Multi-Faktor

Menurut apa yang telah kami baca, MFA memerlukan setidaknya dua faktor agar otentikasi berfungsi. Ini telah terjadi selama beberapa waktu, dan ini adalah cara utama. Dari pengalaman, kita dapat melihat bahwa faktor verifikasi pertama adalah kata sandi iklan nama pengguna Anda, atau mungkin PIN. Faktor kedua, kemudian, dapat berupa salah satu dari berikut ini:
Biometrik: Otentikasi lapisan kedua ini mencakup pengenalan suara, iris, dan pemindaian sidik jari. Opsi ini terutama digunakan di lingkungan bisnis, tetapi perlahan-lahan diluncurkan ke konsumen. Perangkat Keras: Dalam kebanyakan kasus, ini biasanya ponsel cerdas, USB, atau kartu kunci khusus yang dirancang untuk memverifikasi identitas unik Anda.
Mengapa MFA penting

Sebagai perubahan lingkungan keamanan di web, menjadi semakin jelas bahwa MFA akan menjadi vital. Jika semuanya dilakukan dengan benar, kami berharap dapat mencegah peretas masuk ke dalam akun Anda karena akan sulit bagi mereka untuk memberikan bukti tambahan kepemilikan akun.

Sekarang jelas bahwa nama pengguna dan kata sandi rentan tetapi masih bermanfaat. Namun, kita harus bertanya-tanya berapa lama sampai kita tidak lagi membutuhkannya? Waktu akan memberi tahu.

Sekarang, untuk menunjukkan betapa pentingnya MFA, mari kita lihat bagaimana Google mengumumkan rencana baru untuk pendaftaran otomatis MFA untuk semua penggunanya, yang jumlahnya jutaan. Ingatlah bahwa Google telah lama mendukung MFA, tetapi hanya sebagai opsi. Tapi ini tidak lagi terjadi karena raksasa pencarian ingin menjadikannya standar.

Manfaat menggunakan Otentikasi Multi-Faktor

Mari kita lihat beberapa manfaat besar menggunakan otentikasi multi-faktor, dan mengapa itu penting untuk keamanan bisnis dan individu data.
Peningkatan keamanan: Salah satu hal hebat tentang MFA adalah kemampuan untuk menambahkan nama pengguna dan kata sandi Anda sekali, kemudian dari sana, Anda hanya perlu menggunakan PIN atau data biometrik untuk masuk. Ini menghilangkan kebutuhan untuk mengingat kata sandi yang rumit. Faktanya, banyak pengguna Windows telah memanfaatkan MFA tanpa menyadarinya. Saat Anda masuk dengan PIN, sidik jari, atau pemindaian iris mata, itulah MFA di sana. Kata sandi yang disusupi tidak lagi menjadi faktor risiko: Kata sandi yang lemah dan disusupi bertanggung jawab atas sebagian besar pelanggaran data di dunia. Ketika bisnis menggunakan MFA, hal itu membuat penjahat dunia maya semakin pusing karena mereka harus melewati fase kedua otentikasi, dan dalam banyak kasus, mereka tidak akan bisa melakukannya. Jadi, sebagaimana adanya, hanya memiliki nama pengguna dan kata sandi saja tidak cukup, dan itu bagus untuk keamanan. MFA kompatibel dengan Single Sign-On (SSO): MFA dapat diterapkan tepat di sebelah metode masuk lainnya seperti Single Sign-On, atau disingkat SSO. Bagi mereka yang belum mengetahui, SSO memungkinkan untuk menggunakan satu kata sandi global untuk setiap akun online Anda. Ada beberapa cara untuk menerapkan MFA bersama SSO, tetapi semuanya tergantung pada langkah-langkah yang ingin diambil perusahaan Anda.
Seiring berkembangnya kejahatan dunia maya di seluruh dunia, tidak mungkin mengandalkan autentikasi kata sandi tradisional. Inilah sebabnya mengapa kita harus berharap perusahaan di seluruh dunia sepenuhnya menggunakan MFA untuk memecahkan banyak solusi. Belum lagi, MFA hemat biaya, dan perusahaan tidak perlu khawatir tentang biaya tambahan.

TIP: Gunakan aplikasi Microsoft Authenticator gratis. Ini dapat digunakan tidak hanya untuk akun Microsoft, kantor, atau sekolah Anda, Anda juga dapat menggunakannya untuk mengamankan Facebook, Twitter, Google, Amazon, dan banyak jenis akun lainnya. Ini tersedia di iOS atau Android.

Apakah 2FA dan MFA sama?

Mereka tidak, meskipun mereka bertujuan untuk mencapai hal yang sama yaitu perlindungan melalui otentikasi. Anda tahu, MFA memerlukan dua faktor atau lebih untuk autentikasi, sedangkan 2FA hanya dapat bekerja dengan dua.

Baca: Cara menyiapkan Autentikasi dua faktor (2FA) untuk Gmail di Outlook

Apakah SSO lebih aman daripada MFA?

MFA lebih aman tetapi kurang nyaman ke pengguna akhir. SSO lebih nyaman, tetapi disertai dengan risiko keamanan.