Subsistem Windows untuk Android vs BlueStacks

Jika Anda adalah pengguna lama Android dan Windows, Anda pasti sudah familiar dengan BlueStacks, emulator Andoird yang memungkinkan Anda menjalankan aplikasi Android di komputer Windows. Dengan diperkenalkannya Subsistem Windows untuk Android, ada pertanyaan besar yang perlu dijawab, yaitu Subsistem Windows untuk Android vs BlueStacks, mana yang lebih baik? Dalam posting ini, kami sedang dalam misi untuk menemukan jawaban atas pertanyaan ini. Jadi, kenakan kacamata baca Anda dan mulailah membaca.

Perbandingan Subsistem Windows untuk Android vs BlueStacks

Dalam pertempuran Subsistem Windows untuk Android vs BlueStacks ini, kami akan membandingkannya berdasarkan parameter berikut.
Ketersediaan AplikasiPerformanceGamingProgramming
Mari kita bahas satu per satu.
1] Aplikasi Ketersediaan

Mari kita mulai dengan sesuatu yang ingin Anda ketahui langsung. Bagaimana situasi ketersediaan aplikasi di kedua sudut? Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, BlueStacks menjalankan aplikasi Android secara native di Windows, tidak mudah untuk melewatkan fitur ini karena itulah yang menjadi dasar pemasaran mereka. Namun, Subsistem Windows untuk Android tidak menjalankan Google Apps dan layanan secara asli.

Anda dapat melakukan sideload aplikasi Android untuk bekerja di Windows 11, tetapi itu adalah solusi. Tetapi ada masalah, karena, WSA tidak memiliki GMS atau Layanan Google Seluler, koleksi aplikasi sangat terbatas, dan bahkan jika Anda berhasil melakukan sideload aplikasi, beberapa di antaranya tidak akan berfungsi karena kurangnya GMS.

Di mana pada BlueStacks, tidak ada masalah seperti itu. Karena Anda menjalankan Android secara native di Windows, Anda akan mendapatkan semua aplikasi Android berkat PlayStore.

Juga Baca: Cara mendapatkan Instagram atau Snapchat di Windows PC.
2] Performance
2] Beberapa orang mungkin berpikir bahwa Kinerja sangat bergantung pada perangkat keras perangkat, yang memang benar tapi tidak seluruhnya. Soalnya, semakin baik sebuah dioptimalkan, semakin lancar itu akan berjalan. Baik WSA dan BlueStacks baik dalam hal melakukan tugas-tugas dasar, baik itu menggunakan aplikasi Android yang didukung atau menonton video, tidak ada yang perlu dikeluhkan.

Satu hal yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa WSA membutuhkan banyak RAM dibandingkan dengan BlueStacks . BlueStacks menggunakan sekitar 2,4 hingga 3 GB memori ketika BlueStacks sekitar 100 – 500 MB. Ini mungkin bukan pemecah masalah bagi Anda jika Anda memiliki RAM 8 atau 16 GB, tetapi jika Anda berencana untuk menjalankan alat pada sistem 4 GB, maka pastikan untuk tidak menjalankan apa pun di sampingnya.

Singkat cerita, BlueStacks adalah sedikit di depan WSA dalam hal kinerja sekarang, tetapi karena pengembang merilis versi WSA yang lebih baru, keunggulan ini dapat dihilangkan.
3] Gaming

Jujur saja, salah satu alasan mengapa Anda ingin menjalankan aplikasi Android di komputer Anda adalah untuk bermain semua game android gila di layar PC Anda yang lebih besar. Ada dua hal yang perlu kita bicarakan di bagian ini. Pertama, ketersediaan game, dan kedua, kontrolnya.

Dalam hal ketersediaan, BlueStacks adalah pemenangnya. Ini memiliki PlayStore, karenanya, lebih banyak game dan aplikasi. Untuk WSA, Anda harus mendapatkan game dari Amazon Store dan Aurora Store, tetapi pilihannya tidak cukup.

BlueStacks kembali memimpin dalam hal pengendalian. Karena aplikasi ini sudah ada cukup lama, aplikasi ini lebih maju dalam kustomisasi dan tombol.

Jika Anda ingin bermain game android, BlueStacks tampaknya menjadi pemenangnya di sini, tetapi WSA akan mengejar setelah pengembang mulai meluangkan lebih banyak waktu untuk itu. .

Baca: Mainkan game Android di cloud di Windows dengan BlueStacks X
4] Programming
BlueStacks menang sebelum babak ini, tetapi dalam hal Pemrograman dan Pengembangan Perangkat Lunak, tidak ada persaingan, WSA jauh lebih baik. Anda dapat mengaktifkan Mode Pengembang dan ADB, dan kemudian men-debug program tanpa bergantung pada emulator, Anda akan mendapatkan IDE untuk melakukan pekerjaan Anda.

Namun, karena kurangnya GMS, Anda mungkin harus menggunakan emulator untuk pengujian, tetapi hanya itu. Anda dapat melakukan semuanya di sini. Juga, ada kemungkinan besar bahwa WSA akan mulai mendukung GMS.

Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa Subsistem Android untuk Android mengambil kue di babak ini.

Apakah Subsistem Windows untuk Android lebih baik daripada BlueStacks?

Subsistem Windows untuk Android sedang dalam tahap pengembangan dan harus melampaui BlueStacks dalam waktu tertentu. Tetapi sampai sekarang, ada lebih banyak hal yang dilakukan BlueStacks lebih baik daripada WSA. Namun, jika Anda seorang pengembang, maka WSA adalah pilihan yang lebih baik untuk Anda. Jadi, ini tergantung pada apa yang Anda butuhkan, baca seluruh perbandingan untuk mengetahui lebih banyak.

Apakah ada emulator Android yang lebih baik daripada BlueStacks?

Ya, ada banyak emulator Android yang bagus, BlueStacks adalah yang paling terkenal. Semuanya berbeda satu sama lain. Sebaiknya periksa daftar emulator Android terbaik kami dan unduh yang Anda suka dari daftar. BlueStacks bukan satu-satunya pilihan Anda.

Baca juga: Cara mempercepat BlueStacks untuk emulasi Android yang lebih cepat.