Twitter Belum Efektif Sebagai Sarana Kampanye di Indonesia

Situs jejaring sosial kini mulai digunakan untuk kampanye politik di Indonesia. Twitter, menjadi jejaring sosial yang paling sering digunakan untuk menyampaikan misi politik karena basis aliran informasinya. Meski demikian, penggunaan Twitter sebagai kampanye politik dinilai belum efektif.

SalingSilang.com, yang selama ini sering melakukan penelitian percakapan sosial media di Indonesia menilai, Twitter telah menjadi denyut nadi sosial media di Indonesia. Karena itulah, para politikus ikut memanfaatkannya untuk berkampanye.

Menurut Chief Operating Officer SalingSilang Shafiq Pontoh, para politikus belum memanfaatkan Twitter dengan baik dan benar. “Mereka hanya menggunakan Twitter sebagai broadcast pesan, bukan untuk melakukan pendekatan dan melontarkan janji politik,” kata Shafiq di Jakarta, Selasa (3/7/2012).

Contoh konkretnya bisa dilihat saat momen Pemillihan Gubernur Jakarta 2012 ini. Menurutnya, belum semua pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jakarta melontarkan kicauan dengan strategi yang tepat.

“Tadi pagi ada salah satu pasangan cagub-cawagub yang nge-tweet mau menggratiskan sekolah swasta. Mereka langsung mendapat sambutan yang negatif dari masyarakat,” tambah Shafiq.

Janji-janji semacam ini dinilai tidak efektif jika dilontarkan di Twitter, yang mengakibatkan pasangan tersebut menjadi bulan-bulanan masyarakat. Jika melihat fakta tersebut, Shafiq menilai, kampanya politik di Indonesia masih paling efektif jika dilakukan dengan cara door-to-door.

Penggunaan situs jejaring sosial sebagai alat komunikasi politik mulai dipopulerkan oleh Barack Obama dalam kampanye pemilihan umum Presiden Amerika Serikat pada 2009 lalu. Sejak saat itu, barulah politikus lain dari berbagai negara meniru cara serupa untuk mengampanyekan misinya secara online

Situs teknologi CNet, memprediksi bahwa jejaring sosial akan sangat menentukan pemilu Presiden AS tahun 2012. Alasannya, situs jejaring sosial menjadi media kampanye paling efektif untuk mendulang massa di tengah makin mahalnya harga iklan di televisi.

Yah, mungkin nasib twitter tidak serusuh media Kaskus yang banyak sekali diwarnai posting kampanye hitam untuk satu pasangan (Jokowi-Ahok) dan kampanye putih untuk incumbent.

sumber: Kompas Tekno

Wagiman Wiryosukiro

Petani Sistem Informasi, tukang las plugin & themes Wordpress. Co-Founder SistemInformasi.biz. Saat ini aktif sebagai Developer & kontributor di OpenMandriva Linux.

You may also like...

1 Response

  1. Bukan salah Twitternya. Tapi memang kebanyakan orang tua di Indonesia belum mengerti Twitter.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: