Panduan Lengkap Shalat Qashar saat Perjalanan Jauh 

  • Post author:
  • Post category:Ke-NU-an

Jakarta,  

Melakukan perjalanan jauh tentu cukup melelahkan, apalagi saat mudik di akhir bulan Ramadhan, sudah jauh, kondisi sedang berpuasa pula. Islam sebagai agama kasih sayang memberikan keringanan (rukhshsah) bagi orang yang melakukan perjalanan jauh, salah satunya adalah mengqashar (meringkas) shalat. Dasar shalat qashar adalah firman Allah swt berikut,
 

وَإِذَا ضَرَبۡتُمۡ فِي ٱلۡأَرۡضِ فَلَيۡسَ عَلَيۡكُمۡ جُنَاحٌ أَن تَقۡصُرُواْ مِنَ ٱلصَّلَوٰةِ 
 
Artinya, “Dan apabila kamu bepergian di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu mengqashar sembahyang(mu).” (QS. An-Nisa [4]: 101)
 
Mengqashar shalat adalah meringkas shalat fardhu yang tadinya empat rakaat menjadi dua rakaat. Berikut adalah panduan lengkap shalat qashar bagi orang yang sedang melakukan perjalanan jauh sebagaimana pernah dipublikasikan dalam tulisan berjudul Tuntunan Mengqashar Shalat.
 
Syarat shalat qashar 

1. Perjalanan bukan utuk melakukan maksiat, artinya harus perjalanan yang diperbolehkan seperti untuk bersilaturahim, berekreasi, kunjungan kerja, dan sebagainya.
 
2. Minimal jarak tempuh perjalanan 82 km (dalam istilah fiqih setara dengan 16 farsakh atau 2 marhalah)
 
3. Shalat yang terdiri dari empat rakaat (Dzuhur, Ashar dan Isya)
 
4. Perjalanan masih berlangsung sampai terlaksananya shalat
 
5. Niat qashar saat takbiratul ihram
 
6. Tidak bermakmum pada orang (imam) yang tidak sedang melakukan perjalanan (musafir) 

Niat shalat qashar
 
Berikut adalah lafal niat shalat qashar:

Shalat Dzuhur 

أُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ قَصْرًا للهِ تَعَالَى 
 
Ushallî fardhaz dzuhri rak’ataini mustaqibilal qiblati qashran lillâhi ta’âlâ 
 
Artinya, “Saya shalat fardhu Dzuhur dua rakaat dengan menghadap kiblat, fardhu, qashar, karena Allah ta’ala.”
 
Shalat Ashar

أُصَلِّيْ فَرْضَ العَصْرِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ قَصْرًا للهِ تَعَالَى 
 
Ushallî fardhal ‘ashri rak’ataini mustaqibilal qiblati qashran lillâhi ta’âlâ 
 
Artinya, “Saya shalat fardhu Ashar dua rakaat dengan menghadap kiblat, fardhu, qashar, karena Allah ta’ala.” 
 
Shalat Isya

أُصَلِّيْ فَرْضَ العِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ قَصْرًا للهِ تَعَالَى 
 
Ushallî fardhal ‘isya’i rak’ataini mustaqibilal qiblati qashran lillâhi ta’âlâ 
 
Artinya, “Saya shalat fardhu Isya dua rakaat dengan menghadap kiblat, fardhu, qashar, karena Allah ta’ala.”
 
Kontributor: Muhamad Abror Editor: Aiz Luthfi

Artikel ini di kliping dari www.nu.or.id sebagai kliping/arsip saja. Segala perubahan informasi, penyuntingan terbaru dan keterkaitan lain bisa dilihat di sumber.