Blender 3.4 Dirilis dengan Dukungan Native Wayland di Linux, Banyak Perbaikan

  • Post author:
  • Post category:Linux


The Blender Foundation merilis Blender 3.4 hari ini sebagai versi stabil terbaru dari perangkat lunak komputergrafis 3D open-source, gratis, dan lintas platform ini yang menghadirkan berbagai fitur baru dan banyak peningkatan.

Perubahan terbesar di Blender 3.4, yang muncul tepat tiga bulan setelah Blender 3.3 LTS, adalah pengaktifan dukungan asli untuk lingkungan windowing Wayland generasi berikutnya pada sistem GNU/Linux. Dukungan Wayland awal di Blender mendarat kembali pada tahun 2020, sebagai opsi build, tetapi sekarang akhirnya diaktifkan secara default.

Sampai sekarang, Blender merekomendasikan pengguna Linux untuk menggunakan server tampilan X11, tetapi sekarang Wayland didukung penuh selain X11. Saat Wayland terdeteksi, Blender menggunakannya sebagai lingkungan windowing pilihan.

Saat ini, Blender di Wayland mendukung pengguliran yang mulus dengan trackpad, serta pembengkokan kursor yang andal dan gerakan multi-sentuh (cubit untuk memperbesar, menggeser, dan mengorbit) pada tablet dan trackpad. Apa yang saat ini tidak didukung di bawah Wayland adalah pemosisian dan kedalaman jendela. Namun, tampaknya pengguna GPU NVIDIA mungkin tidak seberuntung itu karena driver grafis NVIDIA saat ini tidak sepenuhnya mendukung fitur yang diperlukan untuk dukungan Wayland, sehingga mereka mungkin mengalami gangguan grafis dan kedipan . “Ini tidak khusus untuk Blender sehingga pengguna NVIDIA mungkin ingin menggunakan X11 sampai dukungan driver membaik,” kata dukungan devs.

Native Wayland di Blender 3.4 telah diuji dengan lingkungan desktop GNOME menggunakan GNOME Shell dan Mutter (libdecor adalah persyaratan) , lingkungan desktop KDE Plasma, serta kompositor berbasis Sway (wlroots). Anda dapat memeriksa apakah Wayland digunakan di Blender > About dialog.

Juga untuk pengguna Linux, rilis Blender 3.4 menghadirkan dukungan untuk rendering GPU melalui EEVEE / WorkBench, serta dukungan untuk rendering tanpa kepala. Selain itu, pengguna Linux disarankan untuk mengupgrade ke ROCm 5.3 atau versi yang lebih baru sebagai solusi untuk masalah tekstur pada kartu grafis AMD Radeon Vega dan RDNA1. Perubahan lain di Blender 3.4 termasuk panel Redo baru pada NLA, Dopesheet, dan Timeline editor, kemampuan untuk menimpa semua jalur PENGGUNA dan SISTEM menggunakan variabel lingkungan, tumpukan font baru untuk cakupan bahasa dan simbol yang lebih baik, caching FreeType, anti-aliasing font yang lebih baik, pembuatan thumbnail yang lebih cepat untuk gambar WebP, dan kemampuan untuk mengekstrak bingkai dari video WebM yang secara dinamis mengubah resolusi.

Yang juga baru dalam rilis ini adalah dukungan untuk pengkodean FFmpeg AV1 untuk rendering video, dukungan untuk mengevaluasi objek metaball sebagai jerat, kemampuan untuk mengimpor banyak file selama impor SVG, algoritme baru untuk menutup celah pada Isi alat, sikat santai berbasis geometri baru dan operator baru di editor UV, serta kemampuan untuk mempratinjau geometri dan atribut di area pandang Viewer Node dan spreadsheet.

Selain itu, Blender 3.4 menambahkan sistem evaluasi baru ke node geometri, mendukung pembuatan poin di dalam kisi volume untuk Mendistribusikan Poin di node Volume, memungkinkan Anda melihat aset grup node di menu tambah editor Node, tambah dukungan untuk ekstensi “PBR” dalam file .mtl, menambahkan add-on Storypencil baru untuk Storyboarding, dan menambahkan dukungan untuk GPU seri AMD Radeon RX 7000 (arsitektur RDNA3).

A popover baru di header 3D Viewport memungkinkan Anda mengelola semua opsi masking, enum shader bawaan GPU baru kini tersedia untuk mendukung grafik 2D dan 3D, fungsi baru memungkinkan Anda mengakses pulau UV dari BMesh, integrasi pemandu jalur baru di Cycles kini dimungkinkan menggunakan Perpustakaan Pemandu Jalur Terbuka Intel.
“Fitur ini meningkatkan kualitas pengambilan sampel jalur individu yang mengurangi kebisingan dalam skenario pencahayaan yang kompleks seperti; pantulan cahaya tidak langsung yang panjang, area bayangan yang tidak langsung diterangi, atau sumber cahaya yang dipantulkan, ”kata tim pengembang Blender. “Selama rendering, panduan jalur mempelajari perkiraan distribusi cahaya pemandangan (langsung dan tidak langsung). Informasi ini kemudian digunakan untuk memandu jalur ke arah penting yang mungkin tidak dieksplorasi dengan baik menggunakan metode pengambilan sampel arah standar yang hanya mempertimbangkan material lokal atau sumber cahaya yang terlihat langsung.”
Antarmuka pengguna telah sedikit ditingkatkan dalam rilis ini dengan keyboard baru pintasan (PageUp dan PageDown) untuk menggulir seluruh halaman, serta ↖ Beranda untuk mengatur ulang pengguliran ke bawah, kemampuan untuk mendeteksi file yang ada dan menambahkan +/- opsi peningkatan otomatis untuk jalur file keluaran, pengeditan teks yang lebih baik yang berisi non- tanda diakritik yang telah disusun sebelumnya, tampilan tanda sisipan teks dan pemilihan yang lebih baik saat mengedit Objek Teks 3D, kemampuan menu pilih untuk mengurutkan hasil berdasarkan jarak, dan dukungan untuk thumbnail font untuk mempratinjau konten, bahasa, dan bentuk.

Peningkatan performa dan memori hadir sebagai baik di Blender 3.4, yang merupakan pembaruan yang disarankan untuk semua pengguna, bahkan mereka yang menggunakan seri Blender 3.3 yang didukung jangka panjang. Untuk detail lebih lanjut tentang perubahan yang disertakan dalam rilis ini, lihat catatan rilis.

Blender 3.4 tersedia untuk diunduh sebagai biner universal untuk semua sistem Linux dari situs resminya.

Sumber: Google, 9to5linux.com