Kinerja Amazon Graviton3 vs. Intel Xeon vs. AMD EPYC

Awal minggu ini AWS mengumumkan ketersediaan umum pada prosesor berbasis Arm Neoverse-V1 baru mereka, Graviton3. Tepat setelah itu saya memposting beberapa tolok ukur Graviton3 awal terhadap Graviton2 generasi sebelumnya untuk menunjukkan peningkatan generasi yang sangat besar dengan prosesor server Arm in-house Amazon yang baru. Sejak itu saya telah melakukan serangkaian lebih kuat sekitar 100 benchmark di seluruh contoh Graviton asli, Graviton2, Graviton3, dan kemudian naik lagi Intel Xeon dan AMD EPYC contoh bersaing. Berikut adalah kumpulan tolok ukur kinerja Graviton3 yang jauh lebih besar yang dilakukan di Ubuntu 22.04 LTS.

Untuk artikel hari ini, instans Amazon EC2 berikut telah di-benchmark untuk mengukur potensi performa Graviton3 dengan lebih baik dan juga performa harga di cloud Amazon:

a1. 4xlarge – Prosesor Graviton asli menggunakan inti Cortex-A72. Jenis instans a1.4xlarge dihargai sesuai permintaan $0,408 USD per jam.c6g.4xlarge – Jenis instans Graviton2 generasi sebelumnya yang sekarang menggunakan core Neoverse-N1. Harga c6g.4xlarge sesuai permintaan adalah $0,544 USD per jam.c6a.4xlarge – Jenis instans AMD EPYC 7003 “Milan” didukung oleh prosesor AMD EPYC 7R13. Instans c6a.4xlarge dihargai sesuai permintaan $0,612 USD per jam.c6i.4xlarge – Jenis instans “Ice Lake” Intel Xeon yang Dapat Diskalakan menggunakan prosesor Xeon Platinum 8375C. C6i.4xlarge menggunakan prosesor Xeon Platinum 8375C. Jenis instans c6i.4xlarge dihargai sesuai permintaan $0,68 USD per jam.c7g.4xlarge – Jenis instans Graviton3 baru dengan inti Neoverse-V1. Harga sesuai permintaan c7g.4xlarge saat ini $0,58 USD per jam.

Ukuran AWS 4xlarge adalah 16 vCPU dan 32GB RAM. Semua instans Amazon EC2 ini diuji menggunakan Ubuntu 22.04 LTS dengan kernel Linux 5.15 default dan compiler berbasis GCC 11.2, dibandingkan dengan pengujian Graviton3 sebelumnya menggunakan OS Amazon Linux 2 default. Perlu diingatkan bahwa untuk 16 vCPU, dalam kasus prosesor Graviton, semua core CPU fisik tanpa SMT/HT sedangkan dalam kasus AMD dan Intel, ini adalah campuran core fisik dan utas saudara. Hanya ukuran “4xlarge” yang diuji sebagai konfigurasi EC2 kelas menengah dan mencoba untuk menekan biaya seminimal mungkin (nonaktifkan pemblokir iklan jika Anda menikmati konten ini atau bergabung dengan Phoronix Premium).

Sekitar 100 tolok ukur berbeda dilakukan sambil mencari pada kinerja Graviton3 terhadap berbagai contoh ini. Jadi setelah melihat peningkatan besar dari Graviton2 ke Graviton3, mari kita lihat seberapa banyak kemajuan yang telah dibuat sejak Graviton asli dan bagaimana prosesor server Arm Amazon dapat bersaing dengan Intel Xeon Ice Lake dan AMD EPYC Milan untuk kinerja dan kinerja mentah- per dolar di cloud.

Itulah berita seputar Kinerja Amazon Graviton3 vs. Intel Xeon vs. AMD EPYC, semoga bermanfaat. Disadur dari Phoronix.com.