Patch Eksperimental Memungkinkan Reboot Kernel AArch64 & RISC-V Lebih Cepat

  • Post author:
  • Post category:Linux

Bagi mereka yang menggunakan Kexec reboot untuk boot ke kernel baru tanpa sepenuhnya mematikan sistem untuk mengurangi waktu henti server dari POST`ing dan tugas inisialisasi perangkat keras lainnya, Kexec reboot mungkin akan jauh lebih cepat pada Arm 64-bit dan RISC-V sistem.
Saat ini melakukan reboot Kexec pada RISC-V dan 64-bit Arm bisa jadi agak lambat untuk sistem jumlah inti tinggi karena jalur kode yang diambil pada arsitektur tersebut akhirnya meruntuhkan CPU secara serial.
Patch yang dikirim hari ini untuk membersihkan kode yang diambil pada arsitektur tersebut untuk menurunkan inti CPU dan memungkinkan paralelisme. Dengan patch ini dan server Arm 80-core, reboot Kexec dapat berlangsung dari sekitar 15 detik hingga sekarang hanya sekitar satu detik.
Ampere Altra Max dan sistem ARM 64-bit dan RISC-V dengan jumlah inti tinggi lainnya dapat segera menikmati reboot Kexec yang lebih cepat. Pada sistem 80-inti dapat berarti perbedaan 15 detik vs. 1 detik.

Tambalan yang bekerja pada paralelisme yang lebih besar ini untuk reboot Kexec pada 64-bitArm dan RISC-V saat ini berada di bawah bendera “permintaan komentar” pada kernel milis. Arsitektur CPU lain seperti x86_64 dan POWER sudah mengambil rute yang berbeda selama Kexec reboot yang saat ini tidak terhambat oleh shutdown serial core CPU. Dengan sedikit keberuntungan, 10 tambalan untuk mempercepat reboot Kexec ini dapat segera digarisbawahi.

Itulah berita seputar Patch Eksperimental Memungkinkan Reboot Kernel AArch64 & RISC-V Lebih Cepat, semoga bermanfaat. Disadur dari Phoronix.com.