5 Kendala Umum Pipeline CI/CD

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Continuous integration and delivery pipelines (CI/CD) mengotomatiskan proses pengembangan perangkat lunak dengan menjalankan pengujian dan kompilasi setiap kali Anda mengubah kode. CI/CD adalah salah satu komponen utama metodologi DevOps yang efektif, di mana penulisan kode digabungkan dengan operasi TI dan fungsi jaminan kualitas untuk menciptakan alur kerja yang lebih holistik. Namun, pipeline

CI/CD bisa jadi sulit untuk diperbaiki. Memutuskan bagian mana dari suatu proses yang harus diotomatisasi, mengoptimalkan penerapan masing-masing saluran, dan melengkapi tim untuk mendapatkan nilai maksimum dari sistem, semuanya memerlukan perhatian dan komitmen yang disengaja di seluruh organisasi Anda. yang sering menghambat adopsi CI/CD. Mengatasi perangkap umum ini dengan sengaja dapat membuat proses Anda lebih andal dan lebih mudah dikendalikan.

1. Pipeline yang Terlalu Lambat

CI/CD seharusnya merampingkan pengembangan perangkat lunak. Beberapa masalah terbesar diciptakan oleh saluran pipa yang berjalan lambat yang menghalangi pengembang untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Harus menunggu pipeline yang panjang untuk dieksekusi setelah setiap perubahan kode menciptakan gesekan dan memperlambat siklus.

Anda sering kali dapat mempercepat pipeline dengan menjalankan lebih banyak tugas secara paralel. Pastikan jalur pipa Anda dikonfigurasi untuk dihentikan segera setelah titik kegagalan tercapai: jika pengujian unit mengalami kesalahan, seluruh jalur pipa harus dibatalkan dan ditandai sebagai kegagalan tanpa penundaan. Dalam beberapa situasi, hanya menyediakan sumber daya komputasi tambahan untuk runner pekerjaan Anda dapat menjadi jalan menuju peningkatan kinerja secara langsung.

Jalan lain untuk meningkatkan kinerja adalah dengan menilai apakah pipeline Anda melakukan terlalu banyak pekerjaan sebagai respons terhadap setiap perubahan. Modifikasi pada stylesheet yang digunakan di frontend situs web Anda biasanya tidak perlu mengulang pengujian yang menargetkan komponen backend. Ini akan meningkatkan waktu eksekusi pipeline yang tidak perlu tanpa memberikan informasi yang dapat ditindaklanjuti lagi kepada developer frontend yang membuat change.

2. Konsumsi Sumber Daya dan Biaya Cloud

Mengadopsi CI/CD menguntungkan untuk pengiriman perangkat lunak tetapi juga membawa kebutuhan sumber daya yang signifikan. Tim besar dengan banyak proyek mungkin menemukan saluran pipa terus berjalan karena pengembang secara teratur melakukan kode baru di siang hari. Ini dapat dengan cepat menghabiskan kapasitas infrastruktur dan menyebabkan biaya penyedia cloud yang signifikan.

Menggunakan layanan CI/CD terkelola seperti GitHub Actions atau GitLab CI dapat mengurangi masalah ini, tetapi Anda tetap harus membayar menit pelaksanaan pekerjaan yang Anda gunakan. Sebaliknya, mempertahankan armada runner Anda sendiri pada perangkat keras yang dikelola sendiri membuat Anda harus memastikan ada kapasitas yang cukup untuk menjaga saluran pipa berjalan dengan lancar.

Menyetel batas konsumsi sumber daya oleh tim atau proyek dapat menjadi cara yang baik untuk menyeimbangkan kinerja maksimum dengan penghematan biaya yang berarti. Hal ini juga mencegah pekerjaan individu menghabiskan terlalu banyak sumber daya sehingga merugikan orang lain.

Selain mempercepat saluran pipa dan mengurangi biaya, memiliki kapasitas cadangan penting agar Anda dapat meluncurkan perubahan darurat apa pun yang Anda perlukan dengan cepat. Anda tidak perlu dengan tergesa-gesa menjeda atau membatalkan pekerjaan yang sudah berjalan saat hotfix perlu dikirim ke produksi, namun hal ini dapat terjadi di organisasi dengan server CI yang kelebihan beban. Terlalu Banyak Hambatan untuk Implementasi Kolaborasi

CI/CD paling kuat saat diterima sebagai satu-satunya sumber kebenaran di organisasi Anda. Itu bergantung pada kemampuan setiap orang untuk berkolaborasi untuk memeriksa pekerjaan yang sedang berjalan, melihat apa yang diterapkan, dan memahami bagaimana pipeline menentukan alur kerja Anda.

Anda memerlukan metode komunikasi yang jelas antara tim yang berbeda, seperti Pengembang dan Operasi, serta Manajer Proyek dan QA. Menutup saluran pipa ke individu dan kelompok kerja tertentu mengurangi nilai keseluruhannya. Mengizinkan akses kolaboratif berarti Manajer Proyek dapat memeriksa apakah perubahan telah diterapkan dengan memeriksa riwayat saluran itu sendiri, memfasilitasi pertukaran informasi yang lancar antara disiplin ilmu.

Selain tugas otomatis seperti pengujian dan pembuatan kode, saluran Anda juga harus memenuhi bagian manual dari proses. Sebagian besar sistem CI menyertakan kepemilikan kode dan fitur persetujuan yang memungkinkan Anda secara otomatis mengalihkan perubahan antar tim pada titik peninjauan yang sesuai. Harus keluar dari platform untuk berkolaborasi mengurangi efisiensi dan menciptakan risiko hilangnya informasi di transmission.

4. Pemantauan dan Metrics

CI/CD yang tidak memadai menghasilkan saluran yang dilalui semua kode. Pipeline itu memberi Anda kesempatan untuk mengumpulkan metrik yang menghasilkan wawasan yang diturunkan dari data ke dalam efektivitas proses pengembangan Anda.

Statistik pelacakan seperti jumlah pipeline yang telah berjalan, persentase yang telah berhasil, dan jumlah kegagalan sebelum kesuksesan dapat tren permukaan dalam kualitas kode, frekuensi penerapan, dan waktu tunggu perubahan. Metrik ini dapat mengungkap peluang tersembunyi untuk mengoptimalkan siklus Anda. Tidak memantaunya berarti Anda kehilangan data yang dapat membantu Anda melakukan iterasi dengan lebih cepat dan efektif.

Pengumpulan data juga penting untuk audit dan kepatuhan. Mampu memverifikasi siapa yang memulai pipeline, apakah itu lulus, dan artefak mana yang dihasilkan adalah kontrol kepatuhan utama saat Anda perlu memeriksa apakah proses yang tepat telah diikuti melalui lifecycle.

5. Budaya Kerja

CI/CD sering dipromosikan sebagai teknologi tunggal tetapi dua komponen penyusunnya mampu berdiri sendiri. Integrasi berkelanjutan (CI), di mana perubahan baru secara teratur diuji, dibangun dan digabungkan, adalah elemen dasar. Pengiriman berkelanjutan (CD) adalah tahap kedua yang biasanya melibatkan pengotomatisan penyebaran perubahan tersebut ke lingkungan produksi langsung.

Beberapa organisasi percaya bahwa mempraktikkan CD adalah persyaratan implementasi saluran pipa yang sukses. Namun pengiriman berkelanjutan sebenarnya harus dilihat sebagai tambahan opsional, dikonfigurasi dalam situasi di mana budaya organisasi yang lebih luas mendukungnya.

CI memungkinkan Anda membuktikan bahwa perubahan yang dibuat pada kode Anda membuatnya aman untuk dikirim pada saat itu. Ini tidak sama dengan menetapkan bahwa kode harus segera dikirimkan. Anda bebas menggunakan strategi penerapan yang masuk akal untuk produk dan pelanggan Anda, seperti menunggu untuk meluncurkan perubahan pada waktu tertentu setiap minggu.

Menggunakan CD tanpa perhatian dan kehati-hatian dapat menciptakan bahaya baru di saluran Anda. CD perlu dilindungi oleh guard rail seperti strategi rollback yang dilatih dengan baik dan pemantauan penerapan komprehensif yang memungkinkan Anda mengidentifikasi apa yang saat ini dirilis. Melompat langsung ke CD dapat menimbulkan rasa sakit dengan meningkatkan risiko yang terkait dengan setiap jalur pipa yang dijalankan dan memerlukan konfigurasi yang lebih kompleks.

CI/CD berpotensi mengubah proses pengiriman perangkat lunak dengan mengotomatiskan aspek yang berulang. Ini menjamin konsistensi dan memungkinkan pengembang berkonsentrasi untuk menulis kode baru. Pipeline bukannya tanpa masalah: seperti yang telah kita lihat dalam lima poin di atas, implementasi yang kurang optimal bahkan dapat menghambat alur kerja Anda. Ini akan membantu Anda merancang pendekatan efektif untuk CI/CD yang memungkinkan Anda mengembangkan kode lebih cepat. Pengalaman pengembangan yang disederhanakan adalah aset berharga untuk memajukan tujuan bisnis Anda, membuatnya lebih mudah untuk memenuhi permintaan pelanggan tanpa mengorbankan standar kualitas.

Itulah berita seputar 5 Pain Points yang Membatasi Keberhasilan Pipeline CI/CD, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.