Apa Arti “TBW” untuk SSD?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

 

Saat berbelanja solid-state drive atau SSD, Anda pasti menemukan istilah yang disebut TBW. Ini mewakili tingkat ketahanan SSD. Inilah mengapa ini penting dan bagaimana Anda dapat memahaminya.

SSD Endurance Metric

TBW, atau “Terabytes Writing”, adalah metrik yang memberi tahu Anda berapa banyak data yang dapat Anda tulis secara kumulatif ke SSD selama masa pakainya. Seperti namanya, metrik ini diberikan dalam jumlah terabyte. Jadi, misalnya, jika SSD memiliki 350 TBW, Anda dapat menulis total 350 TB ke dalamnya sebelum Anda mungkin harus menggantinya. Secara keseluruhan, TBW memberi Anda gambaran tentang daya tahan solid-state drive.

Terutama, TBW kadang-kadang juga disebut sebagai Total Bytes Ditulis karena beberapa SSD kelas perusahaan kini memiliki peringkat TBW dalam petabytes.

Mengapa TBW Penting?

Nomor TBW penting untuk SSD karena memiliki masa pakai yang terbatas. SSD menyimpan data dalam sel memori flash. Dan saat membaca data dari sel-sel ini tidak memengaruhinya, mereka menurun setiap kali dihapus dan ditulis. Akhirnya, sel memori flash sangat rusak sehingga gagal. Jadi, TBW pada dasarnya memberi tahu Anda berapa banyak data yang dapat Anda tulis sebelum sel memori menjadi tidak dapat diandalkan.

 

TBW lebih tinggi untuk drive berkapasitas lebih besar karena memiliki lebih banyak sel memori flash untuk ditulis. Misalnya, SSD 500GB biasanya memiliki TBW sekitar 300, sedangkan SSD 1TB biasanya memiliki 600 TBW. Selain itu, SSD tingkat perusahaan memiliki TBW yang lebih tinggi daripada SSD tingkat konsumen. Namun, ada SSD kelas konsumen premium yang datang dengan TBW yang jauh lebih tinggi daripada SSD biasa.

Haruskah Kita Perhatikan TBW?

Meskipun TBW adalah indikator yang dapat diandalkan untuk ketahanan SSD, sebagian besar pengguna komputer biasa tidak akan pernah mencapai TBW selama masa pakai normal sebuah menyetir. Jadi, kecuali Anda menulis ratusan gigabyte data penting setiap hari, Anda tidak perlu khawatir tentang TBW. Selain itu, TBW sebagian besar penting untuk SSD internal, karena SSD eksternal terutama digunakan untuk pencadangan data dan tidak ditulis sesering SSD internal. Meskipun demikian, daya tahan yang lebih tinggi merupakan nilai tambah jika Anda membeli SSD baru.

SSD dengan peringkat TBW yang lebih tinggi biasanya lebih mahal daripada SSD dengan peringkat yang lebih rendah . Jadi, ada baiknya untuk mengambil pendekatan yang seimbang karena jika Anda memilih daya tahan yang terlalu rendah, Anda mungkin akan mengalami masalah dalam jangka panjang. Misalnya, Adata XPG SX8200 Pro, yang merupakan salah satu rekomendasi SSD internal terbaik kami, menawarkan perpaduan harga dan TBW.

Apa itu DWPD?

DWPD, atau Drive Writes Per Day, adalah istilah lain yang digunakan untuk menggambarkan ketahanan SSD. Namun, seperti namanya, ini memberi tahu berapa kali Anda dapat menimpa seluruh ukuran SSD setiap hari selama masa garansi tertentu. Jadi, misalnya, jika SSD 1TB Anda diberi peringkat 1 DWPD, ia dapat menangani 1TB data yang ditulis ke dalamnya setiap hari selama masa garansinya. Tetapi jika DWPD-nya 10, ia dapat menahan 10TB data yang ditulis ke dalamnya setiap hari.

DWPD lebih umum digunakan di ruang perusahaan, sedangkan TBW tipikal untuk SSD tingkat konsumen. Untungnya, jika Anda ingin mengetahui DWPD SSD, Anda dapat menghitungnya menggunakan TBW.

Untuk mengonversi TBW ke DWPD, gunakan rumus berikut:

DWPD = TBW / (365 * Garansi (Tahun) * Kapasitas (TB) )

Cara Periksa TBW SSD

Peringkat TBW biasanya disebutkan dalam lembar data atau spesifikasi SSD. Atau, Anda dapat menghubungi produsen SSD untuk mendapatkan informasi ini. TBW drive dapat berkisar dari serendah 30 TBW untuk beberapa SSD hingga beberapa ribu TBW untuk yang lain. Sementara TBW yang lebih tinggi menunjukkan daya tahan yang lebih besar, lebih rendah menunjukkan daya tahan yang buruk.

Cara Memeriksa Sisa TBW

Jika Anda ingin tahu tentang sisa masa pakai SSD, Anda dapat mencari jumlah totalnya data yang ditulis padanya dan kemudian membandingkannya dengan TBW SSD. Perangkat lunak resmi yang dikirimkan bersama SSD biasanya menampilkan informasi ini di bawah fungsi SMART (Self-Monitoring, Analysis, and Reporting Technology).

Anda harus mencari sesuatu seperti “Unit Data Tertulis” atau “Total Host Menulis.” Tergantung pada penggunaan SSD, angka ini bisa dalam gigabyte atau terabyte. Anda dapat mengonversinya menjadi terabyte untuk setiap perbandingan dengan TBW. Jadi, misalnya, jika total “Unit Data Tertulis” SSD Anda adalah 101 TB dan TBW-nya adalah 300, maka SSD memiliki sekitar dua pertiga masa pakainya.

Selain perangkat lunak SSD resmi, Anda juga dapat menggunakan CrystalDiskInfo di Windows atau DriveDX di Mac untuk menemukan total data yang ditulis ke SSD Anda. Meskipun CrystalDiskInfo gratis untuk diunduh, DriveDX adalah perangkat lunak berbayar, tetapi dilengkapi dengan uji coba gratis 15 hari.

Apa yang Terjadi Setelah SSD Melewati TBW-nya?

Setelah SSD melewati TBW-nya, SSD tidak sepenuhnya tidak berguna atau mati. Anda masih dapat membaca informasi yang disimpan, tetapi Anda mungkin menghadapi masalah saat menulis lebih banyak data. Namun, biasanya SSD berkinerja lebih baik di bagian depan TBW karena produsen cukup konservatif saat menetapkan peringkat TBW.

Dikatakan, setelah fungsi SMART SSD menentukan bahwa tidak ada lagi blok yang dapat ditulis di SSD atau hampir gagal, itu akan mengunci drive ke mode read-only. Dalam mode ini, Anda tidak dapat lagi menulis data, tetapi Anda akan dapat membaca informasi yang disimpan dan mentransfernya ke SSD atau HDD lain.

Itulah berita seputar Apa Arti “TBW” untuk SSD?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.