Apa itu Audio Crossover?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Andrew Bardin Photography/Shutterstock.com Crossover adalah proses yang membagi sinyal audio di antara beberapa speaker. Ini menyaring frekuensi rendah, menengah, dan tinggi ke output spesifik yang menggunakannya, seperti subwoofer, woofer, dan tweeter. Beberapa sistem audio menangani proses secara internal, tetapi Anda mungkin menginginkan pengaturan yang memberi Anda lebih banyak kontrol.

Crossovers adalah fitur umum dalam peralatan audio seperti speaker, tetapi tujuannya bisa tampak seperti misteri. Apakah Anda bertanya-tanya apa fungsi tombol crossover pada subwoofer Anda atau apakah Anda harus mencari speaker dengan jenis crossover tertentu, inilah semua yang perlu Anda ketahui.

Apa Fungsi Crossover?

Jika Anda pernah benar-benar melihat speaker, Anda mungkin memperhatikan bahwa satu unit speaker memiliki beberapa speaker yang lebih kecil di dalamnya. Ini dikenal sebagai driver. Dalam kebanyakan kasus, ini tidak semua menangani frekuensi yang sama, melainkan fokus pada memberikan rentang frekuensi tertentu untuk bekerja bersama dengan driver lain.

A crossover (juga dikenal sebagai crossover speaker atau crossover audio) hanya membagi sinyal antara speaker yang berbeda, seperti woofer dan tweeter. Anda tidak bisa begitu saja membagi sinyal dan membiarkannya begitu saja, karena Anda bisa meledakkan speaker tertentu dan mendengar suara dari yang lain. Inilah sebabnya mengapa crossover memiliki fitur elektronik built-in untuk menyaring sinyal yang mereka kirim ke speaker.

Sekarang setelah Anda mengetahui dasar-dasar crossover, mari kita lihat lebih dekat bagaimana mereka bekerja dan bagaimana mereka digunakan.

Mengapa Speaker Perlu Crossover?

Speaker bekerja dengan cara menggetarkan dan menggerakkan udara di sekitarnya, tetapi tidak semua speaker mereproduksi frekuensi dengan cara yang sama. Inilah sebabnya mengapa speaker memiliki beberapa driver di dalamnya.

Ada banyak jenis speaker yang berbeda, tetapi jenis yang paling umum adalah subwoofer, woofer, dan tweeter. Subwoofer yang lebih besar lebih baik dalam mereproduksi frekuensi rendah, sementara woofer umumnya bekerja paling baik untuk frekuensi menengah dan tweeter unggul dalam mereproduksi nada tinggi.

Di speaker di rumah, Anda memerlukan campuran nada rendah, sedang, dan tinggi agar musik terdengar terbaik. Di sinilah penutup speaker dan crossover masuk. Enklosur menahan speaker, sementara crossover mengarahkan sinyal ke beberapa speaker, memfilternya sepanjang jalan sesuai kebutuhan.

Cara Kerja Crossover

Kami telah menggunakan istilah “filter” beberapa kali, karena ini terutama yang dilakukan crossover. Tergantung pada jenis speaker yang dikirimi sinyal oleh crossover, crossover menggunakan jenis filter yang berbeda. Ada tiga filter umum yang digunakan crossover: filter lolos tinggi (HPF), filter lolos rendah (LPF), dan filter lolos pita (BPF).

Filter lolos tinggi memiliki frekuensi yang ditetapkan tertentu, yang dikenal sebagai cutoff. Setiap sinyal di bawah frekuensi cutoff ini disaring dari sinyal. Jenis filter ini paling sering digunakan untuk menyaring sinyal yang masuk ke tweeter.

Filter low-pass bekerja dengan cara yang sama, hanya dengan frekuensi rendah. Dalam hal ini, setiap frekuensi di atas frekuensi cutoff disaring. Filter low-pass biasanya digunakan untuk subwoofer, tetapi kadang-kadang juga untuk woofer.

Alih-alih memotong segala sesuatu di atas atau di bawah titik tertentu, filter band-pass hanya memungkinkan sinyal dalam rentang tertentu lewat. Anda dapat menganggapnya sebagai filter low-pass dan filter high-pass yang bekerja bersama untuk hanya mengizinkan sinyal di antaranya.

Ini adalah dasar cara kerja crossover, tetapi perlu dicatat bahwa ada dua jenis crossover: pasif dan aktif.

Passive Crossovers

A passive crossover adalah versi crossover yang lebih sederhana, dan yang paling sering Anda temui. Ini menggunakan kombinasi kapasitor, induktor, dan resistor untuk menyaring dan membagi sinyal.

Jika Anda menggunakan speaker pasif dengan beberapa driver, ini menggunakan crossover pasif di dalamnya. Hal ini terutama berlaku untuk speaker stereo, tetapi Anda juga akan menemukan crossover pasif di speaker home theater.

Crossover Aktif

Sementara crossover pasif hanya menggunakan listrik yang ada dalam sinyal audio, crossover aktif menggunakan catu daya terpisah. Ini memungkinkan jenis crossover ini menggunakan pemrosesan sinyal digital untuk penyaringan dan EQ, antara lain.

Karena kebutuhan daya, Anda hanya akan menemukan crossover aktif di dalam speaker yang membutuhkan catu daya. Ini bisa berarti monitor bertenaga atau speaker stereo, tetapi juga dapat berlaku untuk soundbar, sistem home theater, sistem audio seluruh rumah, dan speaker Bluetooth.

Mengetahui Kapan Anda Membutuhkan Crossover

Saat ini, crossover lebih sering dibangun ke dalam komponen audio lain daripada tidak. Crossover ada di dalam speaker, subwoofer, speaker Bluetooth, dan banyak produk lainnya, tetapi Anda tidak perlu khawatir tentang melintasi crossover.

Jika Anda menyiapkan stereo multiruangan atau seluruh sistem audio rumah, Anda mungkin menemukan bahwa crossover tidak menangani semua yang Anda butuhkan. Karena itu, jika Anda baru memulai dengan seluruh audio rumahan, Anda mungkin ingin tetap menggunakan solusi siap pakai untuk memulai.

Itulah berita seputar Apa itu Audio Crossover?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.