Apa itu Penyimpanan Flash?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Jika Anda telah berbelanja SSD atau menggunakan kartu memori untuk kamera, Anda mungkin akan menemukan istilah “memori flash”. Tapi apa itu memori flash dan bagaimana cara kerjanya? Kami akan menjelaskannya.

Asal usul Memori Flash

Pada awal 1980-an, tim insinyur di Toshiba yang dipimpin oleh Dr. Fujio Masuoka menemukan jenis baru memori semikonduktor non-volatil yang disebut memori flash.

Flash merupakan terobosan karena memungkinkan penulisan ulang yang cepat dan dapat menyimpan data tanpa daya. Menjadi solid-state, tidak menggunakan bagian yang bergerak, sehingga kokoh dan tahan lama, dan membutuhkan lebih sedikit daya untuk beroperasi daripada solusi disk magnetik konvensional. Kebutuhan daya yang lebih rendah ini—dan ukurannya yang ringkas—membuat memori flash ideal untuk perangkat portabel.

Menurut Museum Sejarah Komputer, memori Flash mendapatkan namanya karena kemampuannya untuk menghapus data dengan cepat—dalam “flash”. Chip memori solid-state non-volatil yang sebelumnya dapat dihapus (seperti EPROMS) membutuhkan waktu beberapa menit (terkadang hingga 20 menit) untuk dihapus sebelum penulisan ulang dapat dilakukan. Kecepatan menulis, menghapus, dan menulis ulang inilah yang kemudian menjadikan memori flash sebagai pengganti praktis untuk floppy disk atau Zip disk dalam bentuk thumb drive dan hard disk tradisional dalam bentuk SSD.

Bagaimana Cara Kerja Memori Flash?

Memori flash terdiri dari transistor gerbang-mengambang, yang menyimpan elektron pada gerbang berinsulasi. Gerbang bermuatan listrik untuk menahan elektron, dan muatan ini dapat digunakan untuk merepresentasikan data. Memori flash dapat dihapus dan ditulis ulang karena elektron dapat dikeluarkan dari gerbang mengambang, yang mengatur ulang transistor ke keadaan semula. Hal ini dilakukan dengan mengirimkan muatan listrik melalui transistor, yang melepaskan elektron dari gate.

Memori flash datang dalam tiga format dasar: NOR, NAND (dinamakan untuk jenis gerbang logika), dan EEPROM. Saat ini, sebagian besar memori flash adalah jenis NAND karena paling murah dan biasanya menggunakan daya yang lebih sedikit daripada jenis lainnya.

Jenis Kartu Memori Flash

Electronics menggunakan memori flash dalam berbagai aplikasi, termasuk penyimpanan smartphone, USB thumb drive, dan solid-state drive (SSD). SSD menjadi semakin populer sebagai pengganti hard drive tradisional. SSD lebih cepat, lebih tahan lama, dan menggunakan lebih sedikit daya daripada hard drive disk berputar.

Sepanjang tahun 1990-an dan 2000-an, pemilik komputer biasa paling sering menggunakan memori flash dalam bentuk kartu media flash yang dapat dilepas, sering kali dimasukkan ke kamera digital dan PDA. Berikut adalah beberapa bentuk kartu media flash utama—termasuk saat diperkenalkan dan kapasitas maksimumnya:

  • CompactFlash: Diperkenalkan pada tahun 1994 oleh SanDisk. Tersedia dalam kapasitas hingga 512GB, kemudian diperluas dengan CF 5.0.
  • SmartMedia: Diperkenalkan pada tahun 1995 oleh Toshiba. Kapasitas maksimum adalah 128MB.
  • MultiMediaCard (MMC): Diperkenalkan pada tahun 1997 oleh SanDisk dan Siemens. Tersedia dalam kapasitas hingga 512GB.
  • Memory Stick: Diperkenalkan pada tahun 1998 oleh Sony. Tersedia dalam kapasitas hingga 128MB.
  • Secure Digital (SD): Diperkenalkan pada tahun 1999 oleh SanDisk. Mendukung hingga 2 GB, format yang diperluas mendukung hingga 128 TB teoritis.
  • xD-Picture Card: Diperkenalkan pada tahun 2002 oleh Olympus dan Fujifilm. Tersedia dalam kapasitas hingga 2GB.
  • XQD Card: Diperkenalkan pada tahun 2011 oleh Sony. Tersedia dalam kapasitas data hingga 4 TB.
  • CFexpress: Diperkenalkan pada tahun 2017 oleh CompactFlash Association. Tersedia dalam kapasitas hingga 4TB.

Beberapa jenis kartu media ini telah diperluas dengan standar baru untuk mendukung kapasitas yang lebih tinggi dari waktu ke waktu, seperti SDHC, SDXC, dan MemoryStick Pro. Beberapa format kartu media flash juga telah dikirimkan dalam berbagai ukuran, seperti miniSD dan microSD, yang tetap kompatibel satu sama lain melalui penggunaan adaptor.

Faktanya, itu hanya dapat ditulis beberapa kali sebelum gagal. Namun, pada perangkat flash modern, jumlah siklus tulis cukup besar.

Menurut FAQ Asosiasi SD, masa pakai kartu SD konsumen biasanya sekitar 10 tahun. Namun, ini dapat bervariasi tergantung pada kualitas kartu dan kondisi penggunaannya.

SSD biasanya bertahan lebih lama daripada kartu memori flash karena dirancang untuk penggunaan yang lebih intens dan berkelanjutan. Saat berbelanja SSD, cari nomor “TBW”, atau “terbabytes tertulis.” Angka yang lebih tinggi berarti drive dapat mentolerir lebih banyak data yang ditulis ke sana dari waktu ke waktu, dan biasanya akan bertahan lebih lama. Jika Anda adalah pengguna komputer rumahan, Anda tidak perlu khawatir tentang kegagalan SSD karena terlalu banyak penulisan. Tetapi SSD gagal secara acak dari waktu ke waktu, jadi ingatlah untuk selalu menyimpan cadangan. Tetap aman di luar sana!

Itulah berita seputar Apa itu Penyimpanan Flash?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.