Apa Itu VPS? Apa yang Dapat Dilakukan Server Pribadi Virtual untuk Anda

Jika Anda ingin mendapatkan ruang server, Anda tidak perlu menyewa seluruh server fisik, ada banyak opsi lain yang tersedia. Salah satu yang lebih menarik adalah menggunakan virtual private server atau VPS. Mari kita lihat bagaimana ini bekerja dan apa yang dapat mereka lakukan untuk Anda.

Apa itu Server Pribadi Virtual atau VPS?

A VPS adalah server simulasi kecil yang berjalan secara virtual pada server yang sudah ada. Seperti mesin virtual lainnya, ia terpisah dari hostnya dan beroperasi sebagai entitas independen, namun juga tidak dapat berada jauh dari host-nya.

Teknologi di balik VPS mirip dengan mesin virtual lainnya: mesin host menjalankan program yang disebut hypervisor atau VMM (manajer mesin virtual) yang mengelola semua mesin virtual yang lebih kecil di bawahnya, yang disebut tamu. Dalam diagram, hasilnya akan terlihat seperti ini:

Jika Anda menganggap komputer sebagai kue, maka mesin virtual adalah satu bagiannya. Mesin virtual adalah cara yang sangat hemat biaya untuk membagi kekuatan pemrosesan mesin yang lebih besar dan digunakan di semua jenis aplikasi, besar atau kecil.

Mengapa Menggunakan VPS?

Untuk memahami mengapa VPS ada, kita mungkin harus mengambil langkah mundur dan melihat server, pertama. Server adalah komputer yang menyediakan file atau data ke komputer lain melalui jaringan. Server dapat diakses secara langsung—melalui mouse atau keyboard—atau dapat disebut server tanpa kepala, yang hanya dapat diakses dari jarak jauh.

Seluruh internet, pada intinya, tidak lebih dari kumpulan besar server yang saling terhubung. Untuk melakukan apa pun secara online, seperti memulai situs seperti How-To Geek atau menjalankan layanan seperti aplikasi cuaca, Anda perlu menjalankan program atau file host di server. Tidak ada server, tidak ada site.

Namun, server adalah mesin yang besar dan kuat yang mahal untuk dibeli dan dirawat. Akibatnya, sebagian besar server dimiliki oleh perusahaan besar untuk digunakan sendiri—Google dan Facebook, misalnya, sebagian besar menjalankan server mereka sendiri—atau disewakan ke perusahaan kecil oleh penyedia hosting web. Ini adalah bisnis yang memiliki dan mengoperasikan server untuk tujuan itu.

Namun, jika setiap orang yang ingin memulai sebuah situs harus membeli atau menyewa seluruh server, mereka akan bangkrut sebelum diluncurkan dan internet akan terputus. tempat yang jauh lebih beragam. Di sinilah virtualisasi masuk: daripada harus membeli atau menyewa seluruh server untuk setiap situs atau layanan online, individu dan perusahaan kecil dapat menyewa hanya sebagian kecil dari server dari perusahaan hosting web. —untuk menguraikan analogi kita sebelumnya—Anda tidak hanya mendapatkan sepotong kue komputasi, Anda harus memutuskan seberapa besar potongan itu. Akibatnya, mereka adalah solusi yang sangat fleksibel untuk perusahaan yang ingin tumbuh secara online dan ingin hosting mereka tumbuh bersama mereka.

Selain itu, VPS juga menarik karena memberi pengguna banyak kendali atas bagaimana mereka ingin menggunakan sumber daya yang mereka miliki—seperti jika mereka memiliki server sendiri—namun masih hanya membayar sebagian kecil dari biaya mesin penuh.

VPS vs. Hosting Berbagi Pakai

Sepintas, VPS mungkin tampak sangat mirip dengan hosting bersama, di mana beberapa situs berbagi sumber daya dari satu server. Perbedaan utama antara keduanya adalah virtualisasi: karena mereka adalah mesin virtual, setiap VPS adalah komputernya sendiri dan tidak berbagi sumber daya seperti daya komputasi atau memori.

Hosting bersama memang berbagi sumber daya ini, jadi cukup banyak hanya satu server dengan banyak orang berbeda yang menjalankan situs mereka sendiri secara bersamaan. Akibatnya, ketika situs web di server yang sama tetapi berjalan di VPS lain mengalami masalah, itu tidak akan memengaruhi Anda. Namun, saat menggunakan hosting bersama, mereka akan melakukannya.

Keuntungan dari hosting bersama adalah lebih murah dan jauh lebih sedikit masalah untuk disiapkan, menjadikannya ideal untuk orang yang baru memulai atau mereka yang memiliki pengetahuan teknis yang kurang. Sebaliknya, VPS adalah keseluruhan sistem tertutup yang perlu diatur dari awal. Karena itu, Anda perlu mengetahui sedikit tentang apa yang Anda perlukan dan bagaimana itu akan digunakan.

Misalnya, ketika Anda menyiapkan VPS, Anda perlu mengatur sistem operasi yang akan dijalankannya, jika dan bagaimana CPU perlu dioptimalkan, serta menambahkan memori, penyimpanan, dan sejumlah detail lainnya. Masing-masing akan berdampak pada kinerja VPS Anda, jadi Anda perlu mengetahui bagaimana kinerja situs Anda sebelum menyiapkannya. alternatif yang bagus untuk jenis hosting lainnya, khususnya shared hosting. Kemampuan untuk mengontrol kinerja perangkat keras Anda dapat membuahkan hasil dalam banyak hal, jadi jika Anda tidak keberatan mengotori tangan Anda, VPS mungkin adalah cara yang tepat.

Itulah berita seputar Apa Itu VPS? Apa yang Dapat Dilakukan Server Pribadi Virtual untuk Anda, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.