Apa yang Pernah Terjadi pada HD-DVD?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Sama seperti VHS dan BetaMax, pernah ada perang format antara format Blu-ray pemenang dan format HD-DVD yang sekarang sudah tidak berfungsi. Perang antara dua format ini berakhir hanya dalam dua tahun, jadi apa yang terjadi?

Blu-ray vs. HD-DVD Secara Teknis

Teknologi Blu-ray dan HD-DVD dikembangkan secara independen, meskipun keduanya bertujuan untuk tujuan yang sama: menyimpan konten untuk televisi generasi HD baru. Dari sudut pandang pengguna, kedua format ini sangat mirip. Anda memasukkan disk ke pemutar, dan kemudian film HD diputar.

Di balik layar, terdapat banyak perbedaan, sebagian besar tidak cukup besar untuk didiskusikan. Misalnya, bitrate audio Dolby Digital untuk Blu-ray adalah 640 Kbps, sedangkan angka HD-DVD adalah 504 Kbps. Ini adalah perbedaan yang terukur tetapi tidak berarti apa-apa saat menonton konten.

Perbedaan terbesar antara HD-DVD dan cakram Blu-ray adalah jumlah data yang disimpan di setiap lapisan. HD-DVD dapat menyimpan data sebesar 15GB, sedangkan disk Blu-ray dapat menyimpan data sebesar 25GB. Itu perbedaan yang signifikan, dan ditambah dengan kecepatan transfer data yang lebih rendah untuk HD-DVD, ini berarti bahwa video dengan kualitas lebih baik dan lebih banyak konten tambahan dimungkinkan pada Blu-ray dibandingkan dengan HD-DVD.

HD-DVD dikembangkan oleh DVD Forum sebagai penerus langsung DVD, sehingga dibangun di atas teknologi yang sama. Ini berarti bahwa perkakas ulang yang relatif kecil akan diperlukan untuk beralih dari produksi DVD ke HD-DVD. Di sisi lain, HD-DVD akan memiliki bahan dan tingkat ketahanan gores yang sama dengan DVD yang ada. Blu-ray menawarkan tingkat daya tahan yang lebih tinggi tetapi akan lebih mahal untuk dibuat.

Toshiba adalah produsen utama yang menempatkan uangnya pada HD-DVD, meskipun pemutar cakram optik utama seperti HP, NEC, Canon, dan Ricoh juga mendukung teknologi tersebut. Di sisi Blu-ray, Sony adalah pendukung utama, yang akan terbukti menjadi faktor penentu utama mengenai siapa yang akan menang.

Sony adalah pengembang dan pendukung utama Blu-ray. Posisinya sebagai studio film dan raksasa hiburan umum membantu menempatkan paku di peti mati HD-DVD jauh lebih efektif daripada perbedaan teknis antara format.

Awal perang format, Sony meyakinkan beberapa studio untuk bergabung dengan divisi studionya sendiri yang mendukung Blu- sinar. Ini termasuk Disney, Miramax, Touchstone, Warner, Paramount, dan Lions Gate. Di sisi HD-DVD adalah Universal Studios, Paramount, Warner, The Weinstein Company, Dreamworks, dan New Line Cinema. Beberapa perusahaan melindungi taruhan mereka dengan mendukung kedua format.

Sony tahu bahwa studio khawatir tentang pembajakan, dan fokus tambahan pada perlindungan salinan Blu-ray mungkin mengapa ia menerima dukungan studio yang kuat. Namun, divisi Playstation Sony mengizinkannya melakukan serangan menjepit dari dua pasar hiburan utama yang berbeda.

Sama seperti PlayStation 2, yang berfungsi ganda sebagai pemutar DVD, Sony menyertakan Blu-ray bawaan. pemain dengan setiap PlayStation 3 terjual. Meskipun ini tidak diragukan lagi berkontribusi pada harga peluncuran PlayStation 3 yang substansial (yang masih dijual dengan kerugian bahkan saat itu), itu juga berarti menempatkan pemutar Blu-ray di jutaan rumah.

Setelah perangkat keras pemutar diletakkan di bawah TV, itu membuatnya jauh lebih mungkin bahwa orang akan membeli film dalam format Anda. Sebaliknya, Xbox 360 dikirimkan dengan drive DVD dan menawarkan drive HD -DVD sebagai add-on eksternal opsional. Pendekatan keikutsertaan ini memperkecil kemungkinan pelanggan akan membeli drive tambahan, terutama untuk format dalam contention.

Tidak ada cara untuk mengatakan seberapa besar pengaruhnya terhadap hilangnya HD-DVD, tetapi Xbox 360 memiliki keunggulan yang cukup besar dibandingkan PS3, dan Microsoft menjualnya dalam jumlah besar pada tahap awal generasi konsol tersebut. Dapat dibayangkan bahwa memiliki banyak drive HD-DVD di rumah akan mendorong pembelian HD-DVD secara signifikan.

Bagaimana Perang Format ini Berakhir

Pada 19 Februari 2008, Toshiba menyerah saat mengumumkan bahwa pengembangan, manufaktur, dan pemasaran HD -DVD akan berhenti. Universal Studios, pendukung eksklusif HD-DVD, mengumumkan pada hari yang sama bahwa konten mereka akan hadir di Blu-ray.

Semua infrastruktur pendukung dan struktur manajemen untuk HD-DVD segera dibubarkan dan dinonaktifkan. Dengan Blu-ray satu-satunya format yang ditawarkan, menjadi aman bagi konsumen untuk berinvestasi dalam pemutar dan cakram. Siapa pun yang terjebak dengan pemutar HD-DVD adalah korban malang dari konflik singkat ini.

Apakah Blu-ray Benar-Benar Menang?

Meskipun Blu-ray adalah satu-satunya media optik fisik terkini dan mungkin terakhir untuk konten HD, ini mungkin merupakan kemenangan yang luar biasa. Tidak butuh waktu lama setelah berakhirnya perang format untuk streaming online dengan cepat memakan pasar yang seharusnya dimiliki Blu-ray sendiri. Karena bandwidth dan codec video yang lebih efisien menjadi lebih cepat dan lebih murah, kenyamanan streaming atau pembelian film digital telah memakan korban.

PlayStation 5 dan Xbox Series X memiliki drive Blu-ray Ultra HD, memastikan basis pemasangan yang kuat untuk media, dan televisi 4K akan segera menjadi resolusi paling umum. Namun, kenyamanan layanan berbasis internet sulit dikalahkan. Bahkan jika streaming secara teknis lebih rendah dalam hal kualitas belaka, tampaknya Blu-ray bertahan berkat bioskop dan kolektor. Pada saat yang sama, secara paradoks, format DVD asli tetap menjadi format fisik pilihan bagi jutaan orang di seluruh dunia.

Itulah berita seputar Apa yang Pernah Terjadi pada HD-DVD?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.