Apa yang Terjadi dengan Winamp, dan Bisakah Anda Menggunakannya Sekarang?

Dua puluh lima tahun yang lalu Winamp adalah masa depan. Sekarang itu adalah kenangan yang jauh. Apa yang terjadi?

Winamp (Produk Multimedia Tingkat Lanjut Windows) keluar pada 21 April 1997—saat mendengarkan musik di komputer adalah konsep baru, dan kebanyakan orang tidak tahu apa arti “MP3”. Winamp bukanlah pemutar musik PC pertama, tetapi membuatnya mudah untuk membuat daftar putar: seret file ke jendela daftar putar dan mulailah mendengarkan. Ini, dikombinasikan dengan jaringan berbagi file awal seperti Napster, mengubah cara orang menemukan dan mendengarkan musik. Winamp mengendarai gelombang itu, tumbuh hingga memiliki 90 juta pengguna, hanya untuk menjadi tidak relevan.

Catatan Editor: Kami awalnya menerbitkan karya ini pada tahun 2018. Kami menerbitkan ulang untuk menghormati ulang tahun kedua puluh lima Winamp pada 21 April 2022. Yang pertama versi Winamp (versi 0.20a) dirilis pada 21 April 1997.

Hampir tidak ada orang yang menggunakan Winamp akhir-akhir ini. Kemana perginya? Dan bisakah Anda menggunakannya hari ini, jika Anda mau? Mari gali dan lihat apa yang dapat kita temukan.

Apa yang Terjadi dengan Winamp?

Winamp ringan, dapat disesuaikan, dan membuat mendengarkan musik lebih mudah daripada pemutar sebelumnya. Ini dengan cepat menjadi hit, meskipun hanya memiliki tim empat orang di belakangnya. Bagian dari daya tarik datang dari komunitas: plugin dan ekosistem kulit memungkinkan desainer dan pengembang untuk menyesuaikan hal-hal dengan cara yang mengejutkan, dan kutu buku musik senang memiliki kontrol semacam itu.

Akhir cerita kita dimulai dengan pembelian, seperti banyak cerita teknologi 90-an lainnya. Pada bulan Juni 1999, AOL mengakuisisi Nullsoft (perusahaan di belakang Winamp) seharga $80 juta. Itu pembayaran yang cukup untuk tim empat orang, tetapi AOL tidak pernah benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan apa yang mereka beli. Tampilan halaman ke situs web Winamp menghasilkan sebagian besar pendapatan iklan, tentu saja, dan ribuan orang membayar $10 untuk versi Pro dari perangkat lunak, tetapi hanya itu tentang pendapatan.

AOL , sementara itu, masih menghasilkan banyak uang dengan layanan dial-up kotak pasir yang terkenal itu. Aliran pendapatan yang besar itu membuat sulit untuk memprioritaskan proyek-proyek lain—bahkan yang dibayar jutaan oleh AOL. Akhirnya, AOL memutuskan perangkat lunak seperti Winamp adalah peluang promosi untuk layanan dial-up, dan segera menginstal Winamp berarti menolak tawaran untuk langganan AOL “gratis”. Inilah Cyrus Farivar, menulis untuk Ars Technica dalam fitur yang sangat bagus tentang penurunan Winamp: pengguna utama

[Winamp] adalah penggemar musik, geeks, dan orang-orang yang peduli dengan bitrate MP3 mereka yang dikodekan—dengan kata lain, pengguna utama Winamp di awal 2000-an alergi terhadap AOL sebagai perusahaan. Kemudian sesuatu yang baru datang.

Pada tahun 2001 Apple meluncurkan iPod, dan itu sangat populer. Pada tahun 2003 iTunes keluar untuk PC dan itu adalah awal dari akhir untuk Winamp. Setiap orang yang membeli iPod beralih ke iTunes untuk mendengarkan musik, karena iTunes kurang lebih diperlukan untuk memuat iPod dengan musik—dan banyak orang membeli iPods.

Bahkan jika Anda tidak memiliki iPod, iTunes menarik. Itu bisa mengidentifikasi dan menyalin CD Anda hanya dalam beberapa klik. Pencarian pada dasarnya instan. Dan sementara antarmuka Winamp agak berantakan, antarmuka iTunes (setidaknya pada saat itu) bersih dan mudah digunakan. Winamp terdiri dari beberapa jendela; iTunes hanya memiliki satu. Winamp menawarkan ribuan tema dan plugin yang dibuat oleh penggemar; iTunes tidak benar-benar dapat disesuaikan sama sekali.

Banyak geeks lebih menyukai Winamp, tetapi iTunes menarik audiens yang jauh lebih besar yang hanya ingin menyalin banyak CD dan mendengarkannya. Winamp mencoba melawan ini dengan menawarkan dukungan tidak resmi untuk mentransfer musik ke iPod, tetapi itu tidak cukup. Apple mengambil pasar pemutar musik dan menjalankannya (dan kemudian menghabiskan 15 tahun mengubah iTunes menjadi kekacauan yang kita semua benci hari ini.)

Basis pengguna

Winamp menurun, dan pada tahun 2013 AOL memutuskan untuk menutupnya sepenuhnya. Rencana itu berubah pada detik terakhir ketika Nullsoft dijual ke Radionomy. Sejak itu situs web Winamp telah menyatakan versi baru “segera hadir,” tetapi lima tahun kemudian dan kami tidak melihat apa-apa. Kadang-kadang ada keributan pengembang tentang build baru, tetapi sejauh ini tidak ada yang substansial.

Dapatkah Anda Menggunakannya Hari Ini?

Jadi Anda mungkin bertanya-tanya: dapatkah Anda menginstal dan menggunakan Winamp sekarang? Jawabannya: semacam. Situs web WinAMP, tidak berubah selama lima tahun, menunjuk ke utas forum saat Anda meminta unduhan. Utas ini menunjuk ke situs web sederhana tempat Anda akan menemukan Winamp 5.666 untuk Windows. Perangkat lunak ini berasal dari tahun 2013, tetapi berfungsi.

Saya menginstal Winamp pada mesin Windows 10 modern dan dengan cepat melihat masalah: tidak ada yang diskalakan dengan benar pada tampilan resolusi tinggi. Anda dapat mengatasi ini di setiap skin modern dengan menyesuaikan pengaturan Scaling, seperti ini:

Jika Anda menggunakan skin klasik, Anda dapat menggunakan pintasan keyboard Ctrl+D untuk menggandakan ukuran jendela utama.

Winamp pernah menawarkan direktori yang luas kulit dan plugin, tetapi itu mati pada tahun 2013. Untungnya, warisan Winamp menawarkan banyak koleksi, jadi periksalah jika Anda ingin mencoba apa pun yang Anda ingat dari masa lalu.

Saya tidak berpikir Winamp telah berumur dengan baik. Tapi itu berhasil, dan jika tidak ada hal lain yang layak untuk faktor nostalgia. Tentu, ini sedikit bermasalah, dan UI terlihat berpiksel pada tampilan modern setelah Anda menyesuaikan penskalaan. Tapi itu Winamp, dan itu sesuatu yang berharga. Cobalah dan ingat awal 2000-an. Siapa tahu? Mungkin Anda bahkan akan menggunakannya secara penuh.

Itulah berita seputar Apa yang Terjadi dengan Winamp, dan Bisakah Anda Menggunakannya Sekarang?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.