apt vs. apt-get: Apa Perbedaan di Linux?

Mengapa distro Linux berbasis Debian memiliki apt dan apt-get? Apakah apt replace apt-get atau apakah mereka memiliki tujuan yang berbeda? Kami menjelaskan hubungan antara dua perintah ini.

Sistem Manajemen Paket Debian

Upaya utama dalam membuat distribusi Linux adalah merancang dan membuat sistem manajemen paket. Pengguna Anda harus memiliki cara untuk menginstal dan menghapus paket perangkat lunak. Itu membutuhkan perangkat lunak untuk mengambil file paket dari repositori perangkat lunak Anda dan untuk menginstalnya dengan benar di komputer pengguna.

Ini bukan pekerjaan kecil. Bahkan menempatkan rekayasa perangkat lunak ke satu sisi, hosting repositori perangkat lunak membutuhkan waktu, tenaga, dan biaya. Itulah salah satu alasan mengapa begitu banyak distribusi Linux “baru” merupakan turunan dari distribusi Linux yang sudah ada.

Ini mengarah ke keluarga atau silsilah distribusi Linux, seperti distribusi berbasis Debian, distribusi berbasis Red Hat, distribusi berbasis Arch , dan seterusnya.

Keluarga distribusi Debian—termasuk Ubuntu dan semua distribusi turunan Ubuntu—menggunakan Debian Package Manager. Ini menggunakan file paket dengan ekstensi file “.deb”, disebut sebagai file DEB. File DEB adalah file terkompresi yang berisi file arsip lainnya. File arsip berisi file aplikasi yang dapat dieksekusi, halaman manual, perpustakaan, dan sebagainya.

Menginstal perangkat lunak dari file DEB berarti membongkar semua file komponen ini dan menempatkannya di lokasi yang benar di komputer Anda. Ini juga memerlukan interaksi dengan sistem operasi dan lingkungan desktop sehingga aplikasi muncul dalam pencarian aplikasi dan ikonnya dapat ditambahkan ke dok atau menu sistem.

Perintah apt-get dan apt keduanya melakukan hal itu. Tetapi mengapa kita memiliki dua perintah untuk hal yang sama?

APT sebagai sebuah Rantai Perintah

Paket yang benar-benar melakukan instalasi disebut dpkg. Ini sebenarnya adalah keluarga perintah termasuk dpkg-split, dpkg-trigger, dan dpkg-divert. Ini disebut, jika dan sesuai kebutuhan, oleh alat-alat di paket Alat Paket Lanjutan, atau APT. APT adalah kumpulan alat lainnya, termasuk apt-get, apt-cache, dan apt.

Perintah dpkg dianggap sebagai perintah tingkat rendah. Di luar interaksi yang paling sederhana, itu menjadi sangat rumit dengan banyak sekali pilihan. Perintah apt-get bertindak sebagai ujung depan untuk rangkaian perintah dpkg. Ini sangat menyederhanakan masalah. apt-get dirancang sebagai perintah yang menghadap pengguna dan bukan perintah latar belakang tingkat rendah. Meski begitu, terlepas dari perannya yang menghadap manusia, perintah lain yang disebut apt-cache digunakan untuk menampilkan informasi kepada pengguna.

Perintah apt menyediakan cara lain untuk “berbicara” dengan dpkg melalui alat baris perintah yang lebih mudah diakses dan ramah pengguna . Ini menyediakan subset fitur apt-get, tetapi ini adalah subset besar dan menyediakan semua fitur yang umum digunakan dan juga mencakup fungsionalitas dari apt-cache.

Linux Mint perlu disebutkan secara khusus di sini. Pengelola Linux Mint telah mengembangkan versi apt mereka sendiri, yang merupakan pembungkus Python untuk apt-get. Itu bukan hal yang tepat yang sedang kita bicarakan di sini. Kami mengacu pada Debian apt arus utama, yang dirilis pada tahun 2014, dan mendapatkan perhatian dan daya tarik di kalangan pengguna ketika disertakan dalam Ubuntu 16.04 pada tahun 2016.

Perbedaan Antara apt dan apt-get

Jadi, dpkg adalah yang terendah aplikasi latar belakang tingkat. Perintah apt-get adalah antarmuka berfitur lengkap tetapi disederhanakan untuk dpkg, dan apt adalah versi apt-get.

lebih dari sekedar antarmuka yang mudah untuk dpkg. Mereka melakukan hal-hal yang tidak dilakukan dpkg. Mereka akan mengambil file dari repositori dan akan mencoba membantu dengan dependensi dan konflik yang hilang.

Pada gilirannya, perintah apt melakukan beberapa hal yang tidak dilakukan apt-get. Ini memberikan lebih banyak informasi tentang jenis yang rata-rata ingin dilihat pengguna selama instalasi dan menyembunyikan beberapa informasi yang lebih tidak jelas yang ditampilkan apt-get. apt memberikan umpan balik visual yang superior dan menggunakan sorotan warna dan bilah kemajuan di jendela terminal.

Ada beberapa perintah umum antara apt dan apt-get. Semua perintah ini dapat didahului oleh apt atau apt-get dan akan berperilaku sama:

install packagename: Install a package.remove packagename: Remove (uninstall) a package.purge packagename: Remove a package and its configuration files.update packagename: Perbarui informasi repositori.upgrade: Perbarui semua paket.autoremove: Hapus pustaka dan paket lain yang tidak lagi diperlukan.

Opsi peningkatan penuh apt menggantikan opsi apt-get dist-upgrade.

Ini adalah perintah baru untuk pencarian apt:

  • apt: Cari nama paket di repositori. Ini sama dengan apt-cache search
  • apt show: Show information about a package. Ini sama dengan opsi daftar apt-cache show.
  • apt: Menampilkan daftar paket yang diinstal atau dapat ditingkatkan.
  • apt edit-sources: Langsung mengedit daftar repositori yang apt mencari paket.

Menginstal Aplikasi

Anda dapat menggunakan pencarian apt untuk melihat apakah sebuah paket ada di repositori atau untuk memeriksa apakah Anda memiliki nama yang tepat untuk paket tersebut. Katakanlah Anda ingin menginstal Scribus tetapi Anda tidak tahu nama paketnya. Anda dapat mencoba mencari scribus-desktop.

apt search scribus-desktop

Pencarian itu tidak menemukan apa-apa. Kami akan mencoba lagi dengan petunjuk pencarian yang lebih pendek, lebih umum.

apt search scribus

Ini mengembalikan beberapa klik, dan kita dapat melihat bahwa ada satu yang disebut “scribus”, dan sepertinya itu adalah paket inti untuk desktop Scribus aplikasi penerbitan. Perintah apt show akan memberi kita lebih banyak detail.

apt show scribus

Kami mendapatkan banyak informasi tentang paket, termasuk apa yang akan diinstal dan deskripsi perangkat lunak.

Ini juga menyarankan paket lain yang mungkin diperlukan, tergantung pada kebutuhan kami.

Untuk instal paket yang kita butuhkan untuk menggunakan sudo.

sudo apt install scribus

File diambil dari repositori. File yang saat ini sedang diambil disorot dalam warna coklat.

Ketika file telah diambil, mereka akan diinstal. Kemajuan melalui penginstalan ditampilkan sebagai persentase yang ditampilkan dalam angka dan sebagai bilah kemajuan.

Perintah Lainnya

Perintah apt list dan apt edit-sources adalah opsi di apt yang tidak ada di apt-get.

Perintah apt list dapat digunakan dengan opsi –installed atau –upgradeable untuk melihat paket di komputer Anda yang diinstal,  dan paket mana yang dapat ditingkatkan versinya.

Untuk melihat daftar aplikasi yang diinstal di komputer Anda, gunakan:

apt list --installed

Menggulir output, kami dapat melihat dua entri untuk aplikasi Scribus kami yang baru diinstal.

Untuk melihat apakah ada aplikasi yang diinstal dapat ditingkatkan, gunakan opsi –upgradeable.

apt list --upgradeable

Perintah apt juga menyediakan cara bagi Anda untuk mengedit informasi yang disimpan tentang repositori apt menelusuri paket. Lakukan ini hanya jika Anda tahu apa yang Anda lakukan.

sudo apt edit-sources

Perintah ini membuka editor default Anda dan memuat file yang menyimpan informasi repositori.

Haruskah Saya Menggunakan apt atau apt-get?

Perintah apt-get tidak sering diperbarui , dan itu hal yang baik. Itu harus menjaga kompatibilitas ke belakang. Kompatibilitas mundur tidak menjadi perhatian untuk apt. Itu dianggap dan diperlakukan sebagai perintah yang menghadap pengguna.

Untuk penggunaan sehari-hari, gunakan apt.

Jika Anda membuat skrip yang berkaitan dengan instalasi paket, gunakan apt-get. Itu memberi Anda peluang terbesar untuk portabilitas dan kompatibilitas dalam skrip Anda.

Itulah berita seputar apt vs. apt-get: Apa Perbedaan di Linux?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.