Bagaimana Cara Kerja Kode QR?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Kode QR yang sederhana sering kali terasa seperti tren atau gangguan. Tetapi teknologi ini, yang berusia lebih dari 25 tahun, jauh lebih berguna dan cemerlang daripada yang terlihat. Dan begitu Anda mempelajari cara kerjanya, Anda mungkin mendapati diri Anda membuat kode QR dan menempelkannya di sekitar rumah Anda!

Apa Itu Kode QR?

Kode QR yang sekarang umum (kependekan dari kode “Respon Cepat”) adalah adaptasi modern dari Kode batang UPC. Ini adalah label yang dapat dibaca mesin yang berisi data, yang dapat ditafsirkan oleh komputer atau ponsel cerdas lebih cepat daripada teks atau kode biasa.

Barcode UPC tradisional hanya berisi dua belas angka, yang mungkin sesuai dengan barang belanjaan atau produk lain. Tetapi kode QR dapat menyimpan lebih banyak data secara signifikan—7.089 angka, 4.296 huruf, atau 1.817 Kanji Jepang. Anda dapat menggunakan kode QR untuk menyimpan dan memanggil kembali URL situs web, informasi pengiriman, nomor suku cadang otomotif, dan informasi kompleks lainnya.

Tetapi dalam kebanyakan situasi, kode QR hanyalah pintasan ke situs web atau aplikasi. Restoran fast-casual dapat menggunakan kode QR untuk menunjukkan kepada pelanggan menu online-nya, misalnya, sementara sebuah klinik mungkin meminta pasien untuk memindai kode QR dan mengisi dokumen berbasis web.

Bagaimana Cara Kerja Kode QR?

Untuk mata manusia, QR kode terlihat seperti sekumpulan piksel acak. Tetapi desain kode QR sangat cerdik—tidak hanya berisi banyak data, tetapi juga dibuat khusus untuk pemindaian yang cepat, mudah, dan andal.

Perhatikan tiga kotak besar di sudut kode QR. Komputer menggunakan kotak ini untuk menentukan orientasi kode, jadi meskipun Anda memindai kode QR secara terbalik, kode tersebut akan berfungsi dengan benar. (Bila kode QR “tegak”, tidak ada kotak besar di sudut kanan bawahnya.)

Piksel yang berada tepat di luar kotak besar ini menunjukkan nomor versi kode QR dan, yang lebih penting, “formatnya”. Jika Anda membuat kode QR untuk membagikan login Wi-Fi Anda, misalnya, itu akan menggunakan pemformatan untuk memberi tahu ponsel atau komputer, “ini adalah nama dan kata sandi untuk koneksi internet.”

Dan akhirnya, ada piksel yang tersisa di a Kode QR. Beberapa piksel ini untuk koreksi kesalahan dan “pola waktu”, yang hanya meningkatkan keterbacaan kode QR. Namun sebagian besar piksel ini mewakili data mentah.

Piksel data pada kode QR dikelompokkan dalam pola kecil, yang mengomunikasikan lebih banyak informasi daripada titik hitam putih sederhana. Dan menariknya, data ini dipindai baik secara horizontal maupun vertikal, yang selanjutnya meningkatkan kepadatan data. (Barcode tradisional hanya dipindai dalam satu arah.)

Secara teknis, Anda dapat memecahkan kode kode QR dengan tangan. Tetapi Anda sudah memiliki pemindai kode QR di saku Anda, jadi tidak perlu memperlakukan hal ini seperti Nancy Drew.

Setiap Ponsel Memiliki Pemindai Kode QR Bawaan

Versi modern Android dan iOS memiliki pemindai kode QR bawaan. Anda tidak perlu mengunduh aplikasi apa pun—cukup buka kamera di ponsel Anda dan arahkan ke kode QR. Bergantung pada pemformatan kode ini, ponsel Anda mungkin meminta Anda untuk membuka URL, mengunjungi halaman App Store, atau masuk ke koneksi Wi-Fi.

Ponsel Anda juga dapat memindai kode QR dari foto atau gambar yang Anda ambil. Di iOS, buka aplikasi Foto dan temukan foto yang Anda ambil dari kode QR. Tekan dan tahan kode, dan menu tarik-turun akan memberi Anda opsi seperti “buka URL ini.”

Di Android, proses ini memerlukan Google Lens atau Google Foto. Di Google Lens, buka foto Anda dari kode QR, dan itu akan memindai secara otomatis. Jika Anda menggunakan Foto Google, buka gambar kode QR, tekan menu tiga titik di sudut kanan layar Anda, dan pilih “cari”. (Proses ini juga berfungsi di aplikasi Google Foto di iOS.)

Jelas, Anda tidak boleh memindai kode QR acak yang tidak Anda percayai. Scammers dapat menggunakan kode ini untuk mengarahkan orang ke situs web berbahaya, atau menghubungkan pengguna ke jaringan yang tidak aman. Tapi ponsel Anda akan selalu menanyakan apakah Anda ingin berinteraksi dengan kode yang Anda pindai, dan kode QR biasanya aman, jadi gunakan akal sehat dan Anda akan baik-baik saja.

Cara Membuat Kode QR Sendiri Gratis

Tidak seperti UPC barcode, yang diatur, kode QR adalah standar terbuka. Individu atau bisnis dapat membuat dan menggunakan kode QR secara gratis, tanpa lisensi atau pendaftaran apa pun. Sayangnya, sebagian besar pembuat kode QR membutuhkan biaya.

Tetapi ada banyak cara untuk menghasilkan kode QR secara gratis. Jika Anda menggunakan Google Chrome atau Microsoft Edge di desktop atau seluler, Anda dapat membuat kode QR yang dapat diunduh dan dicetak untuk URL apa pun—cukup buka situs web pilihan Anda, tekan tombol bagikan (kotak dengan panah di bilah alat) , dan pilih “Buat Kode QR”. (Ekstensi browser dapat menduplikasi fungsi ini di Firefox atau Safari.)

Dan jika Anda ingin cepat membagikan kata sandi Wi-Fi Anda dengan teman, Anda cukup membuat kode QR dari ponsel Anda. pengaturan internet. Saat dipindai, kode QR ini akan meminta pengguna untuk secara otomatis bergabung dengan jaringan Wi-Fi. Anda bahkan dapat mencetaknya dan menempelkannya di lemari es, jika Anda menginginkannya.

Ingatlah bahwa informasi pada kode QR bersifat “statis”, artinya tidak dapat diperbarui atau diubah. Jika Anda menjalankan bisnis, saya sarankan mencari layanan kode QR “dinamis”. Layanan semacam itu, yang biasanya membutuhkan biaya, memungkinkan Anda mencetak tautan pengalihan pada kode QR. Anda dapat mengubah ke mana tautan ini mengarah kapan saja, secara efektif “mengubah URL” pada kode QR yang telah Anda cetak.

Itulah berita seputar Bagaimana Cara Kerja Kode QR?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.