Berapa Banyak Memori Cache yang Harus Dimiliki CPU Anda Berikutnya?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

rawcapPhoto/Shutterstock.comJumlah cache yang Anda butuhkan tergantung pada apa yang Anda rencanakan dengan komputer Anda. Gunakan tolok ukur untuk menemukan CPU dengan perpaduan yang tepat antara cache, inti, dan jam untuk menjalankan aplikasi yang Anda butuhkan. Membeli CPU baru sudah cukup sulit jika Anda hanya perlu khawatir tentang inti dan kecepatan jam. Jadi, tentang apa spesifikasi “memori cache” ini, dan berapa banyak dari hal ini yang harus Anda dapatkan di CPU berikutnya?

Apa Itu Memori Cache CPU?

Cache CPU berukuran kecil, memori cepat yang menyimpan data dan instruksi yang sering digunakan. Hal ini memungkinkan CPU untuk mengakses informasi ini dengan cepat tanpa menunggu RAM yang (relatif) lambat. Memori cache

CPU dibagi menjadi beberapa level, dengan setiap level menyediakan akses lebih cepat ke data dan instruksi. Level cache terkecil dan tercepat disebut cache L1, diikuti oleh cache L2 dan cache L3. Cache L1 biasanya dibuat di dalam CPU itu sendiri, sementara cache L2 dan L3 biasanya terletak di tempat lain yang berdekatan.

Mengapa Memori Cache CPU Penting?

Memori cache CPU penting karena secara langsung memengaruhi kinerja CPU. Semakin banyak memori cache yang dimiliki CPU, semakin sedikit waktu yang dihabiskan untuk menunggu data, yang menyebabkan hilangnya kinerja. Namun, memori cache juga merupakan sumber daya yang terbatas, dan menambahkan lebih banyak memori cache ke CPU juga dapat meningkatkan konsumsi daya dan biayanya secara signifikan. Tugas yang Berbeda Memerlukan Jumlah Memori Cache yang Berbeda

Jumlah memori cache yang diperlukan oleh tugas CPU yang berbeda dapat bervariasi. dan tidak mungkin untuk menawarkan ukuran cache tertentu untuk dibidik. Hal ini terutama berlaku saat berpindah dari satu generasi CPU ke generasi berikutnya, karena CPU yang lebih baru mungkin memiliki memori cache yang lebih cepat sehingga memungkinkan mereka melakukan lebih banyak hal dengan lebih sedikit. Secara umum, tugas yang memerlukan akses sering ke data dalam jumlah besar, seperti game, pengeditan video, dan simulasi ilmiah, dapat diuntungkan dengan memiliki lebih banyak memori cache.

Di sisi lain, tugas yang tidak memerlukan akses sering ke data dalam jumlah besar data, seperti penjelajahan web dasar dan pengolah kata, mungkin tidak mendapat banyak manfaat dari memiliki lebih banyak memori cache. Pertimbangkan untuk apa Anda akan menggunakan komputer Anda sebelum membuat keputusan pembelian sehingga Anda tidak membeli secara berlebihan.

Cara Memilih Ukuran Cache yang Tepat

Setelah Anda menentukan aplikasi mana yang ingin Anda jalankan dan Anda mengetahui ukuran cache akan memengaruhi kinerja aplikasi tersebut, bagaimana Anda dapat mencapai keseimbangan yang tepat antara jumlah inti, kecepatan prosesor, dan ukuran cache?

Cara paling praktis adalah mencari hasil benchmark untuk CPU yang Anda pertimbangkan dalam aplikasi atau game yang benar-benar akan Anda jalankan di CPU baru Anda. CPUBenchmark.net adalah salah satu tempat Anda bisa mendapatkan informasi tersebut. Gunakan anggaran CPU Anda sebagai faktor panduan dan lihat apakah CPU dengan lebih banyak cache untuk anggaran tersebut memiliki dampak yang lebih besar pada kinerja daripada CPU dengan jam lebih cepat atau lebih banyak core.

Misalnya, AMD 5800X3D menawarkan kinerja game yang fantastis berkat alokasi cache yang sangat besar , tetapi kurang dalam aplikasi seperti pengeditan video dibandingkan dengan CPU dengan harga serupa dengan lebih banyak core.

Anda juga dapat mempertimbangkan seberapa sensitif aplikasi yang Anda maksudkan Bandwidth dan kecepatan RAM. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin mendapat manfaat lebih dari mengalihkan sebagian anggaran Anda ke RAM yang lebih cepat daripada lebih banyak cache di CPU Anda. Aturan yang paling penting adalah jangan terpaku pada berapa megabyte atau level cache yang dimiliki CPU. Satu-satunya hal yang penting adalah kinerja dunia nyata!

Disadur dari HowToGeek.com.