Cara Aman Berbelanja Online: 8 Tips untuk Melindungi Diri Anda

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Cybercrime adalah sebuah epidemi. Di AS saja, hampir setengah juta pengaduan diajukan tentang hal itu setiap tahun, menurut FBI—dan itulah yang dilaporkan. Inilah cara agar Anda tetap aman dan terhindar dari statistik.

Hanya Berbelanja di Situs yang Menggunakan HTTPS

Mari kita mulai dengan saran yang paling jelas: Hanya berbelanja di situs yang menggunakan enkripsi HTTPS. Jika situs menggunakan HTTP, data apa pun yang ditransfer melalui koneksi, termasuk detail pembayaran dan kata sandi, tidak dienkripsi, artinya data tersebut dapat dibaca oleh siapa saja yang memiliki pengetahuan dasar tentang kejahatan dunia maya. data dienkripsi dan calon penjahat tidak dapat menguping data Anda.

Perlu diingat bahwa meskipun koneksi terenkripsi (HTTPS) jelas lebih baik daripada HTTP, itu berarti koneksi Anda aman. Itu tidak berarti bahwa situs web itu aman. Situs web mungkin masih penuh dengan kerentanan dan basis data terbuka dan mungkin memiliki banyak titik lemah lainnya.

HTTPS bagus, tetapi tidak berarti Anda benar-benar aman.

Be Hati-hati Dengan Siapa Anda Berbelanja

Meskipun penjahat dunia maya menjadi lebih canggih, Anda biasanya dapat menemukan situs penipuan dengan cukup mudah. Berikut adalah beberapa tanda yang harus dicari:

Desain Situs yang Buruk: Hal pertama yang mungkin Anda perhatikan saat membuka situs adalah desainnya. Situs e-niaga, khususnya, mendedikasikan banyak sumber daya untuk membuat situs yang indah dengan kegunaan yang luar biasa baik di desktop maupun seluler. Jika sebuah situs tampak seperti disatukan dalam beberapa jam, mungkin bukan ide yang baik untuk memercayainya dengan detail kartu kredit Anda. Ejaan/Tata Bahasa yang Buruk: Seperti halnya desain situs, situs yang memiliki reputasi baik memerlukan upaya dan sumber daya yang besar ke dalam konten situs. Kesalahan ketik terkadang terjadi, tetapi jika ada kekurangan yang jelas dalam konten berkualitas tinggi, ada kemungkinan besar situs tersebut berbahaya. Itu tidak berarti bahwa situs yang terlihat sah tidak bisa juga berbahaya—hanya saja situs dengan masalah mencolok jelas menghadirkan lebih banyak risiko.Nama Bisnis, URL, atau Email yang Aneh: Secara umum cukup mudah untuk menemukannya, tetapi beberapa bisa licik. Jika alamat situs web (URL) terlihat seperti “hadiah-terbaik-dengan-harga-super-murah.com”, maka itu mungkin scam. Juga, berhati-hatilah dengan email atau URL yang memiliki perubahan yang hampir tidak terlihat pada namanya dibandingkan dengan perusahaan sebenarnya yang mereka pura-pura. Ini semua tentang mengetahui perbedaan antara rnicrosoft, micorsoft, dan microsoft. Tidak Ada (atau Samar) Detail Kontak: Situs e-niaga selalu menyediakan cara untuk berhubungan. Jika situs web tidak menyediakan cara untuk berbicara dengan dukungan, itu mungkin berarti situs tersebut tidak sah—dan meskipun sah, Anda tidak ingin berurusan dengan perusahaan yang tidak memberikan dukungan yang layak.Situs Tidak Aman: Seperti yang disebutkan di atas, jika situs tidak memiliki “S” di HTTPS, jangan percayai detail kartu kredit Anda. Mengirim informasi Anda melalui HTTP menempatkannya dalam risiko.

Secara umum, berbelanjalah dengan orang yang Anda kenal. Dan jika Anda tidak mengenal mereka, baca apa yang orang lain katakan tentang mereka sebelum Anda mempertimbangkan untuk berbelanja dengan mereka.

Berbelanja Online dengan Kartu Kredit Jika Memungkinkan

Jika Anda memiliki kartu kredit, umumnya merupakan ide yang baik untuk menggunakannya daripada kartu debit Anda saat melakukan pembelian online.

Alasan utamanya adalah saat menggunakan kartu kredit, jika detail pembayaran Anda dicuri melalui formjacking (metode mencuri detail kartu kredit Anda dari formulir online), rekening bank Anda biasanya tidak akan langsung terpengaruh. Dalam kebanyakan kasus, rekening bank Anda didebit pada saat pembelian saat Anda menggunakan kartu debit, sedangkan kartu kredit Anda hanya dibayar sebulan sekali. Ini berarti Anda memiliki jendela yang jauh lebih besar untuk memperbaiki masalah apa pun sebelum uang Anda hilang. Selain itu, seperti yang disorot oleh Komisi Perdagangan Federal, tanggung jawab Anda atas biaya penipuan sangat berbeda antara kartu kredit dan kartu debit. kartu kredit? Anda dapat menautkan rekening bank Anda ke platform pembayaran online (seperti Google Pay atau Apple Pay) sehingga pengecer bahkan tidak pernah melihat informasi pembayaran Anda.

Sering Periksa Laporan Kartu Kredit Andas

Sebagai praktik yang baik, periksa laporan kartu kredit Anda sesering mungkin mungkin. Sebagian besar perusahaan kartu kredit memiliki aplikasi atau mengizinkan Anda mendaftar untuk menerima SMS ketika tagihan telah ditambahkan ke akun Anda. Lakukan inventarisasi. Jika ada yang tidak beres, hubungi perusahaan kartu kredit atau bank Anda dan coba selesaikan. Jika Anda memiliki masalah, tahan kartu Anda. Anda bahkan dapat membatalkannya dan mengirimkan yang baru kepada Anda. Lebih baik tidak memiliki kartu kredit atau debit selama beberapa minggu daripada tidak memiliki uang yang tidak Anda belanjakan.

Gunakan Kata Sandi yang Kuat

Tidak perlu dikatakan lagi, tetapi gunakan kata sandi yang kuat yang terdiri dari huruf (huruf besar dan kecil), angka, dan karakter spesial. Hal itu tidak hanya mempersulit calon penipu untuk menebak, tetapi juga mempersulit siapa pun untuk mengakses akun Anda melalui serangan brute-force. Pada saat penulisan, ada 10.599.375.985 akun yang diretas, menurut database Have I Been Pwned. Dari 10,6 miliar akun yang diretas, setidaknya satu dari akun tersebut menggunakan kata sandi yang lebih aman daripada milik Anda.

Jika Anda dapat mengingat kata sandi Anda, itu tidak cukup aman. Ada banyak pengelola sandi untuk membantu Anda mengikuti semua hal.

Gunakan VPN Jika Berbelanja di Tempat Umum

Saat Anda menjelajahi internet di Wi-Fi publik, siapa pun dapat melihat apa yang Anda lakukan. Pelaku ancaman melihat ini apa adanya—kesempatan untuk memantau aktivitas Anda dan menangkap informasi pribadi Anda, seperti kata sandi atau detail perbankan.

Saat Anda menggunakan Virtual Private Network (VPN), semua lalu lintas Anda melewati terowongan terenkripsi—melindungi Anda informasi dari penyadapan. Ini memungkinkan Anda berbelanja dengan aman dari mana saja—bahkan dari kafe atau bandara. Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa VPN tidak melindungi Anda dari pengintai yang melihat dari balik bahu Anda. Ketika Anda melakukan sesuatu secara online yang mengharuskan Anda untuk memasukkan rincian kartu kredit atau bank, mungkin ide yang baik untuk melakukannya di rumah.

Hati-hati terhadap Penawaran “Terlalu Bagus untuk Menjadi Kenyataan”

Serangan phishing sama sekali bukan hal baru, tetapi masih marak di dunia cybercrime. Mengapa? Karena bahkan pelaku ancaman paling pemula pun dapat melakukannya.

Sepanjang tahun, tetapi terutama selama musim liburan, Anda akan di-spam dengan upaya phishing melalui email, media sosial, dan bahkan teks SMS. Jika sesuatu tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu. Jangan klik tautan itu.

Jika Anda tidak yakin bagaimana cara mengetahui apakah pesan pemasaran itu sah, berikut adalah beberapa tanda yang harus diperhatikan:

Konten yang ditulis dengan buruk: Sebagian besar pengecer yang terhormat peduli dengan konten mereka. Jika kontennya ceroboh, berisi beberapa kesalahan ketik, kurang terbaca, dll., berhati-hatilah. Alamat email pengirim: Jika Walmart mengklaim memiliki acara khusus, mereka tidak akan meminta Steve untuk mengirimkan buletin dengan akun Gmail pribadinya . Pastikan email tersebut adalah email perusahaan. Email tidak terenkripsi: Di Gmail, misalnya, jika gembok di sebelah kolom “kepada” berwarna merah dan dicoret di Gmail, email tersebut tidak terenkripsi. Ini tidak berarti bahwa email tersebut adalah upaya phishing, tetapi sebaiknya jangan berkomunikasi dengan pengirim, dan sangat penting untuk tidak membagikan informasi sensitif apa pun. Apa pun yang Anda kirim melalui koneksi yang tidak terenkripsi akan dikirim dalam bentuk teks biasa agar semua orang dapat melihatnya.

Verifikasi bahwa semuanya asli sebelum melanjutkan. Jangan klik tautan apa pun di email dan, sebaliknya, kunjungi situs resmi yang sah jika Anda mencurigai email atau pengirimnya. Ini dapat menyelamatkan Anda dari dunia sakit kepala, karena hanya dengan mengklik tautan dapat menginstal perangkat lunak berbahaya di mesin lokal Anda.

Ketahui Hak Anda dan Kebijakan Pengembalian Situs

Di situs web eCommerce terkemuka mana pun, Anda akan dapat menemukan kebijakan pengembalian perusahaan . Amazon adalah contoh yang bagus untuk ini, dan dengan jelas merinci kebijakan pengembalian dan pengembalian uang untuk berbagai lengan bisnis mereka. Sebaiknya baca tentang hal ini sebelum Anda melakukan pembelian, supaya Anda tahu apa yang Anda hadapi.

Jika Anda tidak dapat dengan mudah menemukan kebijakan pengembalian perusahaan di situs web mereka, Anda dapat mencoba melakukan penelusuran situs di Google ( atau di mesin pencari apa pun, sungguh). Cukup buka kotak penelusuran Google dan ketik situs: ditambah nama domain, diikuti dengan kueri penelusuran. Misalnya, jika saya ingin mencari halaman kebijakan pengembalian Amazon di Google, saya akan mengetik: site:amazon.com return policy.

Jika Anda tidak dapat dengan mudah menemukan situs kebijakan pengembalian, Anda harus mempertimbangkan bahwa bendera merah. Dan jika mereka tidak memilikinya, sebaiknya hindari sepenuhnya. Namun, meskipun situs tidak menyatakan kebijakan pengembaliannya, bukan berarti Anda tidak terlindungi. Dalam kasus penipuan atau misrepresentasi produk atau layanan, Anda bahkan dapat membawa pengecer ke pengadilan.

Saya Dipukul oleh Kejahatan Dunia Maya, Sekarang Apa?

Jika informasi Anda telah dicuri, ada beberapa tindakan yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri Anda sendiri dan membantu mencegah orang lain menjadi korban.

Jika detail bank atau informasi pribadi Anda dicuri, hubungi bank Anda dan beri tahu mereka bahwa informasi Anda telah disusupi. Mereka akan membatalkan detail kartu lama dan mengeluarkan kartu baru untuk Anda. Ini mungkin merepotkan, tetapi ini adalah cara teraman untuk mencegah lebih banyak uang bocor keluar dari akun Anda.

Jika penipu mengambil pinjaman atau kartu kredit baru atas nama Anda, laporkan kejadian tersebut ke agen kredit dan minta apa yang dikenal sebagai “kredit membekukan.” Menurut FTC, hal ini mempersulit pencuri identitas untuk membuka akun baru atas nama Anda.

Terakhir, laporkan insiden tersebut ke Pusat Pengaduan Kejahatan Internet (IC3), yang merupakan kemitraan antara Biro Investigasi Federal (FBI), Biro Bantuan Kehakiman (BJA), dan Pusat Kejahatan Kerah Putih Nasional (NW3C). Jika Anda tidak berbasis di A.S., pemerintah daerah Anda mungkin memiliki sistem serupa untuk melaporkan kejahatan dunia maya, dan penelusuran Google cepat (seperti “laporkan kejahatan dunia maya ”) mungkin akan memberikan hasil yang relevan. Mengambil tindakan ini dapat mencegah orang lain menjadi korban.

Disadur dari HowToGeek.com.