Cara Menggunakan Disk Boot Antivirus atau Drive USB untuk Memastikan Komputer Anda Bersih

Nomad_Soul/Shutterstock.com

Jika komputer Anda terinfeksi malware, menjalankan antivirus dalam Windows mungkin tidak cukup untuk menghapusnya. Jika komputer Anda memiliki rootkit, malware mungkin dapat menyembunyikan dirinya dari perangkat lunak antivirus Anda.

Di sinilah solusi antivirus yang dapat di-boot masuk. Mereka dapat membersihkan malware dari luar sistem Windows yang terinfeksi, sehingga malware tidak akan berjalan dan mengganggu dengan proses pembersihan.

TERKAIT:Tidak Semua “Virus” Adalah Virus: 10 Istilah Malware Dijelaskan

Masalah Dengan Membersihkan Malware Dari Dalam Windows

Perangkat lunak antivirus standar berjalan di dalam Windows. Jika komputer Anda terinfeksi malware, perangkat lunak antivirus harus memerangi malware tersebut. Perangkat lunak antivirus akan mencoba menghentikan malware dan menghapusnya, sedangkan malware akan berusaha mempertahankan diri dan mematikan antivirus. Untuk malware yang benar-benar jahat, perangkat lunak antivirus Anda mungkin tidak dapat sepenuhnya menghapusnya dari dalam Windows.

TERKAIT:Cara Menghapus Virus dan Malware di PC Windows Anda

Rootkits, sejenis malware yang menyembunyikan dirinya sendiri, bisa lebih rumit lagi. Rootkit dapat dimuat saat boot sebelum komponen Windows lainnya dan mencegah Windows melihatnya, menyembunyikan prosesnya dari pengelola tugas, dan bahkan menipu aplikasi antivirus agar percaya bahwa rootkit tidak berjalan.

Masalahnya di sini adalah malware dan antivirus keduanya berjalan di komputer secara bersamaan. Antivirus berusaha melawan malware di wilayah asalnya — malware dapat melakukan perlawanan.

Mengapa Anda Harus Menggunakan Disk Boot Antivirus

Cakram boot antivirus menangani hal ini dengan mendekati malware dari luar Windows. Boot komputer Anda dari CD atau drive USB yang berisi antivirus dan memuat sistem operasi khusus (biasanya dibangun di Linux) dari disk. Bahkan jika instalasi Windows Anda benar-benar terinfeksi malware, sistem operasi khusus tidak akan menjalankan malware di dalamnya.

Advertisement

Ini berarti program antivirus dapat bekerja pada instalasi Windows dari luar. Malware tidak akan berjalan saat antivirus mencoba menghapusnya, sehingga antivirus dapat secara metodis menemukan dan menghapus perangkat lunak berbahaya tanpa mengganggu.

Akarkit apa pun tidak akan dapat mengatur trik yang mereka gunakan saat boot Windows untuk bersembunyi sendiri dari sisa sistem operasi. Antivirus akan dapat melihat rootkit dan menghapusnya.

Alat ini sering disebut sebagai “disk penyelamat”. Mereka dimaksudkan untuk digunakan saat Anda perlu menyelamatkan sistem yang terinfeksi tanpa harapan.

Opsi Antivirus yang Dapat Di-boot

Seperti dengan semua jenis perangkat lunak antivirus, Anda memiliki beberapa opsi. Banyak perusahaan antivirus menawarkan sistem antivirus yang dapat di-boot berdasarkan perangkat lunak antivirus mereka. Alat-alat ini umumnya gratis, bahkan ketika ditawarkan oleh perusahaan yang berspesialisasi dalam solusi antivirus berbayar. Berikut adalah beberapa opsi bagus:

Avast! Disk Penyelamatan – Avast! menawarkan kemampuan untuk membuat disk boot antivirus atau drive USB. Cukup navigasikan ke Tools -> opsi Rescue Disk di Avast! aplikasi desktop untuk membuat media yang dapat di-boot.TrendMicro Rescue Disk – TrendMicro secara konsisten berkinerja baik dalam perbandingan Antivirus, dan mereka menawarkan utilitas penyelamatan yang dapat dijalankan dari disk biasa atau flash drive USB,Avira Rescue System – Avira, program antivirus solid lainnya, juga menawarkan utilitas penyelamatan. Anda harus menggunakan Rufus untuk membuat drive USB yang dapat di-boot,

Ini hanya beberapa opsi. Jika Anda lebih suka antivirus lain karena alasan tertentu — seperti Comodo, Norton, Kaspersky, ESET, atau hampir semua produk antivirus lainnya — Anda mungkin akan menemukan bahwa antivirus itu menawarkan disk penyelamat sistemnya sendiri.

Cara Menggunakan Disk Boot Antivirus

Menggunakan disk boot antivirus atau USB drive sebenarnya cukup sederhana. Anda hanya perlu menemukan disk boot antivirus yang ingin Anda gunakan dan membakarnya ke disk atau menginstalnya di drive USB. Anda dapat melakukan bagian ini di komputer manapun, sehingga Anda dapat membuat media boot antivirus pada komputer yang bersih dan kemudian membawanya ke komputer yang terinfeksi.

Advertisement

Masukkan media boot ke komputer yang terinfeksi dan kemudian reboot. Komputer harus boot dari media yang dapat dipindahkan dan memuat lingkungan antivirus yang aman. (Jika tidak, Anda mungkin perlu mengubah urutan boot di BIOS atau firmware UEFI Anda.) Anda kemudian dapat mengikuti petunjuk di layar Anda untuk memindai sistem Windows Anda dari malware dan menghapusnya. Tidak ada malware yang akan berjalan di latar belakang saat Anda melakukan ini.

Antivirus boot disc berguna karena memungkinkan Anda mendeteksi dan membersihkan infeksi malware dari luar sistem operasi yang terinfeksi. Jika sistem operasi terinfeksi parah, tidak mungkin menghapus — atau bahkan mendeteksi — semua malware dari dalamnya.

Itulah berita seputar Cara Menggunakan Disk Boot Antivirus atau Drive USB untuk Memastikan Komputer Anda Bersih, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.