Cara Menghubungkan Laptop ke Monitor

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Kebanyakan orang memilih laptop karena portabilitasnya. Namun, Anda bisa mendapatkan lebih banyak utilitas dari laptop dengan menghubungkannya ke layar yang lebih besar saat di rumah atau di kantor. Berikut adalah beberapa tip untuk Anda mulai.

Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mencari tahu konektor mana yang dapat Anda gunakan. Anda dapat melakukan ini dengan memeriksa output pada laptop Anda dan input pada monitor pilihan Anda. Jika Anda belum memiliki monitor, Anda dapat memilih model berdasarkan apa yang tersedia di laptop Anda.

Apa pun kombinasi yang dipilih dari monitor dan koneksi kabel ke laptop Anda dan yang lainnya ke input yang sesuai di monitor Anda. Pastikan bahwa pilihan input diatur pada tampilan. Laptop Anda akan muncul di monitor.

Dari sini, Anda dapat mengonfigurasi tampilan menggunakan pengaturan sistem operasi karena Anda mungkin mengalami masalah resolusi, orientasi, atau pencerminan tampilan.

Memahami Berbagai Kabel dan Konektor

Berbagai kabel dan konektor ada di luar sana. Kabel atau konektor yang Anda pilih akan bergantung pada pengaturan Anda. Output

HDMI biasanya ditemukan di banyak laptop dan monitor. Bahkan standar HDMI 2.0b yang lebih lama dapat mendukung resolusi hingga 4K pada 60Hz, termasuk mode tampilan HDR untuk video dan game rentang dinamis tinggi. Beberapa laptop menggunakan konektor Mini HDMI (jangan dikelirukan dengan Micro HDMI) alih-alih port berukuran penuh.

Jika Anda memiliki output Mini HDMI yang lebih kecil, Anda dapat menggunakan adaptor Mini HDMI ke HDMI atau kabel HDMI dengan konektor yang berbeda di setiap ujungnya. HDMI adalah koneksi digital yang membawa sinyal video dan audio, dengan standar HDMI 2.1 yang lebih baru yang mendukung resolusi yang jauh lebih tinggi dan kecepatan refresh yang lebih cepat.

DisplayPort

DisplayPort adalah jenis koneksi umum lainnya yang mungkin Anda temui. Ini digunakan hampir hanya untuk monitor komputer, dengan beberapa monitor hanya dapat menggunakan konektor DisplayPort (meskipun lebih umum untuk menemukan HDMI dan DisplayPort).

DisplayPort adalah pilihan yang jelas jika laptop dan monitor Anda mendukungnya, terutama jika Anda sudah memiliki kabel gratis. DisplayPort 1.4 adalah standar saat ini dan telah ada selama bertahun-tahun (DisplayPort 2.0 akan diluncurkan nanti pada tahun 2022) dengan bandwidth yang cukup untuk resolusi 4K pada 120Hz atau lebih plus HDR.

Seperti HDMI, DisplayPort adalah standar digital yang membawa sinyal video dan audio . Anda mungkin memiliki output DisplayPort atau DisplayPort mini berukuran penuh di laptop Anda, keduanya kompatibel menggunakan adaptor.

Anda mungkin menemukan bahwa Anda memiliki campuran dari dua port umum ini, misalnya, output HDMI di laptop Anda dan monitor yang hanya menerima DisplayPort. Jika demikian, Anda dapat menggunakan kabel DisplayPort ke HDMI satu arah atau adaptor DisplayPort ke HDMI untuk menjembatani kesenjangan.

Pilihan konektor lain yang semakin umum adalah USB-C, yang menggunakan standar DisplayPort dalam perumahan USB-C yang sudah dikenal. Ini adalah pilihan populer karena kemampuannya untuk mengisi daya laptop dan berfungsi sebagai kabel layar pada saat yang bersamaan.

Monitor dan laptop harus mendukung DisplayPort melalui USB-C. Dan untuk mengisi daya, Anda harus memastikan bahwa monitor dapat memasok daya yang cukup.

BelkinThunderbolt

Thunderbolt adalah sambungan kabel data serupa yang berfungsi seperti USB-C, menggunakan kabel aktif dengan bandwidth yang jauh lebih besar. Thunderbolt sering digunakan untuk menghubungkan perangkat bersama-sama. Misalnya, Anda dapat mencolokkan laptop Anda ke monitor dan kemudian mencolokkan drive RAID Thunderbolt ke monitor Anda. Anda kemudian dapat menggunakan keduanya di laptop Anda dengan satu koneksi.

Mengatur Preferensi Tampilan

Dengan monitor Anda terhubung ke laptop, Anda sekarang dapat mengonfigurasinya agar semuanya berfungsi seperti yang Anda inginkan. Ini bekerja secara berbeda di seluruh sistem operasi.

Pada Windows 11 dan 10, buka Mulai > Pengaturan > Sistem > Tampilan. Tampilan internal dan monitor eksternal Anda harus terdaftar.

Jika tidak, klik tombol “Deteksi”. Setelah Anda mendeteksi tampilan Anda, Anda dapat memilih hal-hal seperti resolusi, orientasi, dan apakah akan memperluas atau mencerminkan tampilan Anda.

Pada Mac, sambungkan layar Anda, lalu buka System Preferences (System Settings) > Displays. Anda akan melihat tampilan internal dan monitor eksternal tercantum di bilah sisi di sebelah kiri.

Anda dapat mengklik masing-masing untuk membuat perubahan terpisah pada resolusi dan jenis output tampilan (termasuk mode output HDR), serta mematikan pencerminan dan menggunakan masing-masing sebagai tampilan terpisah.

Anda juga dapat melakukan ini dengan Linux, tetapi tingkat dukungan dan instruksi yang tepat sangat bervariasi dengan banyaknya distribusi Linux. Taruhan terbaik Anda adalah mencari petunjuk untuk distribusi khusus Anda.

Banyak laptop Chromebook juga mendukung monitor eksternal. Cukup colokkan menggunakan output tampilan yang tersedia dan buka Pengaturan > Tampilan untuk mengonfigurasi hal-hal.

Memosisikan monitor Anda sehingga muncul di tempat yang Anda inginkan merupakan rintangan lain yang harus Anda atasi. Di Mac, Anda cukup menyeret monitor ke posisinya di bawah panel preferensi Tampilan. Pada Windows, Anda dapat melakukan hal yang sama di bawah Display preferences.

Pengaturan Monitor Ganda dengan Laptop

Banyak laptop mendukung pengaturan monitor ganda, yang berarti menggunakan dua atau lebih monitor eksternal pada satu komputer. Jika Anda mengikuti rute ini, secara teknis Anda menggunakan tiga monitor jika Anda menyertakan tampilan laptop internal Anda.

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memastikan GPU laptop Anda mendukung banyak monitor. Anda dapat melakukannya dengan mencari model GPU atau laptop Anda di situs web produsen. Jika Anda memiliki output HDMI atau DisplayPort ganda di laptop Anda, Anda dapat dengan aman berasumsi bahwa laptop Anda mendukung beberapa pengaturan monitor eksternal.

Jika Anda hanya memiliki satu port, Anda harus menjelajahi metode lain untuk menghubungkan lebih dari satu monitor eksternal ke laptopmu. Ini dapat melibatkan penautan layar Thunderbolt, menggunakan USB-C ke HDMI atau adaptor DisplayPort, atau menggunakan layar yang mendukung Thunderbolt atau DisplayPort melalui keluaran USB-C bersama keluaran HDMI atau DisplayPort yang ada.

Anda juga dapat berinvestasi di stasiun dok yang sesuai dengan laptop untuk mengakses lebih banyak port, termasuk beberapa output HDMI atau DisplayPort (seperti USB-C Triple Display ini stasiun dok). Ini ideal untuk pengaturan rumah dan kantor, memungkinkan Anda mencolokkan laptop dengan satu kabel dan menyambungkan dengan cepat ke layar dan periferal.

Menggunakan iPad sebagai Layar Kedua

Jika Anda memiliki iPad cadangan yang ingin Anda gunakan lebih banyak, Anda selalu dapat mencoba menggunakannya sebagai tampilan kedua melalui fitur SideCar. Anda memerlukan macOS Catalina serta Mac dan iPad yang kompatibel agar ini berfungsi.

Jika Anda memiliki komputer Windows, Mac lama, atau iPad yang tidak kompatibel dengan SideCar, Anda dapat menggunakan Duet Display untuk menyambungkan laptop ke iPad.

Lebih banyak layar real estat berarti lebih sedikit beralih antara jendela, desktop, atau tab. Anda dapat menonton video di satu layar saat menjelajahi web di layar lain. Anda dapat memainkan sesuatu dan mengobrol dengan teman di Discord tanpa harus Alt+Tab. Kemungkinannya tidak terbatas.

Itulah berita seputar Cara Menghubungkan Laptop ke Monitor, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.