Cara Mengisi Area di Photoshop

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Photoshop adalah aplikasi pengeditan gambar yang tiada taranya, sejauh ini merupakan alat No.1 di antara para profesional sejak dirilis pada tahun 1990.

Editor gambar profesional mengetahui semua trik yang dapat membantu mereka menghemat waktu dan menyelesaikan tugas tertentu lebih cepat. Untuk memulainya, mengisi area yang luas pada gambar dengan warna solid. Anda dapat menggunakan alat melukis dan menggambar di sini, tetapi sangat mungkin untuk melakukannya lebih cepat di Photoshop.

Mengapa Tidak Menggunakan Cat dan Menggambar

Iblis mungkin ada dalam detailnya, tetapi jika Anda menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menangani setiap detail, Anda’ akan membuang waktu yang berharga dan mungkin kehilangan kesabaran dan fokus, yang hanya dapat muncul dalam pekerjaan Anda.

Daripada melukis dan menggambar, ada dua cara keren untuk mengisi area dengan warna yang sama. Anda bisa menggunakan alat Paint Bucket atau Fill Command. Keduanya sama-sama efisien dan, tergantung pada preferensi dan situasi Anda, Anda mungkin lebih memilih salah satunya.


Paint Bucket

Berikut cara menggunakan alat Paint Bucket di Photoshop:
Aktifkan Color Picker dengan menavigasi ke contoh warna latar depan di kotak alat. Sekarang, temukan warna yang ingin Anda gunakan dan pilih atau pilih bayangan dari salah satu perpustakaan warna. Mengklik OK akan mengunci warna yang dipilih. Untuk memilih alat Paint Bucket, tekan tombol G pada keyboard Anda. Jika ini tidak berhasil, Anda mungkin telah menggunakan alat yang ada di kotak alat yang sama dengan Paint Bucket (alat Gradien, misalnya). Jika ini masalahnya, tekan Shift + G dan klik/tahan pada alat Gradient di kotak alat, yang akan menampilkan Paint Bucket. Sekarang, Anda perlu mengatur opsi untuk alat Paint Bucket dan ini dilakukan di Opsi. Jika Anda ingin menggunakan isian pola tertentu daripada warna latar depan, Anda perlu membuka menu sumber isian dan mengubah pengaturan ke Pola daripada Latar Depan. Sekarang, pilih pola yang diinginkan dari galeri pola. Buka menu Mode, pilih blending mode, dan temukan opacity yang tepat untuk isian. Bidang Toleransi menentukan seberapa dekat area yang Anda isi harus menyerupai warna area. Dengan kata lain, seberapa dekat piksel harus menyerupai area yang dimaksud. Kotak centang Contiguous, Anti-Alias, dan All Layers membantu Anda menentukan tepi area isian Anda. Terakhir, klik gambar dengan alat Paint Bucket di area target (warna yang ingin Anda ganti). Fill Command

Berikut cara menggunakannya Perintah Isi di Photoshop:
Gunakan alat Color Picker untuk memilih warna latar belakang (latar depan). Untuk melakukan ini, klik pada contoh warna latar belakang/latar depan di kotak alat. Pilih warna dengan memilih salah satu dari perpustakaan warna atau dengan memasukkan rumus yang sesuai. Klik OK untuk mengatur warna ini. Untuk memunculkan kotak dialog Fill, tekan Shift + Backspace di PC, atau Shift + Delete di Mac. Pilih antara Warna Latar atau Warna Depan dalam Penggunaan Jika Anda berubah pikiran, mengganti warna ini semudah memilih Warna untuk membuka Color Picker. Menu Use dapat diatur ke History, White, Black, 50% Gray, atau Pattern. Opsi Pola akan membuka galeri Pola Kustom untuk Anda pilih isian Anda. Pastikan Anda memilih opsi Content-Aware untuk seleksi untuk mengisi dirinya sendiri dengan menggambar detail dari area gambar yang berdekatan. Menu Mode memungkinkan Anda untuk mengontrol pencampuran isian dengan warna yang ada di area target. Opacity menentukan seberapa buram isi Anda nantinya. Kotak centang Pertahankan Transparansi membantu Anda memastikan bahwa isian tidak memengaruhi area transparan di dalam gambar. Untuk menerapkan isian setelah mempersonalisasikannya, klik OK.
Hal yang Perlu Diingat

Meskipun ini terdengar cukup mendasar, ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan. Pertama-tama, isi Content-Aware yang disebutkan sering kali memiliki hasil acak. Ini berarti bahwa Anda akan bermain-main dengan perintah Undo cukup sedikit.

Pengaturan 50% Gray tidak seperti pengaturan warna CMYK di Color Picker. Hasilnya cenderung bervariasi. Pada dasarnya, 50% Gray memberi Anda warna yang berukuran 128 dalam file RGB di ketiga saluran, ditambah 50% di setiap saluran file CMYK.

A True Time Saver

Kami bisa menjanjikan sebanyak ini. Setelah Anda mempelajari cara menggunakan alat Paint Bucket dan Perintah Isi, pekerjaan apa pun yang Anda lakukan di photoshop akan menjadi jauh lebih efisien.

Seberapa sering Anda menggunakan kedua perintah ini? Apakah Anda lebih suka mengambil jalan panjang melukis dan menggambar? Mengapa? Kenapa tidak? Diskusikan!