Google Merilis Flutter 3.0 untuk Membuat Aplikasi Lintas Platform

Flutter

Kerangka kerja ‘Flutter’ Google memungkinkan pengembang perangkat lunak membuat aplikasi yang berjalan di perangkat seluler, macOS, Windows, Linux, dan bahkan browser web. Flutter 3.0 baru saja diumumkan, yang mungkin akan memberdayakan lebih banyak aplikasi Anda dalam waktu dekat.

Flutter adalah kerangka kerja untuk membuat aplikasi dalam bahasa pemrograman Dart, yang dapat berfungsi di berbagai platform desktop dan seluler. Sekarang mendukung banyak aplikasi dan game, termasuk Google Pay, eBay Motors, Google Stadia, WeChat, dan lainnya. Meskipun paling banyak digunakan untuk membuat aplikasi Android, iPhone, dan iPad, beberapa aplikasi desktop profil tinggi juga ditulis dalam Flutter, seperti penginstal untuk Ubuntu Linux.

Google mengungkapkan Flutter 3 hari ini selama presentasi Google I/O, yang menambahkan beberapa fitur penting untuk pengembang aplikasi dan game menggunakan Flutter. Linux dan macOS sekarang didukung penuh, selain Windows (yang ditambahkan ke daftar pada bulan Februari), termasuk dukungan asli untuk Mac dengan chipset Apple Silicon (M1). Bagi Anda yang melacak di rumah, itu berarti aplikasi Flutter dapat bekerja di Android, iOS/iPadOS, macOS, Windows, Linux, dan web. Memang, tidak semua fungsi tersedia di semua platform — aplikasi web tidak dapat mengakses semua file Anda, meskipun dibuat dengan Flutter — tetapi ini masih merupakan pencapaian yang mengesankan.

Putar Video

Google menyoroti Superlist, aplikasi manajemen tugas dan tugas , sebagai aplikasi desktop berkualitas tinggi yang dibuat dengan Flutter. Meskipun aplikasi saat ini hanya tersedia untuk Mac, tim menyebutkan bahwa mereka sedang membangun versi Windows, Android, dan iOS dengan basis kode yang sama.

Flutter 3 juga mencakup sebagian besar dukungan lengkap untuk Material You, fitur tema dinamis yang tersedia di sebagian besar ponsel dan tablet yang menjalankan Android 12 atau lebih baru. Material Anda membuat palet warna dari wallpaper dan tema ponsel atau tablet Anda, dan sekarang aplikasi Flutter dapat dengan mudah menggunakannya di seluruh desainnya.

Material Anda dalam aplikasi Flutter GoogleAdvertisement

Untuk memamerkan kemampuan Flutter dalam membuat game Google juga membuat game pinball 3D di Flutter yang berjalan di web, dengan pelacakan skor tinggi online. Anda dapat memainkannya di browser Anda, dan itu cukup menyenangkan (terutama jika Anda memainkan banyak Pinball 3D di Windows saat itu).

Flutter sekarang secara resmi didukung di semua platform desktop utama, tetapi masih harus dilihat apakah banyak aplikasi populer akan mulai beralih ke sana. Sebagian besar aplikasi desktop lintas platform saat ini dibuat dengan Electron, yang menggunakan standar web seperti JavaScript dan HTML. Discord, Slack, Visual Studio Code, Skype, dan banyak aplikasi lain menggunakan Electron, tetapi kerangka kerja tersebut telah dikritik selama bertahun-tahun karena penggunaan memori dan CPU yang tinggi — setiap aplikasi Electron pada dasarnya adalah salinan Google Chrome-nya sendiri. Flutter umumnya tampaknya memiliki penggunaan CPU dan RAM yang lebih rendah daripada Electron, sambil menawarkan kinerja yang lebih cepat.

Itulah berita seputar Google Merilis Flutter 3.0 untuk Membuat Aplikasi Lintas Platform, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.