Google Stadia Mati, Hidup Google Stadia

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Layanan streaming game Google, Stadia, adalah platform yang secara teknis mengesankan yang telah diganggu dengan masalah manajemen dan penerbitan yang tak terhitung jumlahnya. Sekarang Google telah mengalihkan bisnisnya untuk melayani platform game lain, dan mengakhiri port anggaran besar, Stadia yang kita tahu hampir mati.

A Start Kasar

Google Stadia telah menjadi bahan lelucon sejak diperkenalkan pada tahun 2019, sebagian besar adalah beberapa variasi dari “tidak sabar menunggu Google mematikannya”. Memang benar bahwa Google memiliki sejarah panjang mematikan aplikasi dan layanan hanya setelah beberapa tahun, bahkan beberapa yang memiliki tingkat popularitas yang layak (RIP Google Reader). Namun, beberapa produk dan layanan berbayar Google pernah ditutup, yang memberikan kredibilitas pada gagasan bahwa Stadia akan bertahan untuk sementara waktu.

Putar Video

Stadia memiliki penghalang jalan signifikan lainnya untuk persepsi publik: penetapan harga. Stadia terutama dibangun untuk membeli setiap game satu per satu, dengan opsi untuk berlangganan Stadia Pro, yang meningkatkan resolusi streaming maksimum dan mencakup beberapa game. Google tampaknya tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk mengomunikasikan bahwa Anda tidak perlu berlangganan untuk bermain game setelah Anda membelinya, yang bukan merupakan awal yang baik untuk platform.

RELATEDAnda Sekarang Dapat Memainkan Game Google Stadia di Xbox

Ada juga banyak wacana di komunitas game tentang “memiliki” game di Stadia. Banyak yang dengan cepat menunjukkan bahwa membeli game yang tidak sepenuhnya Anda miliki dan tidak dapat diunduh itu konyol, dan setiap kali Stadia dimatikan, Anda mungkin akan kehilangan akses ke seluruh koleksi game Anda. Meskipun itu adalah poin yang valid pada level permukaan, hal yang sama dapat dikatakan untuk Steam, Epic Games Store, dan hampir semua platform game modern lainnya. Anda tidak “memiliki” game di Steam sama seperti Anda “memiliki” game Stadia, dan jika Valve tiba-tiba berhenti ada suatu hari, Anda akan kehilangan semua game yang dibeli di Steam.

Kebingungan mengenai harga, riwayat Google dengan penutupan layanan down (bahkan jika kebanyakan dari mereka tidak dibayar), dan keengganan umum untuk menggunakan platform game apa pun di PC selain Steam (lihat: Epic Games Store) terbukti menjadi kombinasi yang mematikan untuk Stadia. Platform ini memiliki banyak kesalahan lain sejak diluncurkan, seperti penutupan studio game internalnya, tetapi itu adalah cerita untuk hari lain.

Penurunan

Terlepas dari persepsi publik yang beragam, Stadia dengan cepat membangun perpustakaan yang mengesankan untuk judul AAA dan game indie. Ubisoft mungkin adalah mitra terbesar Google, menghadirkan banyak game dari seri Assassin’s Creed dan Far Cry yang populer, di atas judul lain seperti Just Dance 2020, Scott Pilgrim vs. The World: The Game, dan Trials Rising. Square Enix juga menerbitkan beberapa game, seperti Dragon Quest XI, Marvel’s Avengers, trilogi Tomb Raider terbaru, dan Octopath Traveler.

Advertisement

Stadia kisah sukses terbaik hingga saat ini mungkin adalah rilis Cyberpunk 2077 pada Desember 2020. Cyberpunk adalah yang sangat dinanti. RPG futuristik dari studio yang sama di belakang seri game The Witcher, tetapi tidak hanya sangat buggy saat diluncurkan (sampai-sampai menghasilkan banyak meme), game ini juga menuntut perangkat keras PC tepat di tengah kekurangan GPU. Cyberpunk 2077 versi Stadia, dengan kemudahan akses dan lebih sedikit bug, tampaknya merupakan cara terbaik untuk memainkan game saat peluncuran.

Putar Video

Maju cepat ke 2022, dan meskipun Stadia sekarang memiliki perpustakaan yang penuh dengan game hebat, baru rilis untuk game-game besar menjadi semakin langka. Far Cry Primal dan Cities: Skylines keduanya hadir pada bulan Mei, tetapi keduanya tidak baru — Primal dirilis pada tahun 2016, dan Skylines diluncurkan pada tahun 2015. Life is Strange dan sekuelnya Life is Strange: Before The Storm dirilis di Stadia pada tahun Januari, tetapi sekali lagi, kedua game tersebut berumur beberapa tahun (masing-masing pertama kali dirilis pada tahun 2015 dan 2017,).

Bloomberg melaporkan setahun yang lalu bahwa Google menghabiskan “puluhan juta dolar” untuk meyakinkan penerbit game besar untuk mendukung Stadia, termasuk Take-Two Interaktif (pemilik Borderlands, Red Dead Redemption, GTA, dll.) dan Ubisoft. Itu banyak uang, terutama mengingat jumlah itu dilaporkan kisaran untuk setiap port profil tinggi individu.

Membayar pengembang untuk mendukung platform baru bukanlah praktik bisnis baru, tetapi biasanya terjadi dengan asumsi bahwa itu tidak perlu setelah beberapa saat — begitu Stadia memiliki cukup pemain, banyak studio ingin mempublikasikan game mereka di platform bersama Xbox, PlayStation, dan sistem lainnya. Itu tidak pernah benar-benar terjadi.

Google tidak pernah secara terbuka menyatakan berapa banyak pemain yang dimiliki Stadia, tetapi laporan Bloomberg yang sama mengklaim bahwa Stadia melewatkan target Google untuk penjualan pengontrol (mengacu pada Pengontrol Stadia seharga $69) dan pengguna aktif bulanan sebesar “ratusan ribu”. Penelusuran web Google untuk Stadia juga sebagian besar stagnan selama dua tahun terakhir, dengan lonjakan sesekali saat game besar tiba (seperti Cyberpunk 2077 pada Desember 2020).

Penelusuran web untuk “Google Stadia”, dari Februari 2019 hingga Juli 2022 Google TrendsAdvertisement

Google telah semakin mengalihkan perhatiannya dari Stadia sebagai platform, bergerak menuju penjualan Stadia sebagai layanan cloud untuk perusahaan lain yang membangun infrastruktur game cloud — Capcom baru saja menggunakannya untuk demo Resident Evil Village. Karena pemain tidak lagi menjadi fokus Google, tidak masuk akal untuk menandatangani kesepakatan jutaan dolar dengan penerbit lagi.

(Hampir) Tidak Ada Lagi Pertandingan Besar

Stadia masih belum memiliki basis pengguna yang cukup besar untuk menarik minat sebagian besar pengembang, jadi tanpa Google membayar uang untuk port, penerbit jelas kehilangan minat. Electronic Arts membawa Madden NFL 21 dan Madden NFL 22 ke Stadia, tetapi sekuel tahun ini tidak akan hadir di platform. Star Wars Jedi: Survivor juga tidak hadir di Stadia, meskipun pendahulunya (Jedi: Fall Order) ada di Stadia.

Masih ada beberapa game besar yang akan rilis Stadia, seperti Rabbids: Party of Ubisoft. Legends and Avatar: Frontiers of Pandora, tetapi jadwalnya jauh lebih padat daripada keluaran Stadia pada tahun 2020 (dan bahkan 2021). Stadia mengumumkan pada bulan Februari bahwa “lebih dari 100 judul” akan ditambahkan ke platform tahun ini, tetapi kami sekarang di bulan Juni dan Stadia bahkan belum setengah jalan.

44% tahun telah berlalu dan Stadia memiliki 28% tujuan game baru https://t.co/J0ZxCv2aec

— Ben Schoon (@NexusBen) 10 Juni 2022

Kabar baiknya (jika Anda menyukai hal-hal baru) adalah bahwa cloud gaming sebagai sebuah konsep sedang bertahan. Amazon Luna adalah layanan serupa, dibangun di sekitar ‘saluran’ berlangganan dengan koleksi game serupa, mirip dengan TV kabel. Microsoft tampaknya sekarang menjadi pesaing teratas, dengan Xbox Cloud Gaming memungkinkan orang untuk melakukan streaming game Xbox ke sejumlah perangkat.

Dengan pergeseran Google ke streaming game sebagai layanan, Stadia sebagai teknologi akan berlanjut di masa mendatang, tetapi Stadia sebagian besar kita tahu telah menemui jalan buntu. Google Stadia sudah mati, lama Google Stadia.

Itulah berita seputar Google Stadia Mati, Hidup Google Stadia, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.