Hard Drive CMR vs. SMR: Apa Bedanya?

Sejak tahun 2015, produsen hard disk telah memproduksi jenis drive baru: SMR, yang menyimpan lebih banyak data per disk tetapi memiliki beberapa kelemahan dibandingkan dengan metode penyimpanan konvensional, yang disebut CMR. Setiap jenis memiliki kelebihan dan kekurangan—mari kita lihat.

Dua Cara Berbeda dalam Menyimpan Data di Disk

Hard drive menyimpan data dalam “trek”, yang merupakan jalur melingkar yang biasanya berorientasi pada cincin konsentris di permukaan atas dan bawah piringan hard disk. Setiap unit hard disk dapat berisi beberapa platter, yang memungkinkan drive untuk menyimpan lebih banyak data.

Secara historis, produsen telah meningkatkan kapasitas penyimpanan dalam model hard disk dengan meningkatkan jumlah platter di drive atau meningkatkan kepadatan tulis pada disk. Di masa lalu, trek melingkar yang ditulis ke disk tidak pernah tumpang tindih. Industri penyimpanan data menyebutnya “Perpendicular Magnetic Recording” (PMR) atau “Conventional Magnetic Recording” (CMR).

Sebuah diagram trek CMR vs. SMR di hard drive. Seagate

Baru-baru ini, teknik baru untuk meningkatkan kerapatan tulis yang disebut “Singled Magnetic Recording” (atau SMR) telah muncul. Drive SMR menulis data menggunakan metode khusus yang menimpa sebagian trek yang ditulis sebelumnya pada piringan hard disk. Pabrikan menggunakan analogi sirap atap yang sebagian tumpang tindih satu sama lain untuk menjelaskan teknik ini, dari situlah nama “sirap” berasal.

Sementara drive SMR meningkatkan kapasitas dengan biaya lebih rendah (karena drive dapat menggunakan piringan lebih sedikit daripada drive CMR pada kapasitas yang sama), cara kerjanya juga dilengkapi dengan penalti kecepatan. Saat Anda menyalin data ke drive SMR, drive tersebut menyimpan sementara data di area cache khusus dan menggunakan waktu idle nanti untuk mengaturnya ke dalam daerah yang diratakan di piring. Penulisan yang lama dan berkelanjutan mengalami penalti kecepatan karena jika cache terisi, setiap kali drive SMR menimpa bagian dari trek sebelumnya, drive SMR juga harus membaca dan menulis ulang data dasar yang “tercakup sebagian”. Jadi drive SMR dapat bekerja secara dramatis lebih lambat daripada drive CMR.

Performa lambat SMR menyebabkan kontroversi pada tahun 2020 dan 2021 ketika orang-orang menyadari bahwa produsen menjual drive SMR tanpa memberi label (di hard disk eksternal dan drive internal), bisa dibilang menjual produk yang lebih rendah tanpa peringatan pelanggan. Beberapa dari keluhan ini bahkan menyebabkan penyelesaian class action senilai $2,7 juta dengan Western Digital pada tahun 2021.

Jadi Apakah SMR Buruk? Jenis Drive Mana yang Harus Saya Pilih?

Apakah SMR buruk atau tidak adalah panggilan subjektif. Jika Anda menginginkan penyimpanan dalam jumlah besar dengan sedikit uang dan Anda tidak keberatan dengan hukuman kinerja yang terlibat, drive SMR mungkin merupakan pilihan yang baik untuk Anda. Biasanya, hard disk SMR 16 TB berharga kurang dari hard disk CMR 16 TB, misalnya. Jika Anda menggunakan drive untuk pencadangan disk tunggal sesekali, drive SMR mungkin baik-baik saja.

Tetapi berhati-hatilah: Kelemahan utama SMR yang ditemukan dalam pengujian oleh ServeTheHome adalah bahwa menggunakan drive SMR yang lambat dalam larik RAID dapat menempatkan seluruh data larik di risiko lebih lama karena dibutuhkan jauh lebih lama untuk drive SMR untuk diintegrasikan ke dalam array. Jadi menggunakan drive SMR dalam NAS dengan banyak disk mungkin bukan ide yang baik.

Untungnya, beberapa produsen seperti Seagate telah mulai menerbitkan data online yang dengan jelas menunjukkan drive mana di dalam mereka lineup menggunakan teknologi SMR atau CMR, meskipun sebagian besar masih belum secara jelas memberi label drive sebagai SMR atau CMR saat Anda membelinya dari pengecer. Namun, dengan data ini di tangan Anda, Anda dapat membuat keputusan pembelian yang lebih tepat—seperti memilih drive CMR untuk digunakan di drive USB eksternal yang dibuat di rumah.

Secara keseluruhan, sebaiknya beli drive CMR bila memungkinkan karena masalah kinerja dengan drive SMR. Tapi itu tetap menjadi pilihan pribadi dan anggaran tergantung pada situasi Anda dan bagaimana Anda menggunakan drive. Semoga berhasil!

Itulah berita seputar Hard Drive CMR vs. SMR: Apa Bedanya?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.