Haruskah Anda Menjalankan Laptop Anda Dengan Tutup Tertutup?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Jika Anda menggunakan laptop dengan layar eksternal yang terpasang di meja, Anda mungkin ingin menjalankannya dengan penutupnya tertutup untuk menghemat ruang. Namun, laptop Anda tidak dirancang untuk berjalan dengan kemiringan penuh dengan penutup tertutup, bukan?

Tergantung pada Laptop

Perhatian utama saat menggunakan laptop dengan penutupnya tertutup adalah tidak mendapatkan pendinginan yang memadai. Namun, apakah itu benar sangat tergantung pada desain pendingin laptop tertentu. Jika kita berbicara tentang komputer MacBook Air M1 atau M2 tanpa kipas yang berdaya rendah, tidak apa-apa untuk menjalankannya dengan cara ini. Anda bahkan dapat membeli dudukan khusus yang dirancang persis untuk kasus penggunaan ini.

Di sisi lain, jika Anda memiliki laptop workstation atau game, ada kemungkinan besar bahwa dek atas laptop berperan dalam ventilasi. Jika Anda menutup tutupnya, itu dapat mempengaruhi aliran udara. Beberapa laptop dirancang untuk mengangkat bagian bawah laptop dari permukaan meja Anda saat layar terbuka. Dengan desain jenis ini, menjalankan sistem dengan penutup tertutup bukanlah ide yang bagus.

Vents di laptop gaming. KanishK Gupta/Shutterstock.com

Jika Anda tidak yakin, tanyakan kepada pabrikan apakah mereka menyetujui menjalankan sistem di bawah beban dengan penutup tertutup.

Panas Dapat (Secara teoritis) Merusak LCD

Bahkan jika laptop Anda dapat mendinginkan CPU dan GPU dengan penutup tertutup, pertimbangan lainnya adalah apakah panel LCD dapat rusak karena berada dekat dengan badan laptop yang panas selama pengoperasian.

Seperti perangkat elektronik lainnya, panel LCD memiliki suhu pengoperasian aman maksimum. Angka pastinya berbeda dari satu perangkat ke perangkat berikutnya tetapi biasanya antara 40C dan 60C, berdasarkan spesifikasi yang telah kami baca. Karena layar laptop tertutup menjebak lapisan udara antara dirinya dan badan laptop, dapat dibayangkan bahwa suhu di celah itu dapat mencapai titik di mana hal itu mempengaruhi masa pakai kristal cair atau lapisan layar.

Tentu saja, sulit untuk menyatakannya. disimpulkan bahwa panas dari laptop performa tinggi Anda akan merusak LCD laptop baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Namun, masuk akal bahwa menempatkan LCD pada suhu di luar kisaran suhu ruangan yang dirancang untuk itu adalah ide yang buruk.

Bagaimana Dengan Cooling Pads?

Cooling pad populer sebagai dudukan laptop dengan kipas dan ventilasi pendingin terintegrasi. Idenya adalah bahwa mereka menghilangkan panas dari laptop melalui ventilasi dan tubuhnya sehingga kipas internal tidak harus bekerja terlalu keras.

Dalam teori, ini bukan ide yang buruk, tetapi banyak tergantung pada desain pendingin yang tepat dari Anda laptop dan bantalan pendingin. Meski begitu, bantalan pendingin menawarkan penurunan suhu yang relatif kecil, dan tidak membantu mendinginkan celah antara layar dan bodi laptop Anda secara langsung.

Menjalankan Laptop Anda Semalam atau sebagai Server

Beberapa pengguna tidak ingin menjalankan laptop dengan penutupnya tertutup saat terpasang ke layar eksternal. Misalnya, Anda mungkin menggunakan laptop lama Anda sebagai server di rumah atau meninggalkan pekerjaan rendering atau mengunduh untuk dijalankan dalam semalam. diblokir (dan mengaktifkannya untuk berjalan saat penutupnya tertutup), Anda dapat membiarkan laptop berjalan dengan penutupnya tertutup jika hanya melakukan pekerjaan berintensitas sedang atau rendah yang tidak akan terlalu memanaskannya.

Namun, Anda dapat mengambil jalan tengah dan tutup penutupnya cukup untuk mematikan layar, tetapi tidak cukup untuk menutup laptop sepenuhnya. Selama udara panas tidak mengalir langsung ke layar, ini akan bekerja tanpa batas. Namun, itu tidak akan banyak membantu untuk menghilangkan debu, jadi bersiaplah untuk membersihkan laptop Anda secara teratur.

Apakah Hal Ini Benar-Benar Masalah?

Jika laptop Anda kepanasan atau kinerjanya menurun saat tutupnya ditutup, maka itu jelas merupakan masalah, dan Anda harus benar-benar mempertimbangkan untuk membuka tutupnya untuk mencegah hal ini terjadi. Jika Anda terutama khawatir paparan panas akan merusak layar laptop Anda, tidak ada bukti jelas yang dapat kami temukan bahwa ini masalahnya. Secara anekdot, kami telah menjalankan laptop dengan penutup tertutup selama bertahun-tahun dan tidak pernah mengalami kegagalan tampilan yang dapat langsung dikaitkan dengan panas. Karena itu, tidak mungkin untuk mengesampingkannya sepenuhnya.

Pada akhirnya, satu-satunya pilihan yang aman adalah menjalankan laptop Anda dengan penutup terbuka. Selain itu, ini menawarkan layar kedua jika Anda menggunakan monitor eksternal, yang hampir selalu lebih berguna daripada hanya memiliki satu layar. Kemudian lagi, menjalankan laptop Anda dengan penutupnya tertutup memiliki manfaat estetika dan penghematan ruang yang serius, jadi pengorbanannya tergantung pada seberapa besar Anda menghargai bentuk daripada fungsi, atau pekerjaan spesifik apa yang Anda perlukan untuk dilakukan laptop Anda.

Itulah berita seputar Haruskah Anda Menjalankan Laptop Anda Dengan Tutup Tertutup?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.