Impedansi Speaker: Apa Itu Ohm di Speaker?

welcomeinside/Shutterstock.com

Jika Anda membeli amplifier atau speaker baru, penting untuk memperhatikan impedansi masing-masing. Mengapa? Karena ketidakcocokan serius dapat merusak salah satu dari mereka. Mari kita lihat bagaimana cara menghindarinya.

Elemen Listrik

Sulit untuk berbicara tentang ohm tanpa menyebutkan elemen listrik lainnya. Jadi, sebelum kita menyelam lebih dalam ke ohm, mari kita lihat semua elemen sinyal listrik yang berlaku untuk audio.

Ada empat elemen kunci untuk listrik: volt, amp, ohm, dan watt. Tegangan adalah kekuatan sinyal, sedangkan amp mengukur arus, yang dapat Anda anggap sebagai laju aliran tegangan itu. Ohm mengukur resistansi, yang, jika Anda menganggap sinyal sebagai air yang mengalir, seperti ukuran pipa yang dilaluinya.

Bagaimana dengan watt? Watt mengukur daya keseluruhan, yang merupakan tegangan dikalikan dengan arus. Menaikkan tegangan atau arus akan menaikkan watt keseluruhan dari sistem yang diberikan.

Advertisement

Sekarang mari kita lihat mengapa resistansi, yang diukur dengan ohm, sangat penting.

A Lebih Dekat Lihat Ohm

Karena ohm mengukur resistansi, saat angka semakin tinggi, resistansinya akan berkurang ke atas. Fakta bahwa angka yang lebih rendah sama dengan sinyal yang lebih kuat adalah sebagian besar alasan mengapa orang bisa menjadi bingung ketika berbicara tentang ohm.

Sekali lagi, jika Anda memikirkan sinyal audio yang berasal dari amplifier seperti air yang keluar dari cerat, Anda dapat menganggap pembicara sebagai pipa. Anda dapat memompa semua air yang Anda inginkan ke dalam pipa itu, tetapi pada titik tertentu, tidak ada lagi air yang dapat mengalir melalui pipa itu.

RELATEDSaluran Audio: Berapa Banyak yang Anda Butuhkan untuk Home Theater?

Dengan asumsi bahwa amplifier dan speaker memiliki rating di resistensi yang sama dari delapan ohm, semuanya bekerja sebagaimana mestinya. Amplifier tidak akan berusaha memompa lebih dari yang dapat ditangani oleh speaker.

Tetapi apa yang terjadi jika Anda memiliki ketidakcocokan? Katakanlah Anda memiliki amplifier delapan ohm tetapi speaker empat ohm. Dalam hal ini, amplifier tidak dapat memberikan arus yang cukup karena resistansinya lebih rendah dari miliknya. Ini seperti menuangkan sebotol air satu liter ke dalam pipa yang mampu menangani jauh lebih banyak pada waktu tertentu.

Dalam beberapa kasus, ini baik-baik saja. Di tempat lain, amplifier akan berusaha memompa arus yang cukup untuk mencocokkan resistansi speaker, yang lebih rendah darinya sendiri, dan merusak dirinya sendiri dalam prosesnya.

Ohm di Speaker dan Amplifier

Sebagian besar amplifier dan speaker yang Anda lihat untuk penggunaan konsumen seperti home stereo atau sistem home theater datang dalam empat, enam, atau delapan ohm. Karena itu, Anda akan paling sering melihat delapan ohm digunakan hari ini.

RELATEDPengkabelan Home Theater: Apa Semua Koneksi Itu?

Banyak stereo dan penerima A/V diperbaiki dan hanya dimaksudkan untuk digunakan dengan speaker dengan impedansi yang sama. Anda akan menemukan beberapa receiver, terutama model yang lebih mahal, yang diperbaiki tetapi dapat menangani 100 watt pada delapan ohm atau, misalnya, 200 watt pada empat ohm.

Pengiklanan

Amplifier lain memiliki sakelar bawaan, biasanya di bagian belakang, yang memungkinkan Anda untuk memilih berbagai pengaturan impedansi. Meskipun demikian, karena penerima A/V terus meningkatkan jumlah saluran untuk sistem home theater, kami melihat semakin sedikit dengan pengaturan ini.

Receiver A/V yang lebih tinggi mungkin mendukung speaker empat ohm, tetapi ini bukan sesuatu yang Anda ‘ll melihat dalam model yang lebih rendah-end. Jika Anda tidak yakin bahwa amplifier Anda dapat menangani speaker empat ohm, pastikan Anda menggunakan impedansi yang sesuai, yang sering tercantum di bagian belakang receiver.

Audiofil yang menggunakan amplifier tabung harus sangat berhati-hati dalam hal impedansi , karena amplifier tabung lebih mudah rusak oleh ketidaksesuaian impedansi. Gunakan speaker dengan impedansi yang terlalu rendah, dan Anda dapat merusak speaker, sedangkan speaker dengan impedansi yang terlalu tinggi akan merusak amp.

Pastikan untuk Mencocokkan

Seperti yang telah kita lihat, ketidaksesuaian dalam resistansi dapat merusak speaker atau amp.

Jika Anda menggunakan amplifier solid-state, yang digunakan sebagian besar elektronik konsumen, Anda relatif dapat menggunakan speaker dengan resistansi yang lebih tinggi daripada amp dengan relatif aman. Speaker delapan ohm dengan penerima A/V empat ohm, misalnya, akan berfungsi dengan baik. dan pembicara dengan nilai yang sama. Jika Anda membaca ini sebelum menyiapkan sistem stereo atau home theater, pastikan untuk melihat panduan kami untuk pengkabelan home theater.

Sistem Home Theater Terbaik tahun 2022 Sistem Home Theater Terbaik Secara KeseluruhanVIZIO Tingkatkan Sound Bar untuk TVAmazon$858,96 

Anggaran Terbaik Sistem Home TheaterLogitech Z906 5.1 Sistem Speaker Suara SurroundAmazon$371.99 $399,00 Hemat 7%

Sistem Home Theater Nirkabel TerbaikJBL Bar 5.1Amazon$599.95 $800.00 Hemat 25%

Sistem Home Theater Dolby Atmos TerbaikNakamichi Shockwafe Elite 7.2.4Amazon$1099.99  

Sistem Home Theater 7.1 Synergy TerbaikKlipsch 7.1Amazon$1392.97 

Sistem Home Theater 5.1 TerbaikAudio Polk Sistem Home Theater 5.1 Saluran dengan Subwoofer BertenagaAmazon

Itulah berita seputar Impedansi Speaker: Apa Itu Ohm di Speaker?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.