Komputasi Afektif Dapat Mengubah Masa Depan Interaksi Komputer

Saat ini, marah pada komputer Anda tidak menghasilkan apa-apa, tetapi bagaimana jika perangkat lunak Anda dapat memperhitungkan suasana hati Anda? Komputasi afektif memungkinkan komputer mendeteksi dan menafsirkan keadaan (pengaruh) emosional Anda dan menggunakannya sebagai bentuk input.

Kecerdasan Buatan (Emosional)

Pada tahun 1995 Rosalind Picard menerbitkan makalah dan buku yang menguraikan dasar-dasar komputasi afektif. Idenya adalah untuk mengilhami komputer dengan kecerdasan emosional (EQ) di samping kecerdasan analitis yang membuatnya sangat berguna.

Komputasi yang efektif memungkinkan sistem komputer untuk memindai indikator emosional manusia seperti ekspresi wajah, nada suara, bahasa tubuh, dan kata-kata untuk informasi tentang kondisi mental mereka.

Setelah komputer yakin tentang apa yang dirasakan penggunanya, komputer akan bereaksi dengan cara yang (semoga) bermanfaat bagi pengguna. Ada banyak cara komputer dapat menggunakan informasi ini.

Ingat Clippy asisten Microsoft Office? Bayangkan Clippy dapat mengetahui kapan Anda benar-benar frustrasi dan hanya muncul ketika Anda benar-benar membutuhkan bantuan, bukan ketika Anda hanya mencoba menyelesaikan pekerjaan Anda. atau ketika berinteraksi dengan antarmuka komputer alami seperti Siri.

Komputer Semakin Baik di Wajah

Manusia menampilkan emosi dalam berbagai cara, tetapi wajah kita adalah kanvas utama tempat kita melukis perasaan kita agar dunia dapat melihatnya. Bahkan wajah poker terbaik pun tidak dapat menyembunyikan ekspresi mikro kecil, meskipun masih belum jelas bagaimana interpretasinya.

Ketika makalah asli tentang komputasi afektif ditulis, tantangan untuk membuat komputer mengenali dan menafsirkan wajah manusia benar-benar menakutkan. Sekarang kami memiliki perangkat keras pembelajaran mesin yang efisien di gadget kami yang dapat mengenali dan memetakan wajah dalam sepersekian detik.

Tentu saja, Anda memerlukan lebih dari sekadar kemampuan untuk mengenali dan memetakan wajah untuk mendapatkan informasi afektif darinya, tetapi setidaknya sekarang kita bisa mendapatkan informasi wajah mentah dengan relatif mudah. Teknologi pembelajaran mesin yang sama, dikombinasikan dengan tumpukan data wajah, mungkin akan mengungkap informasi paling penting tentang emosi yang kita butuhkan agar komputasi afektif bekerja dengan baik.

Kita Memperlakukan Komputer Kita Lebih Seperti Orang

Antarmuka komputer menjadi lebih seperti kita setiap hari. Makhluk hidup seperti manusia membutuhkan waktu jutaan tahun untuk berubah, tetapi komputer kita berubah dan meningkat dengan kecepatan kilat.

Pada masa-masa awal, komputer sederhana membutuhkan kita untuk beradaptasi dengan mereka dengan menggunakan kartu berlubang, bahasa komputer samar, prompt perintah, dan akhirnya antarmuka pengguna grafis hari ini. Layar sentuh telah membantu membuat komputer lebih mudah diambil dan digunakan untuk semua orang karena mereka menerjemahkan kecerdasan spasial bawaan kita ke dalam format digital.

Komputer saat ini cukup kuat untuk memahami ucapan alami. Anda lebih cenderung berurusan dengan agen virtual saat meminta bantuan atau informasi. Kami memiliki asisten suara di mana-mana.

Saat antarmuka komputer semakin intuitif dan alami, menambahkan informasi emosional ke interaksi itu dapat mengubah seberapa baik antarmuka tersebut bekerja.

Emosi Juga Sulit untuk Orang

Meskipun fakta bahwa kita berevolusi untuk memahami dan mengekspresikan emosi, manusia selalu salah. Sementara beberapa orang tampaknya memiliki tingkat kecerdasan emosional yang hampir supranatural, bagi kebanyakan orang itu tetap menjadi tugas yang kompleks.

Jadi, meskipun komputasi afektif terdengar seperti ide bagus di atas kertas, dalam praktiknya tidak sesederhana itu. Bahkan dengan semua teknologi baru yang menakjubkan yang kita miliki. Masuk akal untuk mengharapkan bahwa sistem pertama yang menggunakan pendekatan ini di arus utama akan fokus pada sekumpulan kecil ekspresi emosional yang kasar.

Jika komputer Anda tahu Anda kelelahan, mungkin disarankan untuk beristirahat. Jika ia mengetahui bahwa gambar tertentu dalam tampilan slide wallpaper membuat Anda lebih bahagia daripada yang lain, ia dapat menempatkan gambar tersebut pada rotasi tinggi atau menambahkan lebih banyak gambar yang serupa.

Jelas, ada banyak cara komputasi afektif dapat bermanfaat bagi kita, tetapi jangan berharap demikian. jadilah sempurna sejak hari pertama!

Sisi Gelap Komputasi Afektif

Komputasi efektif mewakili lompatan penting dalam cara orang berinteraksi dengan mesin, tetapi juga membuka pengguna pada bentuk eksploitasi baru.

Psikologi pemasaran sudah mahir memanipulasi emosi kita untuk mengubah perilaku pembelian kita . Itulah mengapa iklan mobil berfokus pada bagaimana sebuah mobil akan membuat Anda merasa daripada seberapa banyak tenaga kuda yang dimilikinya atau seberapa efisien bahan bakarnya.

Sebagian besar pengambilan keputusan kita didorong oleh emosi, jadi bayangkan jika perusahaan media sosial dapat membaca reaksi emosional Anda terhadap postingan atau iklan. Suatu hari Anda mungkin harus mengetuk tombol “izin pemindaian emosional” bersama dengan yang untuk izin kamera atau mikrofon Anda.

Itulah berita seputar Komputasi Afektif Dapat Mengubah Masa Depan Interaksi Komputer, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.