Linux di Apple Silicon Macs Sekarang Cukup Baik untuk Bermain Game

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Meskipun chip M1 dan M2 di Mac modern didasarkan pada desain prosesor ARM, mereka tidak seperti desain ARM lainnya. Itu telah membuat porting Linux ke Mac baru menjadi tantangan yang sulit, tetapi ada beberapa kemajuan yang mengesankan baru-baru ini.

Banyak pekerjaan seputar porting Linux desktop ke komputer Apple Silicon (M1 & M2) Mac berada di bawah proyek Asahi Linux, yang sudah menawarkan distribusi desktop yang dapat mem-boot secara native di banyak model. Meskipun Linux telah mendukung chip ARM selama bertahun-tahun, sebagian besar karena Google menggunakan Linux untuk kernel Android dan perangkat seperti Raspberry Pi, membuat semuanya berfungsi di Apple Silicon merupakan sebuah tantangan.

Sistem operasi inti dan pengalaman desktop telah bekerja di Asahi Linux untuk sementara waktu, jadi beberapa pengembang telah beralih ke dukungan grafis yang tepat. Alyssa Rosenzweig membantu merekayasa balik GPU dalam chip M1 untuk membuat driver ruang pengguna, berdasarkan pekerjaan dokumentasi oleh Dougall Johnson. Namun, driver tingkat kernel masih belum ada — tugas yang dilakukan oleh VTuber Asahi Linya.

Asahi Lina menjelaskan dalam postingan blog, “sama seperti bagian lain dari chip M1, GPU memiliki koprosesor yang disebut “ASC” yang berjalan Firmware Apple dan mengelola GPU. Koprosesor ini adalah CPU ARM64 lengkap yang menjalankan OS real-time milik Apple yang disebut RTKit… dan bertanggung jawab atas segalanya! Ini menangani manajemen daya, penjadwalan dan preemption perintah, pemulihan kesalahan, dan bahkan penghitung kinerja, statistik, dan hal-hal seperti pengukuran suhu! Faktanya, driver kernel macOS sama sekali tidak berkomunikasi dengan perangkat keras GPU.”

Game Xonotic berjalan di Linux, di atas M2 Mac Asahi Linux

Melalui banyak trial and error, Asahi Lina mengembangkan driver GPU M1 untuk kernel Linux , ditulis dalam bahasa pemrograman Rust. Bulan lalu, itu menjadi cukup stabil untuk menjalankan lingkungan desktop GNOME di kompositor Wayland, dan pekerjaan berkelanjutan pada kernel dan driver pengguna memungkinkan beberapa game untuk bekerja, termasuk Quake penembak klasik. Posting blog menyebutkan, “karena manajemen daya GPU ditangani oleh firmware, semua itu berfungsi. Saya menguji Xonotic pada 1080p di dalam sesi GNOME, dan perkiraan waktu kerja baterai lebih dari 8 jam!”

Masih perlu beberapa minggu (atau bulan) sebelum driver GPU baru dapat diakses dengan mudah oleh siapa pun yang mencoba Linux di M1 atau M2 Mac , tetapi pekerjaan berjalan dengan kecepatan yang mengesankan — terutama mengingat Apple belum mendokumentasikan sebagian besar arsitektur CPU dan GPU-nya sama sekali.

Sumber: Asahi Linux

Disadur dari HowToGeek.com.