OpenSea vs. Rarible – Pasar NFT Mana yang Menonjol?

Pengenalan token non-fungible (NFT) telah memberi pencipta lebih banyak kontrol dalam hal menampilkan dan menjual karya mereka. Konsep di balik NFT adalah orang dapat membuat, memperdagangkan, dan memiliki aset digital yang dapat dibedakan tanpa melibatkan penjaga gerbang industri seni tradisional. Oleh karena itu penting bagi platform ini untuk menyediakan forum terbuka untuk transaksi NFT yang sukses.

Jika Anda ingin membeli atau menjual NFT, pasar seperti OpenSea dan Rarible adalah tempat yang bagus untuk memulai. Namun, masing-masing memiliki fitur unik yang akan menentukan platform mana yang lebih sesuai dengan kebutuhan Anda. Artikel ini mengevaluasi apa yang ditawarkan pasar ini, membantu Anda menemukan yang paling cocok untuk Anda. Sekilas

OpenSea

OpenSea adalah pertukaran terdesentralisasi berbasis di New York yang memungkinkan pengguna untuk membeli dan menjual token yang tidak dapat dipertukarkan. Ini adalah salah satu pasar NFT paling populer, dan pada tahun 2020, platform tersebut menjual aset digital senilai $21 juta.

OpenSea adalah gagasan Alex Atallah dan Devin Finzer. Setelah membuat platform CryptoKitties pada tahun 2017, para pendiri mengembangkan pasar baru untuk seni digital. Mereka menamai proyek mereka OpenSea.

Selain sebagai pasar NFT pertama, OpenSea juga memiliki jumlah pengguna koleksi kripto terbesar. Platform ini menggunakan Protokol Wyvern, memungkinkan anggota untuk memperdagangkan NFT dan aset digital lainnya dengan mudah. ​​

Pengguna OpenSea dapat dengan mudah menelusuri lebih dari 34 juta aset digital melalui berbagai kategorinya, termasuk video, grafik, musik, dan seni. Mereka juga dapat menyortir berbagai jenis seni kripto dan koleksi, seperti yang berasal dari CryptoPunks, Decentraland, dan Axie Infinity.

Awalnya, OpenSea hanya didukung oleh blockchain Ethereum. Namun, sejak itu berkembang menjadi pasar lintas rantai yang menggunakan Sekilas tentang Polygon dan Klatyn.

Rarible

Rarible adalah organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) yang memungkinkan pengguna membuat dan berbagi seni digital. Diluncurkan pada awal 2020 di Rusia oleh Alexei Falin dan Alexander Salnikov. Platform ini bertujuan untuk mendorong komunitas kreatif yang berkontribusi pada pertumbuhan dan tata kelola pasar.

Rarible memungkinkan pengguna untuk mencetak dan mengindeks aset digital mereka melalui kontrak pintar. Kreator kemudian dapat mengatur royalti yang ingin mereka peroleh dari penjualan produk mereka di masa mendatang.

Melalui kategori platform, calon pembeli dapat menelusuri berbagai aset untuk menemukan sesuatu yang mungkin mereka minati. Selain itu, Rarible juga menampilkan riwayat aset, menunjukkan pemilik sebelumnya dan apa yang mereka bayar untuk NFT. Rarible bahkan menyediakan data aset digital yang dapat digunakan pengembang untuk membuat aplikasi baru. Sebagai platform NFT, Rarible telah memfasilitasi ribuan transaksi NFT dan memperoleh reputasi sebagai pasar yang dapat dipercaya.

OpenSea vs. Rarible: Audience

OpenSea adalah pasar NFT pertama di dunia dan telah memperoleh reputasi yang solid serta komunitas besar pembuat dan pedagang. Tujuannya adalah untuk memudahkan orang membeli dan menjual aset digital.

Meskipun memiliki basis data yang luas, Rarible berfokus untuk mempermudah komunitasnya untuk memiliki suara di masa depan perusahaan. Untuk tujuan ini, pendirinya telah menyiapkan token tata kelola, yang memungkinkan pengguna untuk memilih pembaruan di masa mendatang.

Rarible dan OpenSea bekerja dengan kontrak pintar yang sama, yang dianggap sebagai standar emas untuk transaksi NFT. Semua data yang disimpan di blockchain tidak dapat dipertukarkan, sehingga mudah untuk melacak kepemilikan.

Sementara OpenSea menyediakan pasar yang memudahkan pengguna untuk membeli dan menjual aset digital, Rarible lebih fokus untuk menciptakan ruang di mana pembuat konten memiliki katakan bagaimana platform diatur. Perusahaan memberi mereka kepemilikan tidak hanya atas seni mereka tetapi juga pasar itu sendiri. Dengan kata lain, OpenSea berpusat pada seni sementara Rarible berpusat pada artis.

OpenSea vs. Rarible: Currencies

Sementara Rrible hanya menerima ETH sebagai metode pembayaran, OpenSea memungkinkan pengguna untuk menggunakan DAI, ETH, dan token berbasis Ethereum lainnya untuk membeli dan menjual NFT. Itu berarti Anda dapat berdagang dengan lebih dari 150 cryptocurrency berbeda di OpenSea. Namun, Rarible memungkinkan Anda melakukan pembelian menggunakan kartu kredit, opsi yang tidak ditawarkan OpenSea.

Rarible juga memiliki mata uangnya sendiri, RARI, yang diperoleh melalui penambangan likuiditas platform. Namun, Anda tidak dapat membeli atau menjual apa pun di platform menggunakan token ini. Tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan pengguna memberikan suara pada perubahan pasar di masa mendatang.

Sayangnya, ada beberapa masalah dengan proyek Rarible yang dapat memengaruhi operasinya. Salah satunya adalah wash trading, di mana pengguna membuat beberapa akun yang kemudian mereka gunakan untuk memperdagangkan token mereka sendiri. Hal ini menyebabkan nilai token dikompromikan.

OpenSea vs. Rarible: Wallets

OpenSea mendukung MetaMask, dompet cryptocurrency populer. Ini juga bekerja dengan perusahaan lain seperti Bitski, Coinbase, dan Fortmatic.

Rarible juga mendukung berbagai integrasi dompet, termasuk Ethereum, Metamask, dan MyEtherWallet.

Karena kedua platform terintegrasi dengan banyak dompet, kemungkinan besar Anda akan menemukan dompet kripto Anda didukung di baik marketplace.

OpenSea vs. Rarible: Biaya Platform

OpenSea dan Rarible memiliki biaya transaksi yang lebih rendah daripada kebanyakan pasar NFT lainnya.

Sementara OpenSea hanya membebankan biaya 2,5% kepada pembeli, Rarible membuat 2,5% yang sama dari pembeli dan penjual. Sebaliknya, beberapa pasar, seperti SuperRare, meminta komisi setinggi 15%.

OpenSea vs. Rarible: Minting

OpenSea dan Rarible telah memperkenalkan pencetakan malas, yang memungkinkan seniman untuk menjual NFT mereka tanpa membuat kontrak pintar di blockchain. Melalui teknik ini, platform ini memungkinkan orang untuk mencetak NFT tanpa harus membayar biaya jaringan.

Penting untuk dicatat bahwa banyak transaksi blockchain, termasuk pencetakan NFT, menarik biaya jaringan yang digunakan untuk memvalidasi perdagangan. Karena biaya gas Ethereum bisa sangat tinggi, fitur lazy minting OpenSea dan Rarible sangat menarik bagi pengguna, karena mereka menghindari pembayaran jaringan ini.

OpenSea vs. Rrible: Royalty Fee

Salah satu aspek terpenting dari platform NFT adalah ketersediaan dari program royalti. Hal ini memungkinkan pembuat konten memperoleh penghasilan pasif dari NFT yang dijual di pasar sekunder. OpenSea memberikan biaya royalti tetap sebesar 10%, sementara Rarible memungkinkan pembuat konten untuk menentukan pembayaran ini sendiri. Pengguna dapat menetapkan biaya royalti setinggi 50% dari biaya asli jika mereka memilih.

OpenSea vs. Rarible: Security

Dapat dimengerti, keamanan adalah yang terpenting dalam hal aset dan pembayaran. Karena NFT diperdagangkan secara online, mereka rentan terhadap peretasan, skema penipuan, dan pelanggaran data. OpenSea dan Rarible sama-sama memiliki skandal yang berpusat pada penipuan dan produk palsu. Ada juga kasus di mana undang-undang hak cipta telah dilanggar. Sementara kedua platform mengalami pelanggaran keamanan, OpenSea tampaknya lebih terpukul daripada Rarible. Baru-baru ini, OpenSea harus berurusan dengan masalah kontrak cerdas yang membuat NFT terkena ancaman pencurian.

Intinya

Pilihan platform Anda sebagian besar akan ditentukan oleh apa yang Anda prioritaskan. Misalnya, jika Anda lebih tertarik untuk memiliki banyak mata uang kripto untuk diperdagangkan, OpenSea adalah pilihan yang tepat. Namun, jika membayar pembelian Anda melalui kartu kredit masuk akal bagi Anda, maka Rarible akan lebih sesuai dengan kebutuhan Anda. Panduan ini menyoroti area di mana platform ini bersinar dan di mana masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. Oleh karena itu, Anda sekarang lebih siap untuk memutuskan pasar NFT yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Apakah Anda pernah menggunakan OpenSea atau Rarible? Apa yang Anda sukai dari platformnya? Beri tahu kami di komentar di bawah.