Pengalihan Sederhana dengan .htaccess

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Google Chrome adalah salah satu browser web yang paling banyak digunakan di dunia. Sayangnya, itu juga berarti bahwa banyak pengguna akan melihat tautan rusak di situs web Anda jika Anda tidak mengambil tindakan pencegahan untuk mencegahnya. Mengarahkan ulang atau `Mengalihkan` URL lama ke yang baru adalah salah satu tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan.

Ada dua jenis pengalihan:
Pengalihan Permanen: Pengalihan 301 adalah pengalihan permanen. Saat pengguna mengetik URL dan dialihkan ke halaman lain, halaman baru muncul dengan judul dan deskripsi baru di hasil mesin pencari. Pengguna tidak akan dapat melihat URL sebelumnya, dan URL sebelumnya akan diganti dengan URL baru di riwayat browser. Pengalihan Sementara: Pengalihan 302 adalah pengalihan sementara. Setelah pengguna mengklik tautan dari halaman baru, browser akan menampilkan URL lama di bilah alamat. Namun, jika pengguna menemukan halaman melalui mesin pencari, judul halaman dan deskripsi tetap sama. Pengalihan 302 dapat digunakan untuk mengalihkan pengguna ke halaman lain untuk sementara, tetapi tidak ideal untuk mengarahkan ulang ke URL permanen. Redirect Syntax

Apache mod_alias module menyediakan Redirect directive yang digunakan untuk melakukan redirect sementara atau permanen. Sintaks dasar Redirect adalah:

Redirect [status] [URL-path] URL 

Here
Redirect adalah arahan untuk memetakan URL lama ke URL baru. Kata kunci peka huruf besar/kecil. Statusnya dapat berupa 301 untuk pengalihan permanen atau 302 untuk pengalihan sementara. Kita juga bisa menggunakan kata kunci sebagai pengganti permanen atau temporer. Jalur URL lama adalah jalur peka huruf besar/kecil yang dimulai dengan garis miring. Ini opsional dengan pengaturan, default akan mengarahkan ulang seluruh situs. URL baru adalah URL baru untuk mengarahkan ulang. Ini bisa berupa jalur direktori (URL-path) yang diawali dengan garis miring (/) atau URL absolut yang diawali dengan skema dan nama host.Contoh Pengalihan

Mari kita bahas beberapa contoh pengalihan domain atau URL ke URL lain.
Mengalihkan satu halaman ke halaman lain: Terkadang Anda mengubah permalink (URL) halaman mana pun. Kemudian Anda dapat mengarahkan semua pengguna ke halaman baru, yang masih terhubung ke halaman lama.

# Redirect ke URL baru di host yang sama Redirect 301 "/old-path" "/new-new" Redirect 301 " /app/services.html" "/app/v2/services.html" 

Redirect ke domain lain: Ini berguna saat Anda ingin mengalihkan pengguna ke halaman yang dihosting di domain lain.

# Redirect ke URL di a host yang berbeda Redirect 301 "/app/service" "https://app.example.com/service" 

Redirect seluruh situs web: Jika Anda telah merencanakan untuk mengubah nama domain Anda. Ini akan menjadi praktik terbaik untuk mengonfigurasi pengalihan 301 untuk seluruh situs web Anda ke domain baru. Itu akan membantu Anda memulihkan semua SEO.

# Arahkan ulang seluruh situs web ke domain baru Arahkan ulang "/" "https://example.net" 

Semua URL dan sub URL situs web akan dialihkan ke https baru ://contoh.net. Manfaat menggunakan .htaccess untuk menerapkan redirects

Anda tidak perlu mengubah konten situs web Anda. Ini berarti Anda tidak perlu khawatir untuk memastikan kontennya tetap sama. Anda dapat menambahkan pengalihan tanpa mengubah konten sama sekali.

Anda tidak perlu khawatir Google akan menghukum situs web Anda. Saat Anda mengubah konten pada suatu halaman, Anda dapat memicu penalti dari Google. Namun, Google memahami bahwa pengalihan sangat penting untuk situs web yang sehat.
Pembatasan penggunaan .htaccess untuk 301 Pengalihan

Jika Anda mentransfer situs web ke domain baru, Anda mungkin ingin mengubah konten dalam kode sumber untuk mengarahkan pengunjung ke domain baru . Menggunakan pengalihan .htaccess hanya akan mengarahkan ulang URL, tetapi tidak akan mengubah konten.

Mengedit file .htaccess sering kali merupakan cara cepat untuk melakukan sesuatu, tetapi juga dapat menjadi cara cepat untuk memecahkan sesuatu. Jika Anda membuat kesalahan saat mengedit file .htaccess, Anda dapat merusak seluruh situs.

Anda tidak dapat menggunakan .htaccess untuk mengarahkan pengguna dari satu subdomain ke subdomain lain. Misalnya, jika Anda memiliki www.example.com dan example.com sebagai subdomain, Anda tidak dapat mengalihkan pengguna dari www.example.com ke example.com.
Conclusion

Redirects adalah bagian penting dari pemeliharaan situs web yang sehat. Mereka membantu memastikan bahwa tautan yang rusak tidak mengarah ke halaman 404 dan konten Anda dapat diakses. Ada dua jenis pengalihan: Pengalihan 302 adalah pengalihan sementara. Setelah pengguna mengklik link dari halaman baru, browser akan menampilkan URL lama di address bar.

Namun, jika pengguna menemukan halaman melalui mesin pencari, judul halaman dan deskripsi tetap sama. Pengalihan 302 dapat digunakan untuk mengalihkan pengguna ke halaman lain untuk sementara, tetapi tidak ideal untuk mengarahkan ulang ke URL permanen. Pengalihan 301 adalah pengalihan permanen.

Referensi tecadmin.com