Proyeksi Retina Adalah Masa Depan VR. Apa yang telah terjadi?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

ozrimoz/Shutterstock.com

Proyeksi retina adalah teknologi yang menggunakan retina mata Anda sebagai layar proyeksi, memancarkan cahaya langsung ke mata Anda sehingga Anda melihat “tampilan” mengambang di angkasa. Rasanya seperti masa depan VR, jadi apa yang terjadi?

Memahami Tampilan Retina Virtual

Semua tampilan panel datar yang Anda lihat setiap hari memiliki kisi piksel dan kemudian menyinari lampu latar melalui kisi piksel itu, atau piksel itu sendiri akan memancarkan cahaya dalam kasus layar OLED.

Virtual Retinal Displays bekerja lebih seperti monitor CRT (Cathode Ray Tube) dan TV hari yang ditampilkan, di mana gambar raster digambar di bagian belakang layar berpendar. Kecuali, dalam hal ini, gambar digambar langsung ke retina mata.

Hasil akhirnya adalah apa yang tampak seperti layar mengambang di angkasa, atau gambar yang tampaknya menjadi bagian dari pemandangan.

Mengapa Kita Menginginkan Proyeksi Retina ?

Proyeksi retina memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan teknologi tampilan saat ini. Sementara sistem proyeksi retina awal berukuran besar dan berat, sistem modern menggunakan sistem laser ringan atau teknologi LED modern untuk menembakkan foton ke mata Anda.

Headset VR saat ini menggunakan satu atau beberapa layar panel datar yang dilihat melalui lensa khusus yang menguraikan gambar terdistorsi secara presisi pada LCD atau layar OLED. Ini menghasilkan gambar yang dibentuk sedemikian rupa sehingga memberikan pengalaman yang mendalam. Sayangnya, desain ini sering menghasilkan kisi piksel yang terlihat (“kawat ayam” atau “efek pintu layar”) dan visual yang agak kabur.

RELATEDApa itu “Efek Pintu Layar” di VR?

Sebaliknya, resolusi dan ketajaman gambar proyeksi retina luar biasa. Mereka tidak menyebabkan ketegangan mata yang sama seperti layar OLED atau LCD satu inci dari mata Anda, berkat sedikitnya cahaya yang dibutuhkan.

Sistem proyeksi retina juga memiliki keunggulan optik. Teknologi ini memungkinkan koreksi optik dengan cepat, jadi Anda tidak perlu khawatir memakai kacamata. Itu juga dapat memfokuskan kembali untuk menampilkan objek dekat atau jauh.

Untuk headset VR atau Mixed Reality (MR), sistem proyeksi retina memiliki potensi untuk membuat perangkat yang jauh lebih kecil dan lebih hemat daya. Cawan suci untuk segala jenis headset VR atau MR adalah akhirnya mengecilkannya ke ukuran kacamata hitam.

Keterbatasan Layar Retina

Ada beberapa keterbatasan proyeksi retina yang membuatnya kurang ideal sebagai pengganti sistem VR saat ini . Pertama-tama, bidang pandang yang mungkin dengan proyeksi retina saat ini terlalu sempit untuk VR. Artinya, tidak cukup imersif untuk memenuhi standar pengalaman VR modern.

Tampilan retina menggunakan berbagai pendekatan untuk memproyeksikan gambar ke mata, termasuk susunan cermin mikro canggih atau laser bersudut presisi. Bagian kecil yang bergerak seperti ini pasti lebih sulit dibuat daripada sistem solid-state seperti layar OLED. Sistem tersembunyi yang kompleks itu menciptakan banyak rintangan dalam proses pengembangan.

Apa yang Terjadi dengan Avegant?

Anda mungkin atau mungkin tidak mengetahuinya, tetapi sebenarnya ada headset teknologi proyeksi retina yang dapat Anda beli dan miliki. Pada tahun 2016 sebuah perusahaan bernama Avegant merilis Avegant Glyph. Glyph terlihat seperti sepasang headphone standar, tetapi Anda dapat membalik ikat kepala ke bawah di atas mata Anda dan menikmati umpan video yang diproyeksikan ke retina Anda. Itu tidak terlihat seperti VR, tetapi itu adalah sistem home theater 720p yang dapat Anda bawa ke mana saja. Namun, di situs Avegant, Anda tidak akan menemukan Glyph sebagai produk yang dapat Anda beli. Sebaliknya, Avegant menjual “mesin ringan” sebagai komponen untuk perusahaan lain yang ingin mengembangkan headset yang dapat dipakai. Bahkan ketika Glyph keluar, pengulas sedikit suam-suam kuku dan menderita sindrom teknologi generasi pertama yang khas. Jika Anda membaca ulasan kontemporer tentang Glyph, pengulas mencatat bahwa headset ini hanya 720p, berat, sulit untuk diatur pada awalnya, dan terlalu mahal untuk apa yang ditawarkannya. maju, mungkin agar perusahaan mitra (seperti Facebook mungkin) suatu hari nanti dapat menciptakan sistem arus utama yang sukses. Dan meskipun Avegant adalah satu-satunya perusahaan yang kami ketahui telah mengeluarkan produk VRD komersial, banyak pemain yang berbeda berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan untuk membuat teknologi VRD menjadi kenyataan.

Pada tahun 2020, Bosch memamerkan kacamata pintar yang menggunakan laser untuk memproyeksikan gambar ke komputer Anda. retina. Viserium QD Laser menggunakan proyeksi retina untuk membantu orang dengan gangguan penglihatan melihat lebih jelas. Magic Leap sedang mengerjakan augmented reality generasi berikutnya, dan daftar perusahaan yang terlibat dengan teknologi VRD memiliki setidaknya setengah lusin nama lagi untuk ditambahkan.

Retinal Projection Mungkin Menjadi Masa Depan Mixed Reality

Meskipun proyeksi retina saat ini mungkin bukan yang terbaik pertama untuk VR, mungkin memiliki masa depan dalam aplikasi MR. Perangkat seperti Microsoft Hololens 2 menggabungkan proyeksi retina berbasis laser dan tidak memerlukan bidang pandang yang besar untuk berguna.

Jika teknologi proyeksi retina berhasil mencapai bidang pandang horizontal yang sama dengan headset VR konsumen seperti Quest 2, mungkin masih akhirnya menjadi solusi VR paling realistis dan tajam selain mendongkrak komputer langsung ke korteks visual Anda.

TERKAIT:Masa Depan Implan Otak Hampir Tiba. Apakah Anda Siap?

Itulah berita seputar Proyeksi Retina Adalah Masa Depan VR. Apa yang telah terjadi?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.