Seberapa Sering Mobil Listrik Terbakar?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Krzysztof Smejlis/Shutterstock.com

Mengingat cerita intens tentang kebakaran kendaraan listrik, dan bencana masa lalu dengan baterai ponsel lithium-ion yang terlalu panas, masuk akal untuk khawatir tentang baterai kendaraan listrik (EV) yang terbakar. Tetapi seberapa sering itu benar-benar terjadi, dan mengapa?

Apakah EV Lebih Sering Terbakar Dibanding Mobil Gas?

Dibandingkan dengan berapa lama mobil bensin telah ada, tidak ada banyak data tentang kebakaran kendaraan listrik pada saat penulisan. Tapi ada cukup untuk membuat beberapa keputusan. AutoinsuranceEZ membandingkan data dari berbagai sumber untuk mencoba dan menemukan jawaban atas pertanyaan tentang seberapa sering mobil listrik terbakar.

Sumber mereka adalah:

National Transportation Safety Board (NTSB)Biro Statistik Transportasi (BTS)Recalls.gov

Per 100.000 kendaraan terjual, itu sebenarnya hibrida yang memiliki kebakaran paling banyak, dan kendaraan listrik baterai paling sedikit. Sedangkan untuk jenis kendaraan yang paling banyak mengalami kebakaran adalah mobil bensin. Data penarikan menunjukkan berbagai komponen dapat menyebabkan kebakaran di mobil berbahan bakar bensin, tetapi dengan EV dan hibrida hampir selalu baterainya.

Secara keseluruhan, EV sekitar 0,3% kemungkinannya terbakar, sementara mobil berbahan bakar bensin 1,05% kemungkinannya untuk menyala . Itu seharusnya menjadi kabar baik bagi pemilik EV, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh laporan AutoinsuranceEZ, kebakaran mobil berbahaya apa pun penyebabnya. Kebakaran

EV Lebih Jarang, Tapi Lebih Sulit Dipadamkan

Meskipun data menunjukkan kebakaran EV lebih jarang daripada kebakaran di mobil bensin, Kebakaran mobil EV membakar lebih panas dan untuk jangka waktu yang lebih lama. Di mobil berbahan bakar bensin biasanya ada satu reaksi, seperti percikan di genangan bensin, yang mengarah ke api dan reaksi itu akhirnya membakar. Ketika baterai lithium-ion EV menyala, baterai membakar energi yang tersimpan di dalamnya, menjadi sumber energi utama api dan membutuhkan waktu lebih lama untuk menghabiskannya sendiri.

RELATEDBagaimana Cara Kerja Kendaraan Listrik?

Baterai traksi lithium-ion dirancang untuk menampung sejumlah besar baterai energi dalam ruang yang sangat kecil. Setiap sel di dalamnya diisi dengan elektrolit yang mudah terbakar, serta elektroda yang bisa pendek jika rusak atau tidak dirawat dengan baik, menyebabkan sel menjadi terlalu panas.

Jika satu sel terlalu panas, ia dapat memasuki proses yang disebut pelarian termal — pada dasarnya, loop umpan balik positif di mana ia terus membuat dirinya lebih panas dengan sangat cepat — dan menyalakan sel-sel tetangga dalam baterai sampai semuanya naik. Baterai lithium-ion juga dapat menyala kembali setelah dipadamkan jika memindahkannya menyebabkan kerusakan lebih lanjut atau korsleting baru pada baterai.

Karena responden pertama sebagian besar dilatih tentang cara memadamkan api di mobil berbahan bakar bensin, mereka dapat mengalami kesulitan menempatkan mengeluarkan api EV karena berperilaku berbeda. Alih-alih mendinginkan bagian mobil yang biasanya dilakukan petugas pemadam kebakaran, mereka perlu mengarahkan air ke bagian bawah kendaraan tempat baterai berada. Energi tersimpan yang tersisa di dalam baterai, yang disebut energi terdampar, dapat menyebabkan baterai menyala kembali berjam-jam atau bahkan berhari-hari setelah kebakaran awal padam jika energi tersebut tidak ditangani dengan benar.

Apa yang Dapat Menyebabkan EV Terbakar?

Beberapa faktor dapat dimulai kebakaran di mobil listrik, sebagian besar berkaitan dengan baterai. Jika baterai rusak dalam kecelakaan, misalnya, dapat menyebabkan korsleting pada satu atau lebih sel lithium-ion dan memulai reaksi berantai termal.

Jika tidak dirawat dengan baik, komponen di dalam paket baterai dapat terdegradasi ke titik di mana malfungsi memicu kebakaran. Cacat manufaktur juga dapat menjadi penyebab kebakaran mobil, baik pada kendaraan listrik maupun kendaraan berbahan bakar bensin.

Iklan

Age juga dapat menjadi faktor. Belum ada data yang cukup untuk menunjukkan apakah aki mobil listrik yang, katakanlah, berusia 20 tahun lebih berisiko kebakaran, tetapi ini adalah sesuatu yang harus diwaspadai karena komponennya dapat menurun seiring waktu dengan penggunaan yang sulit dan perawatan yang buruk.

Seharusnya Anda Khawatir Tentang Kebakaran Mobil Listrik?

Intinya pada saat penulisan ini adalah bahwa kebakaran EV jauh lebih jarang daripada kebakaran di mobil bensin. Mereka juga jauh lebih panas, terbakar untuk waktu yang lebih lama, dan karena itu bisa sangat berbahaya.

Ini tidak berarti bahwa semua EV lebih berbahaya daripada kendaraan berbahan bakar bensin, hanya saja pedoman keselamatan standar harus dikembangkan secara khusus untuk menangani kebakaran ini jika dan ketika itu terjadi. Jika Anda memilikinya, pastikan Anda sangat berhati-hati dalam merawat komponen agar risikonya tetap rendah.

TERKAIT:Mengapa Baterai Mobil Listrik Turun?

Itulah berita seputar Seberapa Sering Mobil Listrik Terbakar?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.