Mengapa Setiap Foto yang Anda Ambil “Palsu”

Smartphones dikecam karena “memalsukan” atau “menipu” foto berkualitas tinggi. Namun setiap foto yang ada mengandung beberapa pemalsuan, dan itu bukan hal yang buruk.

Kecerdasan buatan telah menginvasi kamera ponsel cerdas Anda dengan tujuan tunggal—merusak foto dan mengisi kepala Anda dengan kebohongan! Setidaknya, itulah ide yang mungkin Anda lihat di beberapa berita utama. Teknologi kamera smartphone berkembang pesat, menimbulkan kebingungan tentang apa yang “nyata” dan “palsu”. setiap foto yang ada adalah “palsu”. Tidak masalah apakah itu diambil dengan smartphone dari tahun 2023 atau kamera film dari tahun 1923. Selalu ada beberapa tipu daya yang terjadi di balik layar.

Kendala Fisik Kamera Ponsel

Jika Anda menempelkan lensa kamera ukuran penuh pada ponsel, itu akan menjadi monster. Ponsel cerdas harus berukuran kecil, ringkas, dan agak tahan lama, sehingga cenderung menggunakan sensor dan lensa kamera yang sangat kecil. Perangkat keras yang sangat kecil ini menciptakan beberapa batasan fisik. Meskipun smartphone mungkin memiliki sensor 50MP, ukuran sensor sebenarnya cukup kecil, artinya lebih sedikit cahaya yang dapat mencapai setiap piksel. Hal ini menyebabkan penurunan kinerja cahaya redup dan dapat menimbulkan noise pada gambar.

Ukuran Lens juga penting. Lensa kamera kecil tidak dapat membawa banyak cahaya, jadi Anda berakhir dengan jangkauan dinamis yang berkurang dan, sekali lagi, mengurangi kinerja cahaya rendah. Lensa kecil juga berarti apertur kecil, yang tidak dapat menghasilkan kedalaman bidang yang dangkal untuk efek buram latar belakang atau “bokeh”.

Pada tingkat fisik, ponsel cerdas tidak dapat mengambil foto berkualitas tinggi. Kemajuan dalam teknologi sensor dan lensa telah sangat meningkatkan kualitas kamera smartphone, tetapi kamera smartphone terbaik berasal dari merek yang memanfaatkan “fotografi komputasi”. Google, dan Samsung—tiga pemimpin dalam pengembangan perangkat lunak. Ini bukan kebetulan. Untuk melewati kendala perangkat keras kamera ponsel cerdas, merek ini menggunakan “fotografi komputasional” untuk memproses dan menyempurnakan foto. Ponsel cerdas menggunakan beberapa teknik fotografi komputasional untuk menghasilkan gambar berkualitas tinggi. Beberapa dari teknik ini dapat diprediksi; telepon akan secara otomatis menyesuaikan warna dan white balance foto, atau mungkin “mempercantik” subjek dengan mempertajam dan mencerahkan wajahnya.

Namun teknik fotografi komputasi yang paling canggih melampaui pengeditan gambar sederhana.

Ambil contoh “penumpukan”, misalnya. Saat Anda menekan tombol rana di ponsel, dibutuhkan banyak gambar dalam rentang beberapa milidetik. Setiap gambar dibuat dengan pengaturan yang sedikit berbeda—ada yang buram, ada yang overexposed, dan ada yang diperbesar. Semua foto ini digabungkan untuk menghasilkan gambar dengan rentang dinamis tinggi, warna kuat, dan buram gerakan minimal.

ApplebspStacking adalah konsep utama di balik fotografi HDR, dan ini merupakan titik awal untuk sejumlah besar algoritme fotografi komputasional. Mode malam, misalnya, menggunakan penumpukan untuk menghasilkan gambar malam hari yang cerah tanpa waktu pemaparan yang lama (yang akan menimbulkan keburaman gerakan dan masalah lainnya). kedalaman lapangan yang dangkal. Untuk mengatasi masalah ini, sebagian besar smartphone menawarkan mode potret yang menggunakan perangkat lunak untuk memperkirakan kedalaman. Hasilnya cukup untung-untungan, terutama jika Anda memiliki rambut panjang atau keriting, tetapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

Beberapa orang percaya bahwa fotografi komputasi adalah “curang”, karena salah merepresentasikan kemampuan kamera smartphone Anda dan menghasilkan gambar yang “tidak realistis”. Saya tidak yakin mengapa ini menjadi perhatian serius. Fotografi komputasi tidak sempurna, tetapi memungkinkan Anda mengambil foto berkualitas tinggi menggunakan perangkat keras berkualitas rendah. Dalam banyak kasus, ini membawa Anda lebih dekat ke gambar “realistis” dan “alami” dengan rasa kedalaman dan rentang dinamis.

Contoh terbaik dari “kecurangan” ini adalah “kontroversi bulan” Samsung. Untuk mengiklankan kemampuan zoom Galaxy S22 Ultra, Samsung memutuskan untuk membuat algoritme fotografi bulan. Pada dasarnya, ini adalah AI yang membuat gambar bulan jelek terlihat tidak terlalu jelek dengan menambahkan detail yang tidak ada di gambar aslinya. Ini adalah fitur yang tidak berguna, tetapi jika Anda perlu mengambil foto bulan dengan kamera yang lebih kecil dari satu sen, menurut saya diperlukan beberapa “kecurangan”. memasarkan alat fotografi komputasi mereka. Dan keluhan terbesar saya adalah omong kosong “shot on iPhone” atau “shot on Pixel” yang dijajakan pembuat ponsel setiap tahun. Iklan ini dibuat dengan anggaran jutaan dolar, lensa tambahan besar, dan pengeditan profesional. Gagasan bahwa Anda dapat mereproduksi salah satu iklan ini hanya dengan ponsel cerdas adalah suatu kebohongan, jika bukan kebohongan.

Bukan Hal Baru

Beberapa orang tidak senang dengan fotografi komputasional. Mereka berpendapat bahwa itu salah menggambarkan kenyataan, dan karena itu, itu pasti buruk! Kamera harus memberi Anda gambar persis yang masuk ke lensa kamera—apa pun itu bohong!

Ini masalahnya; setiap foto mengandung beberapa tingkat “pemalsuan”. Tidak masalah jika foto diambil dengan ponsel, kamera DSLR, atau kamera film.

Mari kita lihat proses fotografi film. Film kamera dilapisi dengan emulsi fotosensitif. Saat rana kamera terbuka, emulsi ini terkena cahaya, meninggalkan jejak kimia yang tidak terlihat dari sebuah gambar. Film ini dicelupkan melalui serangkaian bahan kimia untuk menghasilkan negatif permanen, yang diproyeksikan pada kertas berlapis emulsi untuk membuat gambar cetakan (ya, kertas foto juga perlu dicuci dengan bahan kimia, tapi itulah intinya).

Setiap langkah dalam proses ini memengaruhi tampilan gambar. Satu merek film mungkin terlalu jenuh dengan warna merah dan hijau, sementara merek lain mungkin memiliki tampilan yang kusam. Bahan kimia kamar gelap dapat mengubah warna gambar atau white balance. Dan mencetak gambar ke kertas foto memperkenalkan lebih banyak variabel, itulah sebabnya banyak lab film menggunakan lembar referensi (atau komputer) untuk melakukan dial dalam warna dan eksposur.

Kebanyakan orang yang memiliki kamera film bukanlah profesional fotografer. Mereka tidak memiliki kendali atas proses pencetakan, dan tentunya mereka tidak memilih komposisi kimia dari film mereka. Bukankah itu terdengar familiar? Pembuat film dan lab foto adalah “fotografi komputasional” di zaman mereka.

Tapi bagaimana dengan kamera DSLR dan kamera mirrorless modern? Maaf, tapi semua kamera digital melakukan beberapa pemrosesan foto. Mereka dapat menyesuaikan gambar untuk distorsi lensa atau mengurangi noise pada foto. Tetapi bentuk pemrosesan yang paling umum sebenarnya adalah kompresi file, yang dapat mengubah warna dan keseimbangan putih gambar secara total (JPEG hanya berisi beberapa juta warna). Beberapa kamera memungkinkan Anda untuk menyimpan file gambar RAW, yang diproses secara minimal tetapi cenderung terlihat “datar” atau “kusam” tanpa pengeditan profesional.

Semua Foto Itu “Palsu”, dan Itu Bukan Masalah Besar

Reality adalah bagian penting fotografi. Terkadang kita menginginkan foto yang secara akurat mewakili momen, kekurangan, dan semuanya. Namun lebih sering daripada tidak, kami meminta kamera kami untuk menangkap gambar yang bagus, bahkan dalam keadaan yang tidak menguntungkan—kami meminta pemalsuan.

Pemalsuan ini membutuhkan kemajuan teknologi di luar lensa kamera. Dan fotografi komputasional, terlepas dari ketidaksempurnaan dan putaran pemasarannya, adalah teknologi yang kami butuhkan saat ini.

Karena itu, perusahaan seperti Google, Apple, dan Samsung harus lebih transparan dengan pelanggannya. Kami terus-menerus dibombardir oleh iklan yang menyebarkan kebenaran, membuat banyak orang percaya bahwa smartphone sebanding dengan kamera ukuran penuh atau kelas profesional. Ini tidak benar, dan sampai pelanggan memahami apa yang sedang terjadi, mereka akan terus marah tentang fotografi komputasional.

Disadur dari HowToGeek.com.

Uncategorized