Mengapa Smartphone Memiliki Banyak Kamera, dan Apa Fungsinya?

Smartphones menawarkan banyak kamera untuk meningkatkan pilihan kreatif Anda dan meningkatkan kualitas gambar secara keseluruhan melalui perangkat lunak. Anda mungkin menggunakan semua kamera ponsel Anda, meskipun Anda tidak menyadarinya. Smartphone modern memiliki beberapa kamera, memberi Anda beberapa pilihan kreatif saat memotret anggota keluarga, perjalanan darat, pertandingan sepak bola, dan banyak lagi. Namun kemungkinan besar, Anda tidak benar-benar memahami cara kerja kamera ini, dan Anda mungkin merasa hanya menggunakan kamera “utama”. Berikut kabar baiknya; Anda sudah menggunakan semua kamera ponsel cerdas Anda, bahkan jika Anda tidak mengetahuinya. Dan hanya dengan sedikit pengetahuan, Anda meningkatkan keterampilan fotografi dan menarik lebih banyak kegunaan dari rangkaian kamera raksasa ponsel Anda.

Mengapa Ponsel Cerdas Memiliki Banyak Kamera?

Tetapi komponen terpenting dari kamera digital adalah sensor gambar dan lensa. Meskipun sensor gambar menentukan resolusi dan kualitas foto secara keseluruhan, lensa mengontrol keanehan gaya seperti bidang pandang atau panjang fokus—kami terlalu menyederhanakan banyak hal di sini, tetapi itulah intinya. (Dan ya, kami akan menjelaskan apa arti istilah-istilah ini sebentar lagi.)

DSLR profesional dan kamera mirrorless memiliki sensor gambar bawaan, yang tidak dapat dilepas. Jadi, untuk memberikan lebih banyak kebebasan gaya bagi fotografer, kamera DSLR dan mirrorless menawarkan sistem lensa yang dapat ditukar. Jika Anda memerlukan foto mendetail dari subjek yang jauh, cukup tarik lensa telefoto Anda dan pasang ke kamera!

Smartphone terlalu kecil dan rapuh untuk menggunakan lensa yang dapat ditukar. Jadi, untuk meniru fleksibilitas kamera “asli”, ponsel menawarkan beberapa sensor gambar, masing-masing dengan lensa uniknya sendiri.

Ponsel secara otomatis beralih di antara kamera ini saat Anda mengambil foto, menghilangkan kurva pembelajaran yang terkait dengan kamera DSLR atau kamera mirrorless (kamera otomatis peralihan biasanya terjadi saat memperbesar atau memperkecil). Meskipun demikian, Anda dapat memilih lensa secara manual dari aplikasi kamera ponsel Anda, serupa dengan cara fotografer profesional menarik lensa dari tasnya.

Kamera Lebar atau “Utama”: Pemotretan Tujuan Umum

Kamera sudut lebar memiliki panjang fokus yang relatif pendek , biasanya antara 24mm dan 35mm (omong-omong, panjang fokus yang setara). Hal ini memberikan bidang pandang yang lebar, memungkinkan Anda menangkap pemandangan yang lebih besar daripada yang mungkin Anda dapatkan dengan lensa telefoto. Selain itu, panjang fokus yang pendek memberi Anda kedalaman bidang yang besar—objek di latar depan dan latar belakang tetap fokus.

Aplikasi kamera smartphone selalu menggunakan lensa sudut lebar secara default. Jadi, ini biasanya disebut sebagai lensa “utama” di ponsel cerdas, dan seperti yang Anda duga, ini adalah opsi ideal untuk sebagian besar foto.

Seperti yang dikatakan, kamera sudut lebar cenderung menghasilkan beberapa foto yang sangat “dasar”. Untuk mengatasi masalah ini, pabrikan dapat menggunakan “fotografi komputasional” untuk meningkatkan kualitas atau gaya gambar. Pada dasarnya, ponsel menjalankan gambar Anda melalui beberapa perangkat lunak untuk membuat gambar lebih cantik. Mode Potret iPhone adalah contoh bagus dari “fotografi komputasi”. Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, lensa sudut lebar menjaga subjek dan latar belakang tetap fokus. Namun mode Potret menggunakan data dari kamera telefoto ponsel (yang memiliki kedalaman ruang yang dangkal) untuk memburamkan latar belakang di belakang subjek. Perlu diperhatikan juga bahwa, karena kendala teknologi, sebagian besar kamera ponsel cerdas menggunakan lensa fokus tetap . Jenis lensa ini tidak dapat disesuaikan untuk memperbesar gambar. Jadi, zoom optik tidak tersedia, dan zoom digital (yang secara nyata mengurangi kualitas foto) biasanya menggantikannya.

Namun, beberapa ponsel cerdas menawarkan zoom optik menggunakan trik mewah—mereka beralih ke kamera lain, biasanya kamera dengan lensa telefoto 3x. Ini adalah salah satu motivator terbesar di balik desain multi-lensa. Bahkan jika pengguna tidak memahami kamera ponsel mereka, mereka akan menyadari bahwa fungsi zoom terlihat lebih baik pada ponsel baru.

Kamera Telefoto

: Zoom Berkualitas Tinggi Lensa telefoto pada dasarnya kebalikan dari lensa sudut lebar. Lensa ini memiliki panjang fokus yang panjang antara 50mm dan 80mm, artinya lensa ini “diperbesar” secara default dan menangkap area pemandangan yang relatif sempit.

Sesuai dengan namanya, lensa telefoto dibuat untuk menangkap subjek yang jauh. Jika Anda perlu memotret burung di pohon atau anak kecil di lapangan softball, Anda beralih ke lensa telefoto. Hal ini terjadi secara otomatis saat Anda memperbesar kamera dengan kamera telefoto, dan biasanya ditandai dengan ikon kecil di layar yang menampilkan rasio zoom “2x” atau “3x”.

Lensa telefoto memiliki kedalaman bidang yang dangkal. Jadi, saat subjek Anda tetap dalam fokus, objek di latar belakang (atau objek yang sangat dekat dengan kamera) mungkin memiliki keburaman alami yang bagus. Anehnya, hal ini menjadikan lensa telefoto pilihan tepat untuk potret wajah— FOV yang sempit membantu Anda membingkai subjek, sementara kedalaman bidang yang dangkal memberi Anda latar belakang yang sedikit (atau ekstrim) buram. terlihat di kamera telefoto smartphone, di mana batasan yang terkait dengan ukuran sensor, apertur, dan panjang fokus dapat “membatalkan” kedalaman bidang yang dangkal. Kecuali jika latar belakang Anda sangat jauh, Anda biasanya memerlukan fotografi komputasional untuk mendapatkan keburaman latar belakang saat menggunakan kamera telefoto smartphone.

Kita juga harus memperhatikan bahwa lensa telefoto dapat “memampatkan” gambar. Ini adalah efek samping dari depth of field yang dangkal—latar belakang tampak “lebih dekat” dengan subjek Anda. Ini bisa menjadi hal yang baik atau buruk, tergantung pada selera gaya Anda.

Kamera Ultra Lebar: Tangkap Lebih Banyak Pemandangan

Seperti yang bisa Anda tebak, kamera ultra lebar menangkap area yang sangat luas dari pemandangan apa pun. Lensa ini bahkan dapat terasa “diperkecil” jika dibandingkan dengan kamera sudut lebar biasa, itulah sebabnya ponsel cerdas biasanya menetapkan lensa ultra lebar sebagai “zoom 0,5x”.

Kamera ultra lebar memiliki panjang fokus antara 16mm dan 24mm. Ini memberikan kedalaman bidang yang sangat besar. Pada dasarnya, semua yang ada di gambar Anda tetap fokus.

Beralih ke Tampilan Ukuran Penuh1 dari 5Slide SebelumnyaPengambilan foto menggunakan kamera ultra lebar Pixel 7. Andrew Heinzman / Review Geek Slide Berikutnya Slide Sebelumnya Pengambilan foto yang sama menggunakan kamera utama Pixel 7. Lihat perbedaannya? Andrew Heinzman / Tinjau Geek Slide Berikutnya Slide SebelumnyaSebuah pemotretan dalam ruangan dengan kamera ultra lebar iPhone 12 Pro. Justin Duino / Review Geek Slide Berikutnya Slide SebelumnyaFoto yang sama, kali ini diambil dengan kamera utama iPhone 12 Pro. Justin Duino / Tinjau Geek Slide Berikutnya Slide Sebelumnya “Distorsi barel” yang diperkenalkan oleh kamera ultra lebar terlihat saat memotret dari jarak dekat. Andrew Heinzman / Review GeekNext Slide

Berkat panjang fokusnya yang pendek dan kedalaman bidang yang besar, kamera ultra lebar adalah pilihan yang bagus saat memotret di hampir semua pengaturan. Lensa ultra lebar ponsel Anda bagus untuk foto lanskap, tetapi juga dapat menangkap banyak detail di ruang sempit, seperti lorong, jalan kota, atau interior mobil.

Konon, lensa ultra lebar menimbulkan distorsi barel saat memotret dari jarak dekat . Ini seperti versi ringan dari efek “mata ikan”—bagian tengah gambar Anda tertarik ke depan, sedangkan tepinya mendorong ke sudut kiri dan kanan pada sudut melengkung.

Anda akan menemukan bahwa ini distorsi diinginkan dalam beberapa situasi. Itu bisa membuat gambar terasa nyata, dan jika Anda menempelkan kamera ultra lebar ke wajah hewan peliharaan Anda, hasilnya sangat lucu. Namun secara umum, distorsi ini membuat orang enggan menggunakan kamera ultra lebar saat memotret subjek dari jarak dekat.

Produsen cenderung sedikit gila dengan kamera di ponsel kelas menengah. Mereka membuang semuanya, biasanya dalam upaya untuk membuat perangkat murah mereka terasa sedikit lebih “premium”. Untuk alasan ini, ponsel Anda mungkin memiliki kamera makro atau sensor monokrom.

Kamera makro dirancang khusus untuk fokus pada subjek kecil, biasanya pada jarak yang sangat dekat. Anda dapat menggunakan kamera makro untuk mengambil gambar mendetail LEGO, misalnya, meskipun biasanya digunakan pada bunga, serangga, bola mata, dan hal lain yang terlihat dramatis jika dilihat dengan sangat mendetail.

Namun, kecuali Anda penggemar makro fotografi, lensa makro tidak terlalu berguna di smartphone. Itu sebabnya iPhone terbaru menggunakan lensa telefoto untuk “mode pemotretan makro”. Hasilnya cukup mengesankan, dan kami berharap smartphone lain mengikuti jejak Apple di area ini. Nbsp

Sensor monokrom—baik, mari kita jelaskan terlebih dahulu tentang sensor kamera tipikal. Saat mengambil gambar penuh warna, sensor kamera digital perlu menangkap panjang gelombang merah, biru, dan hijau secara individual, yang digabungkan oleh prosesor sensor gambar (ISP). Kamera monokrom menangkap semua cahaya ini dalam sekali jalan, memberikan peningkatan kontras yang dramatis dan meniadakan kebutuhan akan ISP. Ponsel Anggaran TERKAIT Harus Memiliki Satu Kamera Bagus, Bukan Empat Kamera Jelek Tentu saja, sensor monokrom hanya mengambil gambar hitam putih. Anda dapat menggunakan sensor monokrom sebagai kamera B&W dasar, tetapi secara umum, smartphone menyertakan sensor ini untuk meningkatkan kontras gambar penuh warna. Foto diambil secara bersamaan oleh kamera utama dan sensor monokrom, dan informasi kontras diambil dari gambar B&W untuk menyempurnakan foto penuh warna Anda. Sekali lagi, kamera ini biasanya termasuk dalam ponsel kelas menengah. Akibatnya, tidak banyak ponsel dengan kamera makro atau sensor monokrom berkualitas tinggi.

Sensor Time-of-Flight (ToF): Sense of Depth yang Disempurnakan

Beberapa perangkat, termasuk iPhone modern, menggunakan sensor waktu terbang (ToF) untuk mengukur kedalaman. Ini menembakkan semburan cahaya IR, mengukur jumlah waktu yang dibutuhkan cahaya untuk kembali, dan mengeluarkan peta kedalaman 3D yang dapat digunakan oleh perangkat lunak fotografi komputasi atau aplikasi “pemetaan ruangan”.

Sensor ToF iPhone adalah dilengkapi dengan sensor LiDAR. Kedua teknologi melakukan tugas dasar yang sama, meskipun sensor LiDAR sedikit lebih akurat, karena mengirimkan beberapa semburan cahaya tak terlihat. Seperti yang dapat Anda bayangkan, sensor ToF memerlukan daya pemrosesan yang jauh lebih sedikit, jadi ini adalah pilihan ideal untuk fotografi.

foto tanpa sensor ToF. IPhone terutama menggunakan sensor ToF untuk meningkatkan fokus cahaya redup dan memberikan akurasi yang lebih besar dalam mode Potret. Merek smartphone pesaing sebagian besar menghindari teknologi ini, dan Samsung meninggalkan sensor ToF setelah Galaxy S9. Kami juga harus mencatat bahwa iPhone menggunakan ToF dan LiDAR untuk ID Wajah (dan Samsung menggunakan teknologi ini untuk fitur Iris Scan-nya). Itulah mengapa pengenalan wajah lebih aman di iPhone daripada di Android—perangkat seperti Pixel 7 memindai foto 2D untuk Face Unlock, tetapi iPhone berurusan dengan peta kedalaman 3D.

Scroll to Top