Wine 8.0 Membantu Anda Menjalankan Lebih Banyak Aplikasi Windows di Linux & Mac

Wine adalah alat terbaik Anda jika Anda memiliki komputer dengan Linux, macOS, atau bahkan Haiku dan Anda ingin sesekali melihat program Windows. Versi 8.0 dari alat populer ini kini tersedia, dan tampak hebat.

Perubahan paling signifikan dalam Wine 8.0 adalah bahwa semua modul Wine dapat dikompilasi dalam format portabel yang dapat dieksekusi, atau disingkat PE. Ini adalah langkah besar untuk meningkatkan kompatibilitas dengan perangkat lunak Windows, terutama perlindungan salinan, debugger Windows, dan jenis aplikasi dan game lain yang sering mengalami masalah pada Wine. Ini juga membuka pintu bagi Wine untuk berjalan di sistem operasi non-Unix dengan lebih andal, dan suatu hari nanti dapat memungkinkan aplikasi x86 berjalan di perangkat ARM tanpa lapisan kompatibilitas tambahan. perubahan adalah empat tahun dalam pembuatan. Ini masih membutuhkan beberapa pemolesan, meskipun – beberapa program mungkin masih menjalankan panggilan Unix alih-alih melalui jalur panggilan sistem NT yang dimaksud. Tim Wine mengatakan dalam pengumumannya, “Panggilan langsung yang tersisa akan dihapus selama fase pengembangan Wine 8.x.”

Dan meskipun ini mungkin perubahan yang paling penting, ini bukan satu-satunya. Wine juga meningkatkan sisi grafis, dengan dukungan untuk lebih banyak kartu grafis dan versi baru dari driver grafis Vulkan. Kami sarankan Anda memeriksa log perubahan mendalam jika Anda tertarik untuk memeriksanya, karena banyak yang telah berubah.

Wine luar biasa, dan rilis ini menjadikannya lebih baik. Anda dapat menginstal Wine 8.0 melalui proses biasa, tetapi versi 8.0 mungkin belum diluncurkan ke semua platform dan repositori perangkat lunak. Beberapa aplikasi berbasis Wine, seperti CrossOver, kemungkinan akan memakan waktu lama untuk diperbarui.

Sumber: Wine Via: Liliputing

Disadur dari HowToGeek.com.

Uncategorized