DOJ menindak `tarikan karpet`, menuduh pendiri proyek Frosties NFT

Departemen Kehakiman (DOJ) telah mengambil tindakan terhadap dugaan penarikan karpet nonfungible token (NFT) setelah menampar pendiri proyek “Frosties” dengan tuduhan yang berkaitan dengan penipuan dan pencucian uang.

Kedua pendiri dituduh sengaja menyembunyikan identitas mereka untuk mengoperasikan tarikan karpet di komunitas Frosties dengan gagal memenuhi roadmap proyek dan “utilitas,” yang disebut-sebut sebagai hadiah untuk penipu NFT, hadiah, akses ke permainan metaverse dan akses eksklusif ke permen masa depan dari proyek.

Menurut rilis Kamis dari Kantor Kejaksaan Distrik Selatan New York, Ethan Nguyen dan Andre Llacuna yang berusia 20 tahun ditangkap di Los Angeles dan keduanya didakwa dengan satu tuduhan penipuan kawat dan satu tuduhan konspirasi untuk melakukan pencucian uang dalam “sehubungan dengan skema jutaan dolar untuk menipu pembeli” NFT “Frosties.”

Keluhan DOJ menuduh bahwa mereka “tiba-tiba meninggalkan” dan menutup proyek dalam beberapa jam setelah menjual NFT senilai $ 1,1 juta, dan mentransfer hasilnya ke berbagai dompet kripto “di bawah kendali mereka dalam beberapa transaksi yang dirancang untuk mengaburkan sumber dana asli.”

“Seperti istilahnya, `tarik karpet` mengacu pada skenario di mana pembuat proyek NFT dan/atau game meminta investasi dan kemudian secara tiba-tiba meninggalkan sebuah proyek dan dengan curang menahan dana investor proyek tersebut,” demikian rilis tersebut.
WOW: jika Anda melakukan rugpull dan tidak menyelesaikan peta jalan Anda, Anda dapat dikenai tuduhan penipuan. Begitu banyak rapper dan influencer gemetar rn. pic.twitter.com/v7VW7CjoLp
— Coffeezilla (@coffeebreak_YT) 24 Maret 2022
Sebagai bagian dari rilis, agen khusus IRS-CI yang bertanggung jawab Thomas Fattorusso memperingatkan bahwa timnya mengawasi crypto dengan cermat. Meskipun NFT menjadi pilihan yang relatif baru untuk investasi keuangan, “aturan berlaku untuk investasi dalam NFT atau pengembangan real estat:”
“Anda tidak dapat meminta dana untuk peluang bisnis, tinggalkan bisnis itu dan melarikan diri dengan uang yang disediakan investor Anda. Tim kami di IRS-CI dan mitra kami di HSI melacak dengan cermat transaksi mata uang kripto dalam upaya mengungkap dugaan skema seperti ini.”
DOJ juga menyatakan bahwa sebelum penangkapan mereka di Los Angeles, keduanya bersiap untuk meluncurkan penjualan proyek NFT lain yang dijuluki “Embers” yang diharapkan menghasilkan “sekitar $1,5 juta dalam bentuk cryptocurrency.”

Jika mereka terbukti bersalah, mereka mungkin menghadapi hukuman penjara yang lama karena setiap dakwaan membawa hukuman maksimum 20 tahun.

Terkait: Gugatan pump-and-dump SafeMoon menargetkan Jake Paul, Soulja Boy, dan lainnya

Meskipun tampaknya lebih dari beberapa proyek NFT yang cerdik terbang di bawah radar DOJ pada tahun 2021, ada spekulasi bahwa departemen tersebut meningkatkan fokusnya pada NFT tahun ini melalui National Cryptocurrency Enforcement Team (NCET) yang dibentuk pada bulan Oktober.

Dalam hal ini, penyelidikan dilakukan oleh agen dari Internal Revenue Service (IRS), Investigasi Kriminal (IRS-CI), Kantor Lapangan New York dari Departemen Keamanan Dalam Negeri (HSI) dan Layanan Inspeksi Pos AS (USPIS).

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.

Uncategorized