Museum di metaverse: Bagaimana teknologi Web3 dapat membantu situs bersejarah

Metaverse event di situs kuno dan bersejarah dapat segera menjadi masa depan alternatif bagi pariwisata.

Pemilik kastil dan vila fisik yang telah menyusun cetak biru augmented reality dari properti mereka berpikir bahwa rencana ambisius mereka untuk menarik pengunjung di metaverse akan berhasil, sebagai virtual acara dapat membantu mereka membayar tagihan pemeliharaan yang besar dan kuat untuk properti mereka yang menua dan juga menawarkan kesempatan untuk mengubah narasi sejarah.

Model pariwisata metaverse dipercepat oleh penurunan pariwisata yang disebabkan oleh COVID-19, tetapi industri mungkin telah menuju ke arah itu .

Saat ini, platform metaverse utama kikuk, sulit digunakan dan menunggu lebih banyak pengembangan “real estat”, tetapi perusahaan berkonsentrasi pada apa yang bisa terjadi. Merek tampaknya memasuki metaverse secara massal hanya untuk hak membual PR.

Jadi, tampaknya kemungkinan mempelajari sejarah yang sudah ada, baru dan yang direvisi melalui metaverse tidak begitu jauh.

Kastil, vila, dan puri yang tidak dapat dipertukarkan

Michelle Choi, pendiri 3.O Labs — lab usaha Web3 — beralih ke peluang digital untuk membiayai pemeliharaan lukisan fisik, seperti menjual token yang tidak dapat dipertukarkan, atau NFT, sebagai penggalangan dana untuk melestarikan aset tidak likuid.

Choi dulunya seorang manajer produk di Google ketika dia melihat penurunan dalam pariwisata museum karena COVID-19, melihatnya sebagai peluang untuk metaverse di masa depan. Dia kemudian berhenti dari pekerjaannya dan memulai eksperimen metaverse-nya sendiri.

Dia memulai dengan bekerja sama dengan sebuah tim untuk meluncurkan Non-Fungible Castle, sebuah pameran dan lelang NFT di Lobkowicz Palace, sebuah kastil kehidupan nyata di Praha, yang diadakan pada Oktober 2021. Acara tersebut melihat NFT dipajang di samping lukisan berusia 500 tahun dan bertujuan untuk “memperluas aksesibilitas ke warisan budaya”. Termotivasi oleh pembuktian konsep ini, Choi dan 3.O Labs sekarang sibuk menyusun pengalaman pariwisata metaverse secara global. NFT ke organisasi otonom terdesentralisasi, atau DAO. Dalam vertikal metaverse-nya, lab ventura sudah membangun sebuah proyek di sebuah kastil di Jerman, yang akan diikuti oleh sebuah vila di India dan kemudian mungkin sebuah museum di Ghana.
Istana Lobkowicz. Sumber: Prague Morning
 Choi memberi tahu Cointelegraph tentang visi jangka panjangnya untuk perjalanan metaverse:
“Perjalanan akan ditambah sebagai alat pengajaran. Di masa lalu, pariwisata berarti mengunjungi suatu tempat. Foto adalah 2D, tetapi perjalanan 3D kemudian muncul dengan headset virtual. Eksperimen waktu 4D sekarang dimungkinkan. Sekarang, kita dapat menggabungkan periode waktu yang berbeda. Ada sudut pengajaran.”
Hal ini menimbulkan serangkaian pertanyaan tentang sejarah baru apa yang akan dibuat di metaverse.

Apakah sejarah akan ditulis ulang di metaverse?

Baik atau buruk, bisnis pariwisata, platform pendidikan, dan museum dapat menata ulang sejarah di metaverse.

Keluarga Priyadarshini Raje Scindia memiliki Istana Jai ​​Vilas, istana berusia 200 tahun yang berubah menjadi museum di Madhya Pradesh, India. Dia merencanakan koleksi NFT yang diproduksi oleh seniman lokal untuk mendanai pengalaman metaverse. COVID-19 menutup museumnya selama dua tahun, memberikan waktu untuk beberapa pekerjaan restorasi yang dibutuhkan — tetapi mahal.

Scindia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa NFT harus dianggap sebagai seni, karena “Setiap generasi memiliki seni dan interpretasinya sendiri. Ini adalah media baru dan platform baru bagi para seniman India yang baru muncul dan lapar.” Dia menambahkan bahwa “seharusnya tidak ada hambatan seputar penciptaan seni.”

Scindia yakin bahwa metaverse adalah masa depan, karena “Seseorang biasanya mengunjungi museum sekali,” tetapi mereka dapat mengunjungi beberapa kali di metaverse. Dia mengatakan bahwa di India, khususnya, museum bukanlah tujuan pertama yang orang pikirkan untuk dikunjungi untuk hiburan. Museum pribadi di kota-kota kecil bisa dianggap remeh, apalagi jika dibandingkan dengan pusat perbelanjaan dan bioskop. Jadi, dia bekerja dengan 3.O Labs untuk “menciptakan pengalaman yang imersif — misalnya, animasi yang memungkinkan Anda menempatkan diri Anda dalam film dokumenter sejarah singkat.” Ini tentang membuka lebih banyak pintu untuk percakapan dan pendidikan.

Scindia juga memiliki cerita untuk diceritakan kepada dunia melalui metaverse:
“Saya tidak setuju dengan sejarah keluarga saya. Kami memiliki ruangan dokumen penelitian di istana. Sekarang adalah waktu yang tepat dan platform yang tepat untuk memperbaiki sejarah.”
Dia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa narasi sejarah yang ingin dia lukis dengan pengalaman mendalamnya adalah “untuk menceritakan kisah nyata klan saya, Maharatas. Menceritakan kembali kisah yang diceritakan oleh Inggris, yang terdengar seperti buku Game of Thrones — gelap dan biadab. Kami berjuang untuk kemerdekaan dari semua kekuatan luar, namun ternyata kami memerangi orang India di India. Ini adalah fakta sejarah bahwa Maharatas adalah penguasa India, pasca Mughal. Dan sistem narasi dan nilai mereka bahkan lebih penting untuk dipelajari dan dipahami hari ini. Saya ingin menggunakan platform ini untuk mengubah narasi melalui seni, budaya, dan sejarah.”
“Saya tidak setuju dengan cara sejarah Maratha digambarkan. Namun, hari ini ada minat baru, mungkin karena kemewahan sinema, tetapi ada juga dunia baru di luar sana. Orang-orang memiliki minat yang mendalam pada sejarah hari ini dan menemukan kembali seni dan sejarah. Metaverse mungkin merupakan platform yang tepat untuk menginformasikan dan mendidik orang, untuk membangkitkan minat, sehingga mereka dapat memulai perjalanan mereka sendiri untuk menyelami sejarah, seni, dan budaya melalui dunia yang menakjubkan ini.” Jai Vilas Istana. Sumber: Mohitkjain123
DAO untuk kastil, vila, dan restorasi chateau

Pangeran Heinrich Donatus dari keluarga Schaumburg-Lippe memiliki Kastil Bueckeburg, sebuah kastil di Jerman utara, 45 menit dari Hannover. Schaumburg-Lippe adalah salah satu dari 16 keluarga yang memerintah Kekaisaran Jerman hingga tahun 1918. Kemudian, Tentara Inggris di Rhine menyita kastil untuk digunakan sebagai markas besarnya dari tahun 1948 hingga 1953. Kastil ini sebelumnya berada di bawah kendali Amerika setelah akhir Dunia Perang II pada tahun 1945 sampai zona pendudukan Jerman didirikan.

Lubang peluru di kakus berfungsi sebagai pengingat sejarah kastil baru-baru ini. Orang Amerika adalah yang pertama tiba di Bueckeburg selama perang, dan cangkang tank mereka yang menembus kubah masih dapat dilihat di museum kastil. Keluarga itu memamerkan cangkangnya dan meninggalkan lubang di langit-langit sebagai pengingat perang.

Donatus memiliki ide yang sama dengan Scindia: metaverse untuk pelestarian sejarah.
Kastil Buckeberg. Sumber: Trip Advisor
Donatus, yang ikut mendirikan 3.O Labs dengan Choi, akan segera mengoperasikan pameran NFT dan rumah peretas yang berfokus pada DAO di kastil. Dia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa “Metaverse bukanlah dunia realitas virtual. Ini adalah ekonomi baru. Misalnya, insentif untuk memasuki metaverse bisa jadi untuk melindungi kastil.”

Tapi mengapa mendukung keluarga bangsawan pada tahun 2022?

Untuk aset tidak likuid seperti perkebunan yang luas, biaya pemeliharaan bisa melebihi arus kas keluarga. Oleh karena itu, pelestarian situs milik pribadi yang memiliki signifikansi sejarah merupakan tantangan yang signifikan bagi pemilik dan barang publik nasional atau global.

Pada tahun 2001, kakek Donatus menjual sebuah kastil seharga 1 euro, dan dua upaya terakhir pemilik baru untuk menjual kastil yang sama seharga 1 euro gagal menemukan pembeli. Donatus menambahkan:
“Orang asing yang membeli kastil Eropa menyerah setelah satu tahun ketika mereka menyadari apa yang terlibat.”
“Kastil Bueckeburg tidak dimaksudkan untuk ditinggali lagi — ini terutama situs budaya,” kata Donatus, “Kami memiliki tanggung jawab tunggal untuk mempertahankan sejarah ini bekerja dengan sumber daya yang terbatas, dan tiba-tiba sumber daya dapat sangat ditingkatkan dan bersumber dari kerumunan.”

“Tur virtual bisa menguntungkan, meskipun ide metaverse bisa memakan waktu beberapa tahun untuk dikembalikan,” kata Choi. “Tetapi dalam jangka panjang, tidak ada biaya pemeliharaan atau penyejuk udara untuk metaverse.”

Donatus mengatakan dia memperkirakan peluncuran perbendaharaan DAO untuk renovasi, mirip dengan “UNESCO rakyat” — referensi ke badan PBB yang bertugas melindungi situs budaya dan signifikansi historis.

DAO tidak dibatasi oleh perbatasan, dan ini dapat menciptakan efek jaringan untuk model pariwisata baru. “Semacam PleasrDAO untuk kastil,” kata Donatus. “Mereka akan menyertakan akses/pengurusan terdesentralisasi ke kastil, dan hackathon kastil — karena kastil adalah tempat yang keren untuk bertemu.”

Augmented 4D metaverse event 

Pengisahan cerita dan pengalaman historis juga dapat ditambahkan untuk membuat skenario yang surealis dan mustahil.

“Dalam situasi apa pun, lakukan Saya ingin mengalami hal-hal yang bisa saya alami di dunia nyata,” kata Donatus. “Metaverse dapat menciptakan kembali dan melestarikan masa lalu.” Dia mengatakan seseorang dapat membuat “pertandingan tenis di sebuah ballroom di Istana Versailles sebagai kartu undian wisata yang hebat.”

Choi berkata, “Di metaverse, kita dapat mengunggah senjata dan menciptakan kembali perang untuk tujuan pengajaran sejarah.” Pemeragaan kembali sejarah dengan senjata yang direkonstruksi terjadi di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, Jerman, Rusia, Inggris, dan Italia, dan mungkin ada banyak momen yang dapat diajarkan di masa depan di metaverse.

Jika metaverse benar-benar masa depan, perencanaan untuk mereka aturan dan komposisi dimulai sekarang. Inilah sebabnya, misalnya, sekelompok penduduk asli Australia berencana mendirikan kedutaan di metaverse. Memadukan yang kuno dan yang baru tampaknya lemah, tetapi itu semua tergantung pada seberapa bullish tentang pentingnya totem budaya di metaverses masa depan.

Ketika metaverse menjadi model baru untuk pariwisata, mereka juga dapat menulis ulang sejarah dalam prosesnya.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.