Apa itu Undervolting GPU atau CPU, dan Kapan Anda Harus Melakukannya?

 

Anda mungkin pernah mendengar tentang overclocking dalam konteks komputer, di mana sistem didorong melampaui pengaturan yang disetujui pabrik. Namun tidak semua modifikasi adalah tentang membuat sistem Anda berjalan lebih cepat; undervolting adalah seni membatasi aliran daya.

Apa itu Undervolting?

Sama seperti komponen elektronik lainnya, CPU atau GPU memerlukan arus listrik untuk mengalir melaluinya. Tegangan pada dasarnya adalah pengukuran “tekanan” yang dengannya elektron mengalir melalui sirkuit. Saat Anda melakukan undervolt pada CPU atau GPU, Anda mengurangi tekanan tersebut, yang berdampak pada energi yang tersedia untuk prosesor tersebut agar dapat bekerja.

Ide di balik undervolting adalah untuk menemukan voltase minimum optimal yang dapat digunakan prosesor tanpa menyebabkan penurunan performa atau ketidakstabilan . Ini setidaknya sama rumitnya dengan mendorong voltase ke atas untuk membuat overclocking lebih stabil tetapi tanpa bahaya.

Mengapa Undervolt CPU atau GPU?

Ada satu hal untuk menjelaskan apa itu undervolting, tetapi itu tidak menjelaskan mengapa ada orang yang ingin melakukannya dia! Jawaban atas pertanyaan itu agak lebih kompleks dan sebagian melibatkan bagaimana tegangan berhubungan dengan daya dan panas.

Pertama, prosesor pada dasarnya mengubah listrik menjadi panas. Saat elektron bergerak melalui sirkuit terintegrasi prosesor yang menggerakkan semua matematika itu, mereka menghasilkan panas. Inilah sebabnya mengapa CPU membutuhkan solusi pendinginan karena jika terlalu panas akan berhenti bekerja!

Konsumsi daya diukur dalam Watt dan rumus dasar untuk watt adalah Watt = Volt x Ampere. Jika Anda menurunkan Volt atau Amp, Anda akan mengurangi total Watt. Itu berarti prosesor akan menggunakan lebih sedikit daya dan menghasilkan lebih sedikit panas.

Mengurangi konsumsi daya adalah alasan yang baik untuk melakukan undervolt dan inilah mengapa ini populer di komputer laptop. Karena dapat membuat baterai Anda bertahan lebih lama dengan mengambil lebih sedikit daya darinya. Mengurangi panas juga penting karena dapat mengekang pelambatan termal, memungkinkan prosesor berjalan pada kecepatan clock yang lebih tinggi lebih lama.

Undervolting juga mengurangi tekanan pada fase daya prosesor, yang menurunkan voltase ke tingkat di mana CPU dapat menggunakannya. Secara teori, ini akan membantu stabilitas pada motherboard kelas bawah, tetapi dalam praktiknya, ini tidak membuat perbedaan nyata.

Dengan GPU dan CPU, kinerja yang sedikit lebih baik bersama dengan konsumsi daya yang lebih rendah dan kebisingan kipas yang lebih sedikit dimungkinkan, tetapi peningkatan kinerja bukan alasan utama untuk melakukannya.

Apa yang Membuat Undervolting Mungkin?

Jika CPU atau GPU dirancang untuk berjalan pada voltase (atau rentang voltase) tertentu, mengapa ia masih bekerja saat Anda undervolt? Ada dua bagian untuk menjawabnya di sini, yang pertama adalah sifat produksi prosesor.

 

Prosesor dibuat dari wafer silikon menggunakan proses yang dikenal sebagai fotolitografi. Ini adalah salah satu proses manufaktur paling presisi di dunia, tetapi masih ada perbedaan kecil dalam kualitas setiap CPU yang memengaruhi seberapa baik mereka berjalan.

Prosesor “dimasukkan” ke dalam kelas kinerja tertentu, dan semua yang lulus validasi dijamin berjalan pada rentang tegangan dan kecepatan clock tertentu. Dalam kelompok CPU itu, beberapa akan dengan senang hati berjalan pada voltase yang lebih rendah daripada spesifikasi resmi. Hal yang sama terjadi dengan overclocking, di mana “lotre CPU” terkadang memberi Anda prosesor yang dapat dengan aman mencapai kecepatan clock yang disediakan untuk komponen yang jauh lebih mahal.

Anda mungkin cukup beruntung memiliki CPU atau GPU desktop ke laptop yang kebetulan berjalan dengan baik di tegangan yang lebih rendah dari yang seharusnya. Dalam hal ini, Anda dapat menghemat daya, mengurangi panas, mengurangi kebisingan, dan mungkin mendapatkan beberapa FPS lagi dalam game.

Bagaimana Cara Menyelesaikan Undervolting?

Ada dua cara untuk mengatur voltase CPU. Anda dapat menggunakan menu BIOS atau UEFI untuk menyesuaikan pengaturan CPU pada tingkat firmware, atau Anda dapat menggunakan utilitas perangkat lunak dari dalam sistem operasi Anda. Misalnya, Intel Extreme Tuning Utility atau ThrottleStop.

Metode perangkat lunak adalah cara paling praktis untuk menemukan voltase sempurna Anda karena Anda tidak perlu me-restart komputer setiap kali Anda perlu melakukan perubahan. Setelah Anda menemukan voltase yang sempurna, Anda mungkin ingin menguncinya dari pengaturan firmware, namun.

Untuk GPU, satu-satunya pilihan Anda adalah menggunakan utilitas perangkat lunak seperti MSI Afterburner. Anda harus mengatur utilitas untuk menerapkan pengaturan setiap kali komputer dinyalakan, tetapi dalam praktiknya, ini tidak terlalu merepotkan.

Haruskah Anda Undervolt Komputer Anda?

Ada dua bagian untuk menjawab pertanyaan apakah Anda harus undervolting PC Anda. Yang pertama adalah risiko yang terlibat. Secara umum, risiko bahwa Anda akan merusak komputer Anda melalui undervolting secara efektif nol. Sangat mudah untuk mematikan CPU atau GPU dengan menempatkan terlalu banyak volt melaluinya, tetapi sebaliknya seharusnya tidak berbahaya.

Anda, bagaimanapun, berisiko memiliki sistem yang tidak stabil jika voltase terlalu rendah, dan itu dapat menyebabkan untuk korupsi data. Jadi, seperti biasa, ada baiknya untuk mencadangkan apa pun yang penting sebelum mencoba memodifikasi komputer Anda.

Selama Anda tahu cara mereset pengaturan motherboard ke default jika tidak bisa boot (periksa manual) atau Anda tahu caranya untuk boot ke Safe Mode, tidak ada alasan untuk menghindari undervolting jika Anda memiliki waktu dan kesabaran untuk itu.

 

Itulah berita seputar Apa itu Undervolting GPU atau CPU, dan Kapan Anda Harus Melakukannya?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.

Scroll to Top